POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Elijah Wood menjual NFT untuk amal setelah mengkritik karya artis sebagai rasis

Aktor Elijah Wood telah menjual serangkaian ikonnya yang tidak dapat dihancurkan setelah beberapa orang mengklaim bahwa artis di belakang mereka telah menciptakan gambar rasis dari orang-orang yang terpinggirkan di beberapa karya sebelumnya.

Dalam tweet yang sekarang dihapus, Wood, yang dikenal karena perannya sebagai Frodo Baggins dalam trilogi “Lord of the Rings”, menulis bahwa dia adalah “pencinta [his] Golden Zombie, “NFT untuk karya kartunis George Trusley dari seri ‘Jungle Freaks’.”

Serial “Jungle Freaks” karya Trosley, yang muncul di Hustler Magazine, menggambarkan gorila yang dimodifikasi secara genetik bertarung dengan zombie di masa depan yang apokaliptik. Sejarah pekerjaan tanggal kembali ke tahun tujuh puluhan.

Tetapi setelah Wood men-tweet tentang Trosley NFT terbarunya, beberapa di antaranya miliknya, beberapa pengguna Twitter mulai menyoroti karya seni bermasalah dari kartunis yang menggambarkan orang kulit hitam Amerika dengan cara yang menghina.

Jurnal masukan Dia adalah orang pertama yang melaporkan reaksi ke NFT Wood.

Pada Halloween, Wood merilis pernyataan yang mengatakan bahwa dia menjual karya seni tersebut setelah “dia mengetahui tentang beberapa kartun artis yang mengganggu sebelumnya.”

“Setelah mengetahui hal ini, saya segera menjual NFT karena saya sepenuhnya mengutuk segala bentuk rasisme,” tulisnya dalam pernyataan itu.

Dia mengatakan dia menyumbangkan hasil dari penjualan NFT ke badan amal termasuk Black Lives Matter.

Reaksi balik juga menyebabkan orang lain menjual Trosley NFT dan merek tersebut mengalami penurunan 65 persen dalam harga jual rata-rata, menurut pintu masuk.

Trusley dan putranya, George Trusley III, menanggapi reaksi tersebut dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter dan dalam sebuah video yang diposting ke YouTube, dengan mengatakan bahwa gambar-gambar itu diambil di luar konteks.

READ  'Bugs Bunny vs. King': LeBron James mengisyaratkan perseteruan dengan sesama Tune Squad menjelang Space Jam 2

Dalam pernyataan video, Senior Trusley mengatakan bahwa ketika dia dipekerjakan secara eksklusif oleh Hustler, dia diminta untuk membuat kartun yang memalukan, “menarik perhatian pada ketidakadilan sosial di Amerika dan kartun-kartun ini menggambarkannya.”

“Kartun-kartun ini menyoroti ketidakadilan sosial. Mereka sama sekali tidak menyoroti rasisme dengan cara ini,” kata Trosley III.

Namun, dalam pernyataan tertulis, Chief Trusley meminta maaf atas bisnis tersebut, dengan mengatakan “tidak ada yang bisa saya katakan atau lakukan untuk menghapus kartun ini dari masa lalu.”

“Tujuan saya adalah agar situasi ini mengarah pada kesempatan untuk dialog terbuka yang mengartikulasikan pekerjaan saya di masa lalu, dan mendorong ide-ide dan solusi pemikiran yang akan menciptakan alasan untuk bertindak, daripada salah menafsirkan seni saya sebagai pendukung rasisme dan diskriminasi, yang Saya tidak memaafkan dalam hal apapun.