POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fans Novak Djokovic berjuang untuk mengeluarkannya dari hotel. Di dalam, para pengungsi bertanya-tanya apakah mereka akan pernah pergi

Gratis [sic], “Baca spanduk tulisan tangan seorang pengunjuk rasa yang tergantung di raket tenis.” Biarkan Novak bermain.”

Pada hari Kamis, Morrison mengatakan kepada wartawan bahwa Tennis Australia telah diberitahu dalam sebuah surat tertanggal November 2021 bahwa pemain yang tidak divaksinasi dengan infeksi Covid-19 baru-baru ini tidak akan diizinkan masuk ke negara itu berdasarkan pedoman kesehatan masyarakat.

Tim hukum Djokovic memenangkan perintah mendesak terhadap keputusan tersebut, tetapi masih belum jelas apakah juara tunggal putra Australia Terbuka itu akan dapat bersaing di turnamen yang dimulai pada 17 Januari.

Pengacara Djokovic telah menentang pencabutan visanya dan tidak mau berkomentar sebelum sidang pengadilan Senin.

Kasusnya melangkah lebih jauh Masalah visa individu. Ini telah menarik kemarahan dari orang-orang yang merasa orang kaya dan berkuasa mendapatkan tumpangan yang mudah ketika datang ke aturan ketat Covid-19 Australia, yang telah memisahkan keluarga selama bertahun-tahun – tetapi juga pada penentang anti-vaksinasi yang percaya pembatasan virus corona melanggar batas. kebebasan sipil mereka. Ini telah menimbulkan kekhawatiran dari komunitas Serbia-Australia, dengan beberapa mengatakan Djokovic menjadi sasaran yang tidak adil.

Tapi situasi Djokovic juga menyoroti nasib para pencari suaka di Australia. Sementara bintang tenis pada akhirnya akan diizinkan bermain di turnamen atau dipaksa meninggalkan negara itu, tahanan lain telah dikurung di fasilitas yang sama selama bertahun-tahun – dan menghadapi penahanan tanpa batas di bawah aturan imigrasi Australia yang ketat.

kemarahan menyebar

Ketika puluhan pengunjuk rasa dari berbagai kelompok spektrum politik berkumpul di luar Park Hotel pada hari Jumat, satu hal yang tersisa bagi mereka: dorongan untuk kebebasan.

Beberapa dari mereka berasal dari kelompok budaya Serbia, bernyanyi dan mengibarkan bendera negara Balkan, yang menganggap penangkapan Djokovic sebagai ketidakadilan besar terhadap salah satu bintang olahraga terbesar dunia.

“Saya tidak mengerti mengapa dia harus ditahan di pusat penahanan,” kata petenis Australia-Serbia berusia 17 tahun dan pemain tenis pemula, yang tidak menyebutkan nama belakangnya. “Setiap orang memiliki kebebasan untuk memilih, apakah mereka divaksinasi atau tidak.”

Djokovic, yang dikaitkan dengan Roger Federer dan Rafael Nadal dalam 20 gelar tunggal putra Grand Slam, belum secara terbuka mengungkapkan status vaksinasi tetapi menyuarakan penentangannya terhadap vaksin Covid-19 dan mandat vaksin pada April 2020.

Pemandangan umum pusat penahanan pemerintah, Park Hotel.

Yang lain telah menggunakan cobaan berat Djokovic sebagai kesempatan untuk mengkritik bagaimana mandat vaksin telah membatasi kebebasan sipil.

READ  Berita UFC: Arman Tsarukyan Prediksi Siapa Pemenang Pertarungan Charles Oliveira vs Justin Gaetje

Seorang wanita – yang menyebut namanya hanya sebagai Matti untuk alasan privasi – mengatakan bahwa jika Djokovic pulang, dia tidak akan menonton Australia Terbuka.

“Saya sudah pergi setiap tahun – saya tidak bisa tahun ini karena mandat vaksin,” kata Mattie, yang menambahkan bahwa dia tidak kebal.

Pria bertopeng lainnya, yang menolak berbicara dengan CNN, membawa poster yang menyatakan Djokovic sebagai “sandera negara komunis.”

