POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Energi terbarukan: Indonesia memerlukan pendekatan yang berkelanjutan dan fleksibel

Energi terbarukan: Indonesia memerlukan pendekatan yang berkelanjutan dan fleksibel

Tidak ada keraguan bahwa dampak sosial dan ekonomi dari energi terbarukan sangatlah signifikan. Indonesia merupakan negara penghasil energi fosil yang membantu menyerap lapangan kerja dan mendorong pertumbuhan ekonomi dalam negeri. Strategi energi terbarukan Indonesia tidak bisa hanya berfokus pada upaya mitigasi perubahan iklim tanpa mempertimbangkan konsekuensi sosial dan ekonominya. Karena sumber daya energi berbeda-beda di setiap wilayah, pemerintah harus mencari beragam pilihan energi untuk mencapai sinergi antara kebijakan energi dan perekonomian. Pemerintah harus memetakan potensi pengembangan energi seperti yang terjadi di negara lain, termasuk Tiongkok. Pemerintah Tiongkok mempromosikan pengelolaan energi berkelanjutan melalui berbagai cara di seluruh provinsi, berdasarkan sumber daya yang tersedia dan kondisi ekonomi.

Upaya penyelarasan regulasi energi terbarukan harus seimbang dengan sektor perekonomian. Pemerintah harus berupaya mendorong pemberdayaan dan ketahanan jangka panjang melalui pengembangan energi terbarukan yang tidak menghambat kemajuan ekonomi, seperti konflik pangan dan bahan mentah energi. Energi biogas merupakan salah satu contoh jenis energi yang perlu dikembangkan. Kebijakan ini juga dapat digunakan untuk menciptakan rantai nilai ketahanan dan keberlanjutan di sektor pertanian, sehingga mendukung rantai nilai ekonomi sekaligus memulihkan kelestarian lingkungan. Energi biogas telah banyak dikembangkan oleh pihak swasta khususnya di Bali dan Nusa Tenggara Barat.

Hasilnya, diperoleh wawasan yang akan membantu pemerintah dan sektor bisnis berkolaborasi untuk memerangi perubahan iklim. Tentu saja, program transisi dari bahan bakar fosil ke energi terbarukan harus dievaluasi dengan menggunakan kerangka kerja yang efektif. Rencana pengembangan energi terbarukan tidak boleh menghambat pertumbuhan ekonomi. Mendorong penggunaan dan pengembangan energi terbarukan harus dibarengi dengan kemajuan perekonomian, karena jika tidak maka akan menimbulkan efek domino dan mendorong kemiskinan. Hal ini bertentangan dengan konsep keberlanjutan yang menyatakan bahwa kemiskinan tidak bisa dikesampingkan, apalagi sengaja dihasilkan sebagai akibat dari perubahan di sektor energi. Negara-negara Eropa dan Asia Timur mendorong penggunaan sumber energi terbarukan seperti panel surya, energi angin, dan energi panas bumi. Namun, karena Indonesia merupakan negara dengan sumber daya energi terbarukan yang beragam, maka tren ini harus direncanakan dengan analisis yang kuat untuk melihat potensi pembangunan yang efektif.

READ  PM Australia mengatakan 'sesuatu yang positif' untuk bertemu dengan Xi | Berita Bisnis dan Ekonomi

Terdapat berbagai kemungkinan yang konsisten dengan pendekatan keberlanjutan dan ketahanan, termasuk pengembangan energi panas bumi, panel surya, dan energi biogas. Biogas merupakan sumber energi berkelanjutan yang cenderung menyeimbangkan sektor ekonomi dan lingkungan. Mengembangkan energi biogas yang memanfaatkan kotoran hewan untuk menghasilkan pupuk organik yang dapat digunakan dalam pertanian. Selain itu, pengembangan energi biogas dapat membantu pemerintah Indonesia dalam pemanfaatannya kembali Limbah minyak sawit. Kebijakan energi terbarukan, berdasarkan konsep keberlanjutan dan ketahanan, tidak hanya mencapai tujuan penghapusan emisi, namun juga tujuan penghapusan kemiskinan. Menurut penulis, strategi ini merupakan upaya untuk menyelesaikan konflik antara kebijakan energi terbarukan dan kebijakan ekonomi. Langkah-langkah ini tidak hanya akan memitigasi perubahan iklim global, namun juga akan menjamin ketahanan pangan.

Pemerintah dan sektor swasta harus mendorong pertumbuhan energi biogas agar masyarakat kecil dapat berkontribusi dalam upaya meningkatkan ketahanan energi. Hal ini merupakan pilihan alternatif jangka panjang yang memberdayakan masyarakat dan mempercepat pertumbuhan energi terbarukan sekaligus memastikan ketahanan ekonomi dan mendorong sinergi yang signifikan. Kebijakan ini akan menjamin ketahanan energi dan pangan yang baik, mengintegrasikan kebijakan, serta menjadikan Indonesia negara yang bersih dan berkelanjutan serta tidak terjebak dalam dilema tumpang tindih wacana energi terbarukan, kebijakan ekonomi, dan ketahanan pangan.

Pengembangan biogas tidak hanya membantu memenuhi kebutuhan energi terbarukan, namun juga meningkatkan keseimbangan dan kesejahteraan masyarakat pedesaan yang rentan. Biogas memberikan manfaat dalam mengurangi pengeluaran energi untuk mengentaskan kemiskinan dan polusi udara, yang menurut Bank Dunia, menewaskan sekitar 45.000 orang pada tahun 2016. Program biogas di Indonesia tidak hanya mengolah kotoran hewan, yang juga mengeluarkan gas metana yang berbahaya bagi lingkungan. Lingkungan dan kesehatan manusia. Mengelola limbah yang digunakan dalam produksi biogas meningkatkan akses energi dan menciptakan peluang sosial dan ekonomi baru. Peningkatan promosi dan pelatihan biogas di masyarakat akan meningkatkan pembelajaran di desa-desa dan memfasilitasi penyebaran teknologi. Bagi petani, pendorong utama di balik nilai ekonomi baru ini adalah penggunaan biogas dengan sumber daya yang ada akan memberikan manfaat bagi rumah tangga dengan menggantikan penggunaan bahan bakar fosil. Studi ini tidak hanya memajukan mitigasi perubahan iklim melalui upaya energi terbarukan, namun juga menciptakan rantai nilai ekonomi baru.

READ  Wakil Ketua Gerakan Revolusi Rakyat memuji pemerintah Indonesia atas pertumbuhan ekonomi

Biogas berperan sebagai sumber energi terbarukan, mengurangi gas rumah kaca dan emisi atmosfer lainnya, meningkatkan kebersihan, meningkatkan produksi pupuk organik berkualitas tinggi, dan memberikan peluang untuk mengurangi penggunaan pupuk fosfor di sektor pertanian yang tidak ramah lingkungan. . Manfaat lingkungan lainnya adalah peningkatan kualitas tanah, sehingga produk pertanian yang terbuat dari limbah metana menjadi lebih berkelanjutan. Sejak lama, isu produksi energi terbarukan dipandang berdampak buruk terhadap pertumbuhan ekonomi; Namun energi biogas dapat meningkatkan sinergi pembangunan. Kebijakan energi terbarukan, termasuk kebijakan energi biogas, menghilangkan mitos bahwa kebijakan energi terbarukan selalu menimbulkan kerugian ekonomi karena aktivitas industri harus dihilangkan.

Selain itu, penerapan sosiokultural dapat memperluas pemahaman kita tentang bagaimana pertukaran informasi dimulai di daerah pedesaan. Hal ini bisa dibilang sebagai bentuk penyebaran informasi yang banyak terjadi di situs-situs Indonesia dan banyak menjanjikan. Beberapa daerah di Indonesia mempunyai potensi pengembangan biogas antara lain Bali, Nusa Tenggara Barat, dan Sulawesi yang struktur lapangan kerjanya dominan berada di sektor pertanian dan peternakan seperti pertanian kakao dan coklat, serta peternakan seperti sapi dan kambing. Dan babi, dimana kotoran hewannya mempunyai kandungan gas yang dapat dijadikan bahan baku. Hasilnya, biogas dapat menjadi sumber energi terbarukan yang meningkatkan keberlanjutan dan ketahanan industri energi, perekonomian, dan pangan. Inovasi energi ramah lingkungan menawarkan jalan alternatif yang berpotensi membentuk kembali sistem energi regional. Inovasi energi biogas menghasilkan manfaat sosial dan ekonomi yang dapat diadopsi di tingkat masyarakat, membantu mengurangi emisi gas rumah kaca nasional. Produksi biogas di pedesaan mempunyai potensi untuk mempercepat peralihan dari sistem energi terpusat yang berbasis bahan bakar fosil, namun produksi biogas pertanian masih merupakan sumber energi alternatif yang terbatas.

READ  Komentar: Kampanye vaksin Indonesia membutuhkan bantuan serius untuk mempercepatnya