POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekspor dan impor Indonesia naik di bulan Mei di tengah lonjakan harga komoditas

JAKARTA (Reuters) – Pertumbuhan ekspor Indonesia melonjak dari tahun ke tahun ke level tertinggi 11 tahun pada Mei, didorong oleh harga komoditas yang lebih tinggi dan efek dasar yang lebih rendah, sementara impor juga melonjak karena permintaan domestik naik, data resmi menunjukkan pada Selasa.

FOTO FILE: Pekerja di atas kapal kontainer di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia 11 Januari 2021. (Reuters) / Willy Kurniawan

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mengalami pemulihan ekspor yang kuat dari dampak pandemi virus corona pada melonjaknya harga komoditas di tengah meningkatnya permintaan dari mitra dagang utama seperti China dan Amerika Serikat.

Kantor statistik mengatakan harga komoditas dasar seperti batu bara, minyak sawit dan tembaga hampir dua kali lipat pada Mei dari tahun sebelumnya, membantu negara kaya sumber daya itu mengalami surplus perdagangan $2,37 miliar, tertinggi dalam enam bulan.

Jajak pendapat telah memperkirakan surplus $2,30 miliar pada Mei setelah surplus $2,19 miliar pada April.

Ekspor Mei naik 58,76% menjadi $16,60 miliar, peningkatan terbesar sejak Januari 2010. Ini dibandingkan dengan peningkatan 57,49% yang diharapkan dalam jajak pendapat Reuters dan pertumbuhan April sebesar 51,94%.

Impor mencapai $14,23 miliar, naik 68,68% dari tahun lalu, di atas perkiraan pertumbuhan 65% dalam survei, dan kenaikan April sebesar 29,93%. Pertumbuhan Mei adalah yang terkuat sejak April 2010.

Namun, angka pertumbuhan yang kuat juga menunjukkan seberapa besar dampak pandemi terhadap kinerja bisnis Indonesia tahun lalu.

Dalam lima bulan pertama tahun ini, Indonesia mengalami surplus sebesar $10,17 miliar, yang juga merupakan surplus tertinggi dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Indonesia akan mengenakan pajak pertambahan nilai dan pajak penghasilan atas aset kripto mulai Mei

Dian Ayo Justina, ekonom di Bank Mandiri, memperkirakan surplus bulanan akan menyusut secara bertahap karena permintaan impor meningkat seiring dengan pemulihan ekonomi, sementara ekspor kemungkinan akan tetap kuat di tahun mendatang.

“Ada efek tahun dasar dan pemulihan ekonomi di negara maju mungkin tidak diimbangi dengan pemulihan di sisi penawaran. Begitu pasokan naik, harga komoditas akan stabil.

(Laporan oleh Gayatri Soroyo dan Francesca Nangui) Disunting oleh Ed Davies