Tetapi yang lain memusatkan perhatian mereka pada sekitar 30 pengungsi yang ditahan di hotel.

Pihak berwenang menahan pemain tenis kelas satu lainnya karena masalah visa menjelang Australia Terbuka

Hotel tersebut sebelumnya digunakan oleh pemerintah Australia sebagai fasilitas karantina Covid-19, dan telah menjadi tempat penahanan alternatif (APOD) bagi para pengungsi dan pencari suaka setidaknya selama satu tahun.

Hampir satu dekade yang lalu, Australia mengatakan bahwa tidak ada pencari suaka yang tiba dengan kapal akan dimukimkan kembali di negara itu. Ratusan telah ditempatkan di pusat perawatan rawat jalan selama bertahun-tahun, meskipun beberapa telah dikirim ke hotel di Australia untuk dirawat karena kondisi kesehatannya.

Para pengungsi masih memiliki sedikit harapan akan kebebasan, dan kondisi di mana mereka ditahan sangat kontroversial. Berdiri di depan Park Hotel, yang bertuliskan “lepaskan mereka”, Tom Hardman, seorang guru berusia 27 tahun, mengatakan bahwa dia keluar untuk mendukung para pengungsi.

“Saya di sini karena kesepian dan sakit hati yang dialami orang-orang ini karena tidak tahu kapan mereka akan dibebaskan tidak tertahankan,” katanya.

Polisi berjaga di pusat penahanan pemerintah.

Oscar Sterner, 25, mengatakan dia menentang anti-vaksinasi dan cara para pengungsi ditahan – dan mengatakan masalah sebenarnya adalah menempatkan pengunjung yang tidak divaksinasi di sebuah hotel dengan pengungsi yang membutuhkan perawatan medis.

“Djokovic adalah seorang jutawan penipu yang telah membuat marah banyak orang di Australia,” katanya. “Dia bahkan tidak mau repot-repot mendapatkan vaksin untuk melindungi orang-orang di sekitarnya.”

Apa yang tampak seperti di dalam?

Pendukung Djokovic mengkritik perlakuannya, dengan Ibu bintang tenis Dia mengatakan putranya “diperlakukan seperti seorang tahanan”.

“Sangat kotor dan makanannya sangat buruk,” kata Dijana Djokovic kepada wartawan, Kamis, dalam konferensi pers di Beograd, ibu kota Serbia. “Itu tidak adil. Itu bukan manusia.”

READ  James Rodriguez meninggalkan Everton untuk bergabung dengan Al Rayyan dari Qatar | berita sepak bola

Bintang tenis AS John Isner juga mentweet untuk mendukung Djokovic, mengatakan bahwa menahannya di hotel “tidak benar”.

“Tidak ada pembenaran atas perlakuan yang dia terima. Dia mengikuti aturan, diizinkan masuk ke Australia, dan sekarang dia ditahan di luar kehendaknya. Itu sangat memalukan.”

Menteri Dalam Negeri Australia Karen Andrews mengatakan pada hari Jumat bahwa Djokovic “tidak ditahan” dan dapat meninggalkan negara itu jika dia mau.

“Dia bebas pergi kapan saja dia memilih untuk melakukannya dan Pasukan Perbatasan akan benar-benar memfasilitasi itu,” kata Andrews kepada ABC Public. “Adalah tanggung jawab pelancong untuk memastikan mereka memiliki semua dokumen yang diperlukan untuk memasuki Australia.”

Undang-undang imigrasi Australia mengizinkan larangan masuk kembali ke negara itu hingga tiga tahun setelah visa dicabut dalam keadaan tertentu – tetapi tidak jelas apakah Djokovic akan menghadapi hukuman seperti itu.

ATP mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa Djokovic telah memeriksa keselamatannya.

“Dengan sangat menghormati semua pendapat pribadi tentang vaksinasi, atlet yang divaksinasi dan atlet yang tidak divaksinasi (dengan pengecualian medis yang disetujui) harus diberi kebebasan untuk bersaing,” kata asosiasi yang didirikan bersama oleh Djokovic. “Kami akan terus mendukung dan mengadvokasi anggota kami dan semua pemain dengan cara yang dapat diterima oleh mereka.”

