POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi top dunia telah didesak untuk bersiap menghadapi epidemi berikutnya – pembaruan terbaru

Pemerintah-19 telah mempengaruhi lebih dari 245 juta orang dan membunuh lebih dari 4,9 juta di seluruh dunia. Berikut perkembangan terkait virus corona 27 Oktober:

File foto udara kuburan korban Govit-19 pada 15 April 2021 di Pemakaman Nosa Senhora Aparacida di Manaus, Brasil. (AFP)

Amerika Serikat dan Indonesia telah menyerukan forum G20 baru yang siap untuk epidemi berikutnya

Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan Menteri Keuangan Indonesia Mulyani Indira telah menyerukan pembentukan forum untuk memfasilitasi integrasi global ekonomi terbesar di dunia untuk epidemi berikutnya, serta fasilitas keuangan baru untuk mempertahankan ancaman yang muncul.

Dalam sebuah surat kepada rekan-rekan G20 mereka, Kedua menteri keuangan tersebut mengatakan forum tersebut akan memungkinkan para menteri kesehatan dan keuangan untuk bekerja sama lebih baik dan mengoordinasikan pencegahan, pendeteksian, pembagian informasi, dan tanggapan yang diperlukan.

Salinan surat, tertanggal Senin, dirilis Selasa oleh Departemen Keuangan.

Yellen dan Indira mengatakan epidemi, yang telah menewaskan hampir 5,2 juta orang di seluruh dunia, mengungkapkan kurangnya kesiapan di tingkat nasional dan kurangnya koordinasi di antara negara-negara G20.

“Kami membuat kemajuan dalam perang melawan Pemerintah, dan kami menghadapi kenyataan: itu tidak akan menjadi epidemi terakhir,” tulis mereka menjelang pertemuan bersama para menteri kesehatan dan keuangan G20 pada hari Jumat.

“Kita tidak boleh melewatkan kesempatan ini untuk mengekspresikan kepemimpinan dengan komitmen tegas untuk bertindak.”

China menandai 100 hari untuk Olimpiade Musim Dingin di Goa

Dengan 100 hari tersisa sebelum dimulainya Olimpiade Musim Dingin, Beijing menjanjikan Olimpiade 2022 yang “sederhana dan aman” – produknya sederhana karena China bersiap untuk menjadi tuan rumah ribuan atlet dan staf yang berjuang melawan play-up Kovit-19.

Beijing akan menjadi kota pertama yang menjadi tuan rumah pertandingan musim panas dan musim dingin, tetapi acara 2022 dibayangi oleh epidemi virus corona dan seruan kelompok hak asasi manusia untuk memboikot kejahatan yang dilakukan oleh China di Tibet, wilayah Uyghur, dan Hong Kong.

Kompetisi akan berlangsung dari 4 hingga 20 Februari, dan semua peserta bukan penonton internasional yang harus menjalani tes harian. Tidak seperti Olimpiade Musim Panas Tokyo tahun ini, penonton lokal akan diizinkan mengikuti acara di dalam dan sekitar ibu kota Tiongkok.

Atlet dan personel terkait olahraga lainnya ditempatkan di “cincin tertutup” yang mencakup tiga stadion – satu di kota Beijing, satu di pinggiran kota dekat Tembok Besar, dan satu di barat laut kota di provinsi Hebei.

Australia menyetujui suntikan booster vaksin untuk orang dewasa

Australia telah menyetujui suntikan vaksin Covit-19 untuk orang berusia di atas 18 tahun, dengan dosis ketiga diharapkan akan diberikan kepada seluruh populasi mulai bulan depan.

Therapeutic Products Management Regulatory Authority mengatakan telah memberikan persetujuan sementara untuk dosis tunggal vaksin Pfizer-Bioentech yang akan diberikan sebagai suntikan booster kepada orang dewasa.

“Persetujuan sementara berarti bahwa orang berusia 18 tahun ke atas dapat menerima booster (dosis ketiga) setidaknya enam bulan setelah menyelesaikan seri utama vaksin Covit-19,” kata badan tersebut.

Menteri Kesehatan Greg Hunt mengatakan program booster tingkat populasi akan diluncurkan setelah 8 November, dengan persetujuan Dewan Penasihat Imunisasi negara itu.

“Kami akan mulai memprioritaskan perawatan geriatri dan disabilitas,” katanya kepada wartawan.

Sumber: TRTWorld dan Agensi

READ  Investor membeli saham saat saham jatuh dan ketakutan virus menyebar lagi - Daily News