POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eli Symonds: “Saya telah menemukan harapan yang lebih sulit seiring bertambahnya usia” | Pertandingan Paralimpiade

“SAYA Pikirkan tentang ketika Anda berada dalam gelembung besar itu, ketika Anda berada di desa, terkadang Anda tidak melihat orang cacat. Anda hanya melihat mereka sebagai manusia dan siapa mereka. Anda lupa bahwa mereka memiliki disabilitas dan Anda tidak akan menyadari cerita yang mereka miliki sampai Anda melangkah mundur dan berbicara dengan mereka. Itu satu hal yang luar biasa di Pertandingan Paralimpiade. “

Elle Symonds berbicara tentang acara olahraga global yang identik dengannya. Dia telah menjadi bintang Paralimpiade sejak debutnya pada usia 13 tahun, ketika dia memenangkan dua emas ganda di kolam renang di Beijing, pada saat mereka datang ke London empat tahun kemudian, Symonds adalah wajah dari Olimpiade. Setelah memenangkan dua medali emas kandang lagi, Symonds – suka atau tidak suka – telah ditekankan sebagai ikon olahraga penyandang disabilitas saat ia menerobos arus utama masyarakat. Rio 2016 membawa lebih banyak emas, tetapi juga rasa sakit, dan sekarang, akhirnya, datanglah Tokyo.

“Saya pikir itu adalah hal yang benar untuk melanjutkan Olimpiade,” kata Symonds tentang pertanyaan yang ada di bibir semua orang selama 18 bulan terakhir, dan yang hanya sebagian dijawab oleh penyelenggara Olimpiade yang sukses musim panas ini. Risiko Covid yang dihadapi atlet penyandang disabilitas lebih besar daripada yang dihadapi atlet olimpiade, misalnya. “Akan ada banyak mod, mereka akan berusaha membuatnya seaman mungkin. Tapi kita tahu itu [the Games] Ini menyatukan orang. Kami mendapatkannya pada tahun 2012 di London dengan seluruh negara dan kompetisi ini, tahun ini, akan menyatukan semua orang [worldwide]. Begitu banyak orang yang kehilangan nyawa, orang yang kehilangan orang yang dicintai, dan sedikit olahraga dapat membawa semangat dan sinergi. Itu penting [Tokyo] Terjadi atau terjadi”.

Undangan Symonds ke Paralimpiade, dan apa yang bisa dia capai dengan kemampuan terbaiknya, tidak diberlakukan. Tentu saja tidak mungkin dengan cara lain, mengingat bahwa kisah pribadinya begitu terkait dengan acara yang dia ikuti setiap empat tahun selama setengah hidupnya. Tapi itu tidak berarti dia siap untuk menutupi bagian yang sulit.

“Saya merasa lebih sulit seiring bertambahnya usia,” katanya tentang harapan menjadi ikon Paralimpiade. “Ketika saya pergi ke London saya masih sangat muda, ya, saya merasakan tekanan tetapi dengan cara yang berbeda. Sekarang olahraga ini bergerak maju, saya lebih kompetitif dan saya lebih tua. Sulit untuk tetap di atas. Ada pepatah murahan yang tidak ada: mudah dijangkau.” Ke atas tetapi begitu Anda sampai di sana, sulit untuk tetap di sana dan saya sangat menyadarinya.

“Saya pikir pasti ada saat-saat ketika saya merasakan harapan di pundak saya dan saya pikir itu karena bahkan sebelum saya balapan, orang-orang mengharapkan saya untuk mendapatkan medali emas dan itu tidak terjadi. [athletes] Bagus sekali orang-orang Inggris di belakang mereka dan [then] Mereka ingin mereka melakukannya dengan baik lagi, bukan? Tapi bagaimanapun juga ini adalah olahraga. Anda keluar dan bersaing dengan tujuh orang lainnya di final dan Anda tidak pernah tahu apa yang akan mereka lakukan. Mungkin ada seseorang seperti saya yang datang ketika dia berusia 13 tahun, tidak diketahui, dan keluar dengan dua medali emas. Jadi tidak apa-apa, tetapi kadang-kadang bisa sampai ke saya dan saya pasti merasa sulit. Tetapi saya memiliki sistem pendukung yang hebat di sekitar saya untuk membantu saya.”

Eli Symonds di Olimpiade Rio 2016. Foto: Bob Martin untuk Oys/AFP/Getty Images

Prediksi ini akan menjadi salah satu dari serangkaian tantangan yang sangat sulit yang ditetapkan oleh Paralimpiade Pandemi ini. Akibatnya, Symonds mengatakan dia belum menetapkan tujuan apa pun untuk Tokyo. “Saya hanya akan pergi ke sana dan bersaing dan memberikan segalanya karena kami memiliki empat bulan pada tahun 2020 ketika kami keluar dari kolam dan tidak bisa berlatih,” katanya. Fakta bahwa “semuanya tidak diketahui” adalah sesuatu yang menurut Anda “sangat sulit karena saya biasanya suka memegang kendali”.

2016 adalah titik terendah dalam karir Symonds, dan Rio adalah dorongan suram untuk memberikan semuanya. Kerusakan nyata telah terjadi pada budaya intimidasi di antara beberapa anggota staf pelatih Inggris renangBukti untuk itu hanya muncul di tahun-tahun berikutnya. Tetapi 12 bulan yang menyiksa itu juga memberikan titik awal. Pada 2017, Symonds beristirahat dari olahraga dan berkeliling dunia. Sepanjang jalan, katanya, dia mengembangkan rasa percaya diri yang baru, salah satunya dalam dirinya sebagai pribadi.

“Saya pikir hal yang paling membanggakan tentang diri saya jauh dari kolam renang adalah baik-baik saja sendiri,” katanya. “Apa yang diberikan tahun 2017 kepada saya adalah kepercayaan diri. Saya baik-baik saja untuk bepergian, bertemu orang, dan melihat dunia dengan mata kepala sendiri. Dunia adalah tempat yang luar biasa dan memberi saya semangat untuk bepergian, tetapi juga untuk melihat berapa banyak orang yang luar biasa. ada di luar sana. Memiliki kedewasaan untuk berbicara dengan orang, dan kepercayaan diri untuk berbicara dengan orang yang berbeda, itulah yang saya sukai dan apa yang saya harap dapat saya lakukan musim panas ini.”

Ada beberapa pelajaran dari waktu luangnya, seperti kemampuan untuk “mundur”, pelajaran yang hanya diperkuat oleh pandemi. “Membatalkan menonton orang untuk sementara dan hanya mengambil waktu itu, itulah yang saya pelajari tahun ini. Kadang-kadang ketika saya masih kecil saya akan mendapatkan FOMO [fear of missing out] Padahal sekarang saya tahu tidak apa-apa hanya duduk selama 10 menit dan membaca buku atau memiliki waktu itu. baik.”

Berlangganan Tokyo 2020 Briefing dengan semua berita, opini, dan pratinjau untuk Para Games.

Keraguan tetap ada dan tidak akan ada banyak waktu untuk menenangkan diri dan berpikir di Tokyo selama dua minggu ke depan atau lebih karena Symonds berusaha untuk mempertahankan gelar gaya ganti tunggal 200m S6 dan merebut kembali satu di gaya bebas 400m. Orang tuanya, yang telah menjadi pendukung konstan dalam karirnya sejauh ini, akan kehilangan tempat mereka dalam permainan karena virus Covid. Symonds mengatakan barang mewahnya di pulau terpencil ini akan menjadi foto Polaroid.

“Mereka selalu ada bahkan di kompetisi lokal yang selalu mereka datangi dan mereka ada di suatu tempat di antara kerumunan dan mereka seperti selimut saya yang agak nyaman,” katanya tentang orang tuanya, Val dan Steve. “Saya akan sangat merindukan mereka di pertandingan-pertandingan ini. Sekarang saya sudah lama berkecimpung di olahraga ini, saya baik-baik saja.”

Ellie Simmonds adalah anggota dari Tim Speedo.

READ  Carlos Sainz memulai di belakang grid dengan mesin Ferrari baru di Turki