Australia telah bersumpah untuk tidak mengizinkan orang-orang ini menetap di tanahnya.  Beberapa baru saja mendapat visa

Menurut pengacara hak asasi manusia Alison Pattison, yang memiliki empat klien di dalam Park Hotel, pengunjung yang tidak memiliki visa yang benar ke Australia biasanya diborgol dan dibawa ke pusat penahanan imigrasi dengan van tanpa tanda dengan jendela gelap.

“Ini adalah proses yang sangat menyakitkan dan tidak manusiawi,” katanya.

Sebuah video dari Park Hotel yang dibagikan kepada CNN menunjukkan para tahanan ditahan di kamar-kamar kecil yang berisi tempat tidur ganda, TV, dan beberapa kursi. Pencari suaka dapat mengakses tangga yang membawa mereka ke atap tempat mereka bisa merokok. Tidak jelas apakah Djokovic akan tetap dalam kondisi yang sama.

“Ini adalah jendela, kami tidak bisa membukanya kapan saja,” kata salah satu tahanan, Adnan Chobani, dalam sebuah video yang direkam untuk CNN.

Sementara hotel tampak bersih dan terawat dengan baik dalam rekaman yang diambil oleh Choopani, ada laporan masalah di masa lalu. Menurut Pattison, ada wabah Covid di fasilitas itu tahun lalu, dan para tahanan telah melaporkan menemukan larva di makanan mereka.

READ  Liga T20 UEA mengumumkan jendela untuk awal 2023

Tahanan lainnya

Untuk sekitar 30 pengungsi yang ditahan di hotel, sulit untuk menyerap sorotan media tentang Djokovic. Banyak dari mereka telah ditahan selama bertahun-tahun – dan memiliki sedikit harapan untuk keluar.

Mehdi, yang meminta hanya menggunakan satu nama untuk melindungi keluarganya, melarikan diri dari Iran ketika dia berusia 15 tahun dan telah ditahan di Australia selama lebih dari delapan tahun dengan akses terbatas ke pendidikan atau perawatan kesehatan.

“Saya mengambil waktu saya,” kata Mehdi, yang berusia 24 tahun pada hari Jumat. “Kami menderita, lelah dan lelah… Anda ditahan tanpa batas waktu, yang berarti mereka dapat menahan Anda selama yang mereka bisa, selama yang mereka inginkan.”

Sepupu Adnan Chobani dan Mahdi berusia 15 tahun ketika mereka melarikan diri dari Iran.  Kini, mereka berusia 24 tahun dan masih berada di detensi imigrasi.

Chobani mengatakan dia dan rekan-rekan tahanan sedang duduk di kamar mereka, banyak dari mereka minum obat untuk depresi. Chobani adalah sepupu Mehdi, dan dia juga meninggalkan Iran ketika dia berusia 15 tahun. Dia bermimpi berjalan-jalan di jalan atau pergi keluar untuk minum kopi.

“Ini tidak bisa dipercaya,” katanya. “Saya pikir ini hanya mimpi buruk… Kita hidup di abad ke-21, di negara yang percaya pada demokrasi dan masih mempraktikkan perilaku semacam ini dengan orang yang tidak bersalah.”

Meskipun tidak jelas apakah Djokovic akan diizinkan bermain di Melbourne Park bulan ini, bintang tenis itu pada akhirnya akan diizinkan keluar dari hotel.

Craig Foster, mantan pemain sepak bola nasional Australia yang mengadvokasi pencari suaka, mengatakan dia berharap setidaknya ada kebaikan yang akan datang dari situasi tersebut.

“Di satu sisi, ada baiknya bagi dunia untuk melihat bagaimana Australia memperlakukan kedatangan kami, apakah mereka pencari suaka atau pengungsi, atau sebenarnya seorang atlet seperti Novak yang hanya salah paham tentang dokumen visanya,” dia berkata.

“Jika ada, kami berharap seluruh kisah memalukan ini akan datang untuk menempatkan orang Australia pada posisi di mana mereka dapat lebih memahami penderitaan orang-orang ini.”