POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

File Taylor Swift dalam kasus hak cipta Shake It Off: ‘Liriknya ditulis sepenuhnya oleh saya’ | Taylor Swift

Taylor Swift Dia membela dirinya sebagai satu-satunya penulis lagu hit 2014 Shake It Off sebagai tanggapan atas Gugatan menuduh dia mencuri lirik Dari lagu 2000 Playas Gon’ Play oleh girl group 3LW.

“Lirik lagu Shake It Off ditulis sepenuhnya oleh saya,” kata Swift dalam iklan di bawah sumpah yang ditayangkan pada hari Senin. “Sampai saya mengetahui tuntutan jaksa pada tahun 2017, saya belum pernah mendengar Playas Gon’ Play dan saya belum pernah mendengar lagu itu atau grup 3LW.”

Penulis lagu Playas Gon Sean Hall dan Nathan Butler menggugat hak cipta pada tahun 2017, mengutip kesamaan antara kalimat “playas would play” dan “haters would hate would hate.”

Itu diberhentikan pada tahun 2018, dengan hakim berkomentar bahwa liriknya “terlalu vulgar” untuk disalin, tapi Dibangkitkan oleh panel banding pada tahun 2021.

Pada bulan Desember, seorang hakim menolak permintaan Swift untuk membatalkan kasus tersebut, dengan alasan “kesamaan objektif yang cukup” antara kedua lagu tersebut agar juri dapat menyelesaikan masalah tersebut.

“Klien kami akhirnya mendekati keadilan yang sangat layak mereka dapatkan,” kata pengacara mereka Marina Bogorad saat itu. “Pendapat… sangat memuaskan bagi mereka karena memperkuat gagasan bahwa kreativitas dan ekspresi unik mereka tidak dapat disalahgunakan dengan impunitas.”

Menulis kata-kata, Swift menyatakan dalam gerakannya, bahwa dia sebagian mengandalkan “pengalaman dalam hidup saya dan, khususnya, pengawasan publik yang tak henti-hentinya terhadap kehidupan pribadi saya, laporan ‘clickbait’, manipulasi terbuka, dan bentuk lain dari kritik pribadi negatif yang Saya telah belajar bahwa saya hanya perlu menyingkirkan.” dari musik saya dan fokus padanya.”

Dimulai sebagai artis country, Swift menjadi bintang pop arus utama setelah merilis albumnya tahun 2012, Red, yang membawa spekulasi kuat di tabloid tentang kehidupan pribadi dan romantisnya.

READ  Apa itu meme teks? Tren di Instagram

Swift melanjutkan, “Dengan Shake It Off, saya ingin membawa gaya komedi dan memberdayakan untuk membantu orang merasa lebih baik tentang kritik negatif melalui musik, tarian, dan kemandirian pribadi yang memungkinkan seseorang untuk menyingkirkan kritik negatif.”

Liriknya juga diambil dari apa yang dia gambarkan sebagai “frasa dan komentar yang umum digunakan” sepanjang hidupnya, termasuk “pemain akan bermain” dan “pembenci akan membenci,” dan kesadarannya berasal dari masa sekolahnya.

Dia membantah bahwa dia telah mendengar lagu 3LW, yang mencapai nomor 81 di tangga lagu Billboard AS, di media atau bentuk sosial apa pun. Dia menyebutkan bahwa orang tuanya tidak membiarkan dia menonton Total Request Live di MTV sampai dia “sekitar 13”: Lagu 3LW debutnya di album pada tahun 2000, ketika Swift berusia 10 tahun.

Ibunya, Andrea Swift, memberikan pernyataan yang mengatakan bahwa dia “menonton TV dengan seksama [Swift] Saya menonton dan mendengar musik serta komputer di rumah bersama. “Taylor tidak pergi makan malam di rumah teman ketika dia masih kecil karena kami tinggal di pertanian sampai dia berusia 10 tahun dan saya selalu suka teman datang ke sini. rumah kami.”

Dalam proposal baru, pengacara Swift, Peter Anderson, menulis: “Sayangnya, tidak biasa bagi pihak yang berperkara untuk bertemu dengan lagu hit yang berharap mendapat rejeki nomplok berdasarkan klaim tipis bahwa lagu mereka sendiri telah disalin. Tetapi bahkan dengan latar belakang ini, The tuduhan penggugat sangat tidak berdasar.”

The Guardian telah menghubungi perwakilan hukum untuk Hall dan Butler untuk memberikan komentar.

Artikel ini sebelumnya menyebutkan bahwa Swift berusia 11 tahun ketika lagu 3LW muncul di album self-titled 2000; Dia berumur 10 tahun. Ini telah dimodifikasi.