POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Etika yang canggih untuk menanyakan status vaksin COVID-19 seseorang

Nicole Hunt mengira dia sedang mengobrol singkat dengan orang berikutnya dalam antrean ketika dia bertanya apakah dia telah divaksinasi. Tapi dia segera menemukan bahwa mereka bertentangan dengan norma-norma sosial yang berubah seputar pertanyaan pelik ini.

Nicole Hunt mengira dia sedang mengobrol singkat dengan orang berikutnya dalam antrean ketika dia bertanya apakah dia telah divaksinasi.

Tapi dia segera menemukan bahwa mereka bertentangan dengan norma-norma sosial yang berubah seputar pertanyaan pelik ini.

Hunt mengatakan dia dan orang asing itu sedang menunggu es krim ketika mereka mulai bersimpati tentang seberapa baik mereka siap untuk bersantai dengan pembatasan COVID-19.

Untuk ibu empat anak di Oakville, Ontario, mendapatkan tembakan pertamanya adalah langkah yang menjanjikan menuju tujuan itu.

Tetapi ketika dia bertanya kepada lawan bicara langsungnya apakah dia terkena pukulan, Hunt menemukan bahwa dia memiliki pandangan yang sama sekali berbeda.

“Itu hanya menjadi keheningan yang canggung karena kami saling memandang dan kami menyadari bahwa mungkin kami tidak benar-benar memiliki sesuatu untuk dikatakan.”

Bug palsu adalah contoh ladang ranjau sosial yang tidak jelas di mana seseorang harus menavigasi untuk menanyakan tentang status vaksin COVID-19 seseorang.

Anggota masyarakat yang sopan terpolarisasi tentang apakah pantas untuk bertanya kepada orang-orang apakah mereka telah menyingsingkan lengan baju mereka.

Beberapa orang Kanada menolak apa yang mereka lihat sebagai gangguan pada masalah kesehatan pribadi, tetapi yang lain berpendapat bahwa pengungkapan vaksin adalah bagian dari kesesuaian epidemiologis.

Ini semua adalah bagian dari etiket canggih yang menempatkan masalah keamanan pribadi terhadap penghormatan terhadap privasi medis, kata para ahli, yang merekomendasikan sentuhan hati-hati pada masalah vaksin demi kepentingan kesehatan masyarakat dan keharmonisan sosial.

READ  Korea Selatan melaporkan 1.100 kasus virus corona baru, pembatasan terberat yang berlaku di Seoul

“Beberapa orang akan ingin menelepon orang, tetapi saya mendorong orang untuk benar-benar mengundang orang ke dalam percakapan,” kata Dion Jesink, profesor epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Dalla Lana Universitas Toronto.

Gesink mengatakan ada beberapa hal yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri sebelum mengajukan pertanyaan vaksin kepada orang lain.

Pertama, dia berkata, mengapa kamu menanyakan pertanyaan itu? Dan apa yang ingin Anda lakukan dengan jawabannya?

Vaksin COVID-19 telah terbukti dapat mencegah penyakit serius dan kematian. Tetapi ilmu pengetahuan tentang bagaimana hal itu mempengaruhi penyebaran virus masih muncul, dan bahkan individu yang menggunakan dosis ganda masih rentan.

Jesink mengatakan rilis vaksin yang sedang berlangsung telah meninggalkan Kanada dengan berbagai tingkat perlindungan. Pertanyaan tentang vaksinasi harus datang dari tempat yang menjadi perhatian tidak hanya untuk kesehatan Anda sendiri, tetapi untuk keselamatan orang-orang di sekitar Anda.

Dia mengatakan mengetahui status imunisasi seseorang dapat membantu orang membuat keputusan berdasarkan informasi tentang cara mengurangi risiko interaksi langsung dengan berbagai tindakan pencegahan, termasuk bersosialisasi di luar ruangan, mengenakan masker, dan menjaga jarak fisik.

