POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

EDF Prancis berfokus pada pelokalan teknologi dengan India

EDF Prancis berfokus pada pelokalan teknologi dengan India

Perusahaan energi Prancis Electricite de France SA (EