POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ellen DeGeneres Meninggalkan Kerajaannya yang Berbicara Dan Meninggalkan Warisan Campuran | Ellen Degeneres

Dengan pipi yang ternoda oleh air mata, Ellen Degeneres Dia masuk ke acara bincang-bincangnya untuk terakhir kalinya pada hari Kamis, mengakhiri acara TV siang hari selama 19 tahun.

Daftar tamu untuk final termasuk Billie Eilish, Pink, dan Jennifer Aniston, membuat penampilan ke-20 mereka — balapan kembali ke penampilan pertama dari acara obrolan sindikasi. Itu juga melihat saudara laki-laki DeGeneres, Vance, dan istri Portia de Rossi, menjadi emosional ketika penonton tuan rumah berusia 64 tahun itu akhirnya memberikan tepuk tangan meriah.

Tidak ada keraguan bahwa DeGeneres meninggalkan lubang menganga besar di lineup siang hari mereka, dengan mahkota layar kecil sekarang meninggalkan Drew Barrymore dan Kelly Clarkson untuk melawan. Tetapi warisan yang ditinggalkan pertunjukannya telah beragam. Itu adalah langkah berisiko yang membuat komedian termasyhur, yang karirnya terhenti setelah dia keluar sebagai gay, membuatnya kembali menjadi ratu televisi siang hari yang tak terbantahkan. Tapi skandal telah mengganggu pertunjukan dalam beberapa musim terakhir, dengan mantan karyawan menuduhnya menjalankan tempat kerja yang buruk. Dan sementara DeGeneres telah secara terbuka meminta maaf dan berjanji untuk mengubah budaya perusahaan di acaranya, kerusakan telah terjadi. Di tengah peringkat yang memudar, DeGeneres mengumumkan Mei lalu bahwa ini akan menjadi musim terakhirnya.

Akhir pertunjukan Ellen meninggalkan lubang di barisan hari itu. Foto: Michael Rosman/The Associated Press

Kembali di tahun 80-an, Anda akan kesulitan untuk menyebutkan komedian wanita lain selain Roseanne Barr yang sama seksinya dengan DeGeneres kelahiran Louisiana, yang gaya dan pengamatannya yang menarik disebut “wanita Seinfeld.” Dalam penampilan pertamanya di Pertunjukan Malam Ini pada tahun 1986, DeGeneres mullet membentuk kerumunan dengan cerita keluarga yang disampaikan dalam bahasa yang paling efektif, dengan nada yang paling kering. Seringkali lelucon ada di akunnya. (“Orang tua saya sangat kejam kepada saya,” candanya. “Saya ingat, saya pulang dari taman kanak-kanak… yah, mereka bilang itu taman kanak-kanak. Belakangan saya tahu saya telah bekerja di pabrik selama dua tahun.” ) Lima menit kemudian, dia melambaikan tangan kepada Tuan Rumah Johnny Carson ke kursi terbuka di sebelahnya, stempel persetujuan terakhir, dan mengatakan kepadanya bahwa dia dipersilakan kembali kapan saja.

Setelah gendut itu, karier DeGeneres mengikuti skema pembuatan bintang klasik dekade ini. Pertama datang pesta klub yang menjadi berita utama, kemudian muncul di tempat-tempat yang didambakan di komedi televisi profil tinggi, dan kemudian muncul di Coneheads dan film slapstick lainnya. Akhirnya pada tahun 1994, ABC membuat sitkom di sekitarnya yang disebut Elaine, tentang pemilik toko buku Los Angeles yang menyeramkan, yang juga menampilkan Jeremy Piven pra-Rombongan. Pertunjukan tersebut adalah hit yang diakui secara kritis dan dicintai yang membuat DeGeneres mendapatkan tiga nominasi Emmy Award. Pada tahun 1997, di puncak popularitasnya dari hari ke hari, DeGeneres muncul sebagai lesbian untuk majalah Time dan di The Oprah Winfrey Show; Kemudian dalam sitkom untuk DeGeneres, karakternya muncul – pada penyihir yang diperankan oleh Winfrey, dan pada bunga cinta yang diperankan oleh Laura Dern.

Pengungkapan sitkom itu, yang pertama di televisi jaringan, telah meredakan spekulasi penonton selama bertahun-tahun dan kecurigaan jaringan tentang karakter Elaine di layar. Judul acara – The Puppy Episode, yang secara eksplisit dipilih untuk menghilangkan baunya – benar-benar mengejutkan 42 juta pemirsa, paling banyak untuk seri ini. Episode itu dirayakan di komunitas LBGTQ+, tetapi juga menjadi fokus reaksi balasan.

JCPenney dan Chrysler termasuk di antara sponsor terbesar untuk menarik iklan. Jerry Falwell membaptis DeGeneres “Ellen DeGenerate” dan bergabung dengan sayap kanan terkemuka lainnya dalam pidato publik yang mengutuk episode tersebut. Satu kelompok menjalankan iklan satu halaman penuh di Variety menuduh ABC mempromosikan homoseksualitas. Dalam sebuah wawancara tahun 2019, Dern ingat polisi memindai panggung suara untuk mencari bom selama latihan, dan dia berkata dia berjuang untuk mencari pekerjaan selama sekitar satu tahun sesudahnya. DeGeneres sendiri telah menjadi sasaran ancaman pembunuhan. Bahkan Anne Heche, seorang aktor yang memiliki urusan publik dan putus dengan DeGeneres selama waktu itu, mengalami kerusakan tambahan.

DeGeneres dengan dua Emmy Awards-nya, untuk Program Talk Show Luar Biasa dan Pembawa Acara Talk Show Luar Biasa.
DeGeneres dengan dua Emmy Awards-nya, untuk Program Talk Show Luar Biasa dan Pembawa Acara Talk Show Luar Biasa. Foto: Reuters

Setelah episode Puppy, acara itu didukung untuk musim lain, meskipun dengan peringatan penasehat orang tua ketika ABC mencoba berjalan di antara para kritikus yang menenangkan dan mendukung DeGeneres, yang menggandakan dan mencium lawan mainnya di episode penting lainnya. Tapi akhirnya bagian tengahnya pecah. Pada tahun 1998, setahun setelah keluarnya DeGeneres, Eileen dicabut—sebuah keputusan, katanya, yang mengejutkannya. Dia pulih di CBS dengan Elaine Shaw (seri lain di mana dia bermain lesbian) hanya untuk menyelesaikan setelah 18 episode, lima di antaranya belum menikah. Pada tahun 2007, seorang mantan asisten penulis menuduhnya menangani buku di The Ellen Show”seperti kotoran‘, sebuah topik yang akhirnya akan dia kunjungi kembali.

Meskipun banyak negara telah beralih ke seksualitas DeGeneres — sebagian besar berkat membuka jalan bagi Will & Grace, Ugly Betty, dan pertunjukan lain yang membuatnya begitu normal untuk melihat karakter gay di komedi situasi — sepertinya dia mungkin puas dengan karir yang relatif lebih muda sebagai komedian tur dan duta Gilead.

Tetapi dua tahun kemudian, dia kembali dengan Ellen DeGeneres yang diproduksi oleh Warner Bros, sebuah acara bincang-bincang siang hari yang diluncurkan pada saat Sharon Osbourne dan Rita Rodner bersaing untuk menjadi Winfrey berikutnya. DeGeneres, seorang wanita gay, sepertinya bukan favorit. Tapi dia terbukti sukses besar—mengalahkan orang Amerika Tengah yang skeptis dengan kakinya yang bahagia dan sikap mencela diri sendiri tanpa henti. Pada tahun pertamanya, acara tersebut dinominasikan untuk 11 Daytime Emmy dan memenangkan Best Talk Show. Dan ketika Winfrey masuk ke acara bincang-bincangnya pada tahun 2011, DeGeneres menggantikannya di tahta televisi siang hari. Kembalinya dia di layar perak dengan peran dalam Finding Nemo adalah penegasan dari daya tarik utama yang jelas.

Untuk sebagian besar dari 19 musim, Pertunjukan Ellen DeGeneres adalah tempat pendengar lelucon dan produk baru yang menyenangkan yang mencari tempat akan menemukan rumah. Tapi menjelang akhir, DeGeneres muncul di luar Sentuh saat mewawancarai bintang yang sedang naik daun. Dia juga tidak di atas berdiri untuk kontroversi sesama industri, atau menghindar dari menghadiri pertandingan NFL duduk di sebelah penjual perang George W. Bush.

Tapi kurangnya hubungannya dengan staf acara itulah yang akhirnya menyebabkan DeGeneres pensiun. Dia telah dituduh menciptakan lingkungan yang penuh dengan komentar rasis dan bentuk-bentuk pelecehan lainnya. Tiga eksekutif meninggalkan pertunjukan setelah penyelidikan WarnerMedia. Tapi tidak ada yang menghentikannya untuk membawa Winfrey, Michelle Obama, dan Kim Kardashian sebagai tamu dalam beberapa bulan terakhir.

Namun hanya karena pertunjukan sudah berakhir bukan berarti karir DeGeneres tidak bisa terus melaju. Dalam komedi khusus Netflix 2018, Relatable, DeGeneres menunjukkan bahwa ia masih memiliki suku cadangnya, serta kesuksesan besar dengan raksasa streaming tersebut. Dia juga menunjukkan sisi terliarnya, yang sebagian besar telah keluar dari layar kami sejak tahun 80-an, dengan lelucon tentang kekayaannya yang melimpah dan frustrasinya karena harus menari untuk penggemar. Tanpa beban TV siang hari di pundaknya, DeGeneres memiliki kebebasan untuk menjadi semanis atau sejahat yang dia suka.

READ  Adegan 'Eternal' Harry Styles menjelaskan: Siapa Eros, Pip?