POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi Asia Tenggara tampaknya kewalahan lebih dari yang terlihat

Ekonomi Asia Tenggara tampaknya kewalahan lebih dari yang terlihat

Masa-masa sulit ketika Covid-19 bergulat dengan resesi – dan Amerika pulih dengan cepat. Amerika Serikat menawarkan tingkat pertumbuhan yang luar biasa, prospek yang pernah dianggap aneh, dan ekspektasi bullish untuk vaksinasi. Perekonomian berkembang di Asia Tenggara telanjang. Mereka juga harus takut.

Ekonomi AS sedang pulih dari bencana tahun 2020. Berbeda dengan tanggapan Donald Trump yang goyah terhadap krisis kesehatan dan ekonomi, Joe Biden seperti kedatangan kedua Franklin D. Roosevelt dan Federal Reserve Dia dikreditkan dengan menghindari krisis keuangan global. Dahulu kala, pasar negara berkembang lebih menarik, dengan laju pertumbuhan yang dipercepat untuk mengimbangi kekurangan dalam keterampilan, kesehatan, dan tata kelola perusahaan. Sekarang, mereka telah kehilangan kendali atas kekuasaan mereka.

Pergeseran ini berdampak besar pada bagaimana negara-negara seperti Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Vietnam akan dikelola selama beberapa tahun mendatang. Pertumbuhan biasanya di bawah standar, dengan sedikit inflasi, resep untuk penurunan suku bunga baru dan peningkatan besar dalam pengeluaran pemerintah. Namun, kebijakan moneter tampaknya dengan keras kepala ditangguhkan setelah pelonggaran yang signifikan tahun lalu. Amerika Serikat kembali Itu menciptakan masalah. Dengan Federal Reserve Kemungkinan untuk membahas dalam beberapa bulan mendatang bagaimana dan kapan harus menarik stimulus, pasar negara berkembang berisiko menjadi rentan terhadap pelarian modal jika mereka pindah arah sebaliknya. Ini adalah sesuatu yang harus disimpan di pihak The Fed; Anda kemungkinan besar akan membayar sedikit harga. Adalah hal lain untuk pergi ke arah lain dan secara aktif mencoba untuk melawannya.

Amerika Serikat diperkirakan akan membukukan pertumbuhan lebih dari 7% tahun ini, hasil terbaik sejak 1984. Namun, ekonomi Indonesia, yang terbesar di Asia Tenggara, mengalami kontraksi lebih dari yang diharapkan pada kuartal pertama, dengan PDB turun 0,7%. % Dibandingkan tahun sebelumnya. , Penurunan keempat berturut-turut. Ini adalah peningkatan dari penurunan 2,2% di periode sebelumnya, tetapi potensi reli berbentuk V ini bergerak dengan kecepatan yang sangat tinggi. Bank of Thailand telah memperingatkan bahwa gelombang infeksi saat ini membahayakan prospeknya BiologiProspek berisiko sangat sederhana, mencatat pertumbuhan 3% tahun ini. Bank Sentral Malaysia juga telah membunyikan alarm. Penutupan kembali di area utama berarti bahwa calon pelanggan “condong ke sisi negatifnya”. PDB Malaysia mengalami kontraksi 3,4% pada kuartal keempat tahun sebelumnya; Ekonom mengharapkan sedikit kontraksi pada angka Januari-Maret yang akan dirilis minggu ini.

READ  Ekonomi terlihat menghadapi perjalanan bergelombang menuju pemulihan

Sulit untuk melihat negara-negara ini mendapatkan kembali kepercayaan mereka tanpa mempercepat laju vaksinasi. Deutsche Bank AG percaya bahwa 70% dari nilai tertentu Melindungi penduduk dari infeksi, baik dengan vaksinasi atau menyembuhkan penyakit, merupakan ambang penting. Beberapa negara maju mulai menarik orang dengan cepat, seperti Amerika Serikat dan Inggris, tetapi Jepang mulai lambat. Di Asia Tenggara, Singapura membuat kemajuan yang lumayan sementara wilayah lainnya tertinggal.

Pandemi akhirnya dapat mengubur harapan yang tersisa bahwa Asia Tenggara yang sedang bangkit akhirnya dapat pulih Pertumbuhan pesat yang dinikmati sebelum krisis keuangan pada akhir 1990-an. Ekonomi macan sejak itu ada di wilayah tersebut Namun, dibayangi oleh kebangkitan China dan pembelajaran untuk hidup dengan tingkat pertumbuhan yang melebihi negara maju Itu tidak pernah mencapai klimaks sebelumnya. Covid-19 kemungkinan akan menyebut trik ini apa yang telah terjadi – resesi.

Penundaan vaksinasi yang berkepanjangan Kabar buruknya sangat buruk bagi Thailand, yang sangat bergantung pada pariwisata. Orang harus merasa yakin pergi ke sana, dan pemerintah harus nyaman menerima orang dalam jumlah yang cukup untuk membuat perubahan. Untuk Vietnam, Pantau ketat perbatasan dan pembatasan aktivitas Pengingat bahwa vitalitas lebih dari sekadar pemenang perang dagang. Pemerintah menghadapi panggilan untuk memberikan dukungan kepada industri yang terpukul keras, dan ada risiko tinggi perusahaan zombie berkembang biak.

“Ketidakmampuan untuk mencapai kekebalan populasi dapat mengakibatkan pembatasan pertumbuhan di negara-negara ini selama bertahun-tahun,” tulis Michael Spencer, kepala ekonom Deutsche Bank untuk Asia, pada 28 April.

Mungkin Amerika adalah harimau terbaru.

Kolom ini tidak serta merta mencerminkan opini redaksi atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Untuk menghubungi penulis cerita ini:
Daniel Moss Di [email protected]

READ  Gelombang Covid-19 melanda Indonesia

Untuk menghubungi editor yang bertanggung jawab atas cerita ini:
Patrick McDowell Di [email protected]