POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film Laura Poitras menyoroti fotografer aktivis Goldin

Penangguhan

VENICE, Italia – Ketika pembuat film Laura Poitras menemui fotografer Amerika Nan Goldin tentang sebuah proyek untuk mendokumentasikan protesnya terhadap museum yang menerima uang dari keluarga Sackler, Goldin sedikit khawatir.

“Kekhawatiran saya ketika saya hadir adalah bahwa saya tidak memiliki rahasia negara untuk dibagikan dan saya tidak cukup penting untuk ini,” kata Goldin Sabtu di Venesia.

Sutradara pemenang Academy Award di balik film dokumenter Edward Snowden “Citizenfour” telah memulai dengan kemungkinan “kisah horor saat ini tentang keluarga miliarder yang sengaja menyebabkan epidemi, kemudian menyalurkan uang ke museum dengan imbalan penghapusan pajak” galeri penamaan, katanya. Tapi dia segera menyadari bahwa ini hanyalah bagian dari cerita yang jauh lebih besar tentang seluruh kehidupan dan pekerjaan Goldin.

Hasilnya adalah “All Beauty and Blood,” yang akan ditayangkan perdana di Festival Film Venesia pada hari Sabtu, di mana film tersebut merupakan bagian dari daftar kompetisi utama. Poitras, sebelum pemutaran perdana, berterima kasih kepada festival karena mengakui bahwa “dokumenter adalah sinema”.

“All Beauty and Blood” adalah sebuah epik yang menghubungkan masa lalu dan masa kini Goldin melalui karyanya, percakapan intim, dan hubungan kuat antara epidemi AIDS tahun 1980-an dan epidemi overdosis hari ini.

“Kami tahu kami tidak ingin membuat film biografi, atau potret khas seorang seniman,” kata Poitras. “Kehidupan Nan layak mendapatkan film epik, untuk apa yang dia lakukan, apa yang dia capai, dan risiko yang dia ambil. Kami ingin film itu memiliki kualitas epik.”

Goldin, yang pekerjaannya selalu tentang “menghapus stigma,” mengatakan perhatiannya beralih ke Sacklers ketika dia keluar dari klinik untuk bangun. Dia hanya mengenal Sacklers sebagai seorang dermawan, tetapi kemudian dia mulai membaca artikel tentang overdosis opioid dan Purdue Phama dan tahu dia harus melakukan sesuatu.

READ  Istri Bruce Willis, Emma Hemming Willis, mengungkapkan perjuangannya dengan kesehatan mental

Sackler adalah nama yang telah menjadi sinonim dengan Purdue Pharma, perusahaan yang mengembangkan OxyContin, pereda nyeri yang banyak diresepkan dan disalahgunakan. Purdue telah menghadapi rentetan tuntutan hukum yang mengklaim itu membantu memicu kecanduan dan krisis overdosis terkait dengan lebih dari 500.000 kematian di Amerika Serikat selama dua dekade terakhir.

Lembaga yang dijalankan oleh anggota keluarga Sackler telah memberikan puluhan juta dolar untuk museum, termasuk Museum Guggenheim di New York dan Museum Victoria dan Albert di London, dan mendanai pekerjaan di Oxford dan Yale.

“Hal-hal yang saya lakukan bukanlah pilihan,” kata Goldin. “Pemikiran saya adalah, Bagaimana saya bisa mempermalukan mereka di kelas sosial mereka?”

Dalam beberapa tahun terakhir, Museum Guggenheim dan Louvre di Paris, Tate di London dan Museum Yahudi di Berlin telah menjauhkan diri dari keluarga, sebagian karena protes Goldin. Pada tahun 2019, The Met mengumumkan bahwa mereka akan berhenti menerima hadiah uang tunai dari Sacklers yang terkait dengan Purdue Pharma.

Sekarang, Goldin mengalihkan perhatiannya ke pengurangan kerusakan.

“Kami tidak pernah anti-opioid,” kata Goldin. “Kami menentang overdosis dan orang-orang menghasilkan uang dari overdosis.”

Poitras mengatakan mereka sengaja menyimpan proyek itu sedikit di bawah radar. Dia yakin itu akan menciptakan “beberapa ketegangan” di panel, dan Poitras mengatakan Sacklers bukan satu-satunya nama yang melakukan itu.

Neon memperoleh film tersebut bulan lalu untuk didistribusikan dan akan merilis retrospektif karya Goldin, yang dibuka pada 29 Oktober di Museum Moderna di Stockholm.

“Yang paling saya banggakan adalah kami menjatuhkan keluarga miliarder,” kata Goldin. “Kami telah menjatuhkan satu. Sejauh ini.”

Ikuti Penulis Film AP Lindsey Bahr di Twitter: www.twitter.com/ldbahr

READ  Picasso, Monet, dan Cézanne memimpin lelang seni di New York senilai $400 juta | seni

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Festival Film Venesia, kunjungi: www.apnews.com/VeniceFilmFestival