Dalam keadaan tertentu, orang mungkin harus menetapkan batasan yang ketat, seperti tidak mengundang seseorang ke pekerjaan orang dalam.

Tetapi dengan kerangka yang tepat, pertanyaan tentang vaksin tidak harus kontroversial, tetapi dapat mendekatkan orang, katanya.

Jesink berkata, “Apakah kamu sudah divaksinasi?” bisa mengakhiri percakapan dengan ya atau tidak. Tetapi mengajukan pertanyaan terbuka, seperti “Apa pendapat Anda tentang vaksinasi,” dapat mendorong diskusi yang terbuka.

“Dengan mengajukan pertanyaan pribadi yang sensitif ini, Anda berinvestasi dalam hubungan … serta melindungi diri Anda sendiri.”

Tetapi Gesink memperingatkan agar tidak “melempar bom” pada orang asing dan kenalan yang tidak curiga yang mungkin berhati-hati untuk berbagi riwayat kesehatan mereka dengan seseorang yang hampir tidak mereka kenal.

READ  Untuk pertama kalinya, wanita Saudi berjaga di Mekah selama haji

Dia menambahkan bahwa jika ada ambiguitas tentang status vaksin seseorang, yang terbaik adalah menganggapnya bukan dan melindungi diri Anda sendiri.

Untungnya, banyak orang Kanada yang cukup jujur ​​– jika tidak menjijikkan – tentang fakta bahwa mereka telah divaksinasi, kata Keri Bowman, ahli bioetika di University of Toronto.

Tetapi dia memiliki keraguan serius tentang menekan orang untuk mengungkapkan informasi kesehatan pribadi.

Dia mengatakan ada banyak alasan untuk tidak memvaksinasi seseorang, seperti tidak memenuhi persyaratan kelayakan, hambatan akses, atau masalah medis.

“Orang bisa dengan mudah dituntut karena tidak mau divaksinasi,” katanya. “Apakah mereka benar-benar harus menanggapi seluruh dunia?”

Julie Blais Cuomo, seorang ahli etiket yang berbasis di Ottawa, menunjukkan bahwa kesehatan adalah tabu terakhir yang tersisa di masyarakat modern, jadi tidak mengherankan bahwa protokol sosial seputar vaksin sangat sensitif.

Jika Anda cenderung mengajukan pertanyaan, Blais Comeau merekomendasikan untuk berpikir sejenak tentang konsekuensi yang mungkin terjadi jika interaksi menjadi salah.

“Dari sudut pandang orang lain, bisakah kamu menjadi teman atau musuh?” Kata Bliss Cuomo. “Jika kamu bisa dilihat sebagai lawan, yah, mungkin lebih baik tidak bertanya.”

Dia berkata, pikirkan tentang konteks hubungan. Misalnya, dengan sesama profesional, dinamika kekuasaan dapat berperan. Dalam situasi keluarga, dia memperingatkan, pertanyaan itu berisiko mengobarkan ketegangan yang sudah berlangsung lama.

Dalam hal hiburan, Blais Comeau menyarankan bahwa alih-alih meminta tamu untuk memilih bidikan mereka di RSVP, tuan rumah harus menentukan preferensi vaksin mereka terlebih dahulu dan meminta peserta untuk mengakomodasi mereka.

Bliss Cuomo mengatakan orang harus menunjukkan kesopanan, rasa hormat, dan empati yang sama yang mereka harapkan dari orang lain, terlepas dari status vaksin mereka. Dan jika perselisihan muncul, empati adalah strategi terbaik untuk menemukan solusi.

READ  Virus Liburan: Maladewa Masih Menyambut Orang India Kaya - Berita

“Ini bukan waktunya untuk menghakimi, atau mempermalukan, atau berkhotbah,” kata Blaise Cuomo. “Kata ajaibnya bisa jadi, aku peduli padamu.”

Laporan ini pertama kali diterbitkan oleh The Canadian Press pada 11 Juli 2021.

Adina Press, Pers Kanada