POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Eksploitasi pekerja migran merusak citra negara”

“Eksploitasi pekerja migran merusak citra negara”

sewa: Tuduhan kerja paksa, yang muncul antara tahun 2020 dan 2022, khususnya di sektor sarung tangan karet dan kelapa sawit, mencapai titik di mana perusahaan Malaysia yang diduga terlibat kemudian dilarang menjual produknya ke Amerika Serikat.

Pengacara memperingatkan bahwa jika masalah kerja paksa terus berlanjut, ada risiko bahwa kedutaan yang mewakili pekerja asing akan melarang mereka bekerja di Malaysia.

Pengacara pidana dan perdata Salim Bashir mengatakan praktik eksploitatif terus berlanjut hingga tahun 2023, sebagaimana dibuktikan dengan insiden pada tanggal 20 Desember ketika 171 pekerja Bangladesh mengajukan laporan polisi yang menuduh bahwa agen perekrutan mereka gagal memberikan mereka pekerjaan dalam waktu tiga hingga enam bulan setelah kedatangan mereka. di negara.

“Sebagai tanggapan, para majikan segera dimasukkan ke dalam daftar hitam dan tindakan hukum diambil terhadap mereka. Seriusnya situasi ini dibuktikan dengan pembatalan sisa kuota mereka.

Salim mengatakan insiden seperti itu menyoroti pola eksploitasi tenaga kerja yang mengkhawatirkan di industri Malaysia.

“Hal ini memerlukan upaya komprehensif dan berkelanjutan untuk mengatasi permasalahan sistemik dan memastikan hak-hak pekerja terlindungi.”

Ia menambahkan bahwa pekerja Bangladesh menghadapi berbagai tantangan, termasuk jam kerja yang panjang, istirahat yang tidak memadai, kondisi hidup di bawah standar, upah rendah, kerja paksa, dan penyitaan paspor.

Salem mengatakan para pekerja menjadi korban agen perekrutan yang menjanjikan upah dan peluang yang lebih baik, atau jaminan yang meragukan yang dibuat oleh perekrut.

“Meskipun ada upaya pemerintah untuk memitigasi eksploitasi pekerja migran, kesenjangan yang terus-menerus dalam peraturan perundang-undangan, kelemahan penegakan hukum, dan hambatan-hambatan lainnya menghambat kemampuan mereka untuk menuntut hak-hak hukum mereka.”

Ia mengatakan hukuman yang lebih berat harus dijatuhkan kepada pemberi kerja dan agen perekrutan yang menahan paspor pekerja dan dokumen penting lainnya.

READ  Tsunami Samudra Hindia: Peringatan tsunami di Samudra Hindia setelah gempa berkekuatan 6,1 SR melanda pantai Timor Timur | berita Dunia

Dia mengatakan memprioritaskan inspeksi tempat kerja yang menampung pekerja migran sama pentingnya dengan menerapkan peraturan dan kebijakan ketenagakerjaan yang lebih ketat.

“Selain itu, meningkatkan pengetahuan hukum di kalangan pekerja migran sangatlah penting karena hal ini dapat menjamin kesadaran mereka akan hak-hak mereka berdasarkan hukum Malaysia.”

Pengacara Datuk Sankara Narayanan Nair, yang berspesialisasi dalam hukum korporasi dan komersial, mengatakan bahwa untuk mengatasi eksploitasi dan pelecehan terhadap pekerja migran, profesional hukum dapat berkolaborasi dengan LSM, masyarakat sipil, dan badan internasional.

“Mereka dapat fokus pada sektor-sektor dimana eksploitasi lebih umum terjadi, seperti industri manufaktur, konstruksi dan jasa.”

Sankara mengatakan Dewan Pengacara juga harus secara proaktif membentuk subkomite untuk menyelidiki eksploitasi pekerja migran.

Dia mengatakan subkomite dapat memberikan nasihat hukum gratis kepada pekerja migran dan mendidik mereka tentang hak-hak mereka.

“Melalui kolaborasi yang terarah dan inisiatif yang spesifik pada sektor tertentu, para profesional hukum dapat memainkan peran penting dalam mengatasi akar penyebab eksploitasi dan memberikan perlindungan komprehensif bagi pekerja migran.”

Sankara mengatakan praktik polisi menghentikan dan memeriksa pekerja migran mencerminkan pendekatan reaktif yang berasal dari kelemahan historis dan kebijakan ketenagakerjaan yang cacat.

Ia menambahkan, penting untuk mengatasi faktor-faktor yang mendasarinya melalui koreksi kebijakan.

Komisi Tinggi Bangladesh menolak mengomentari cerita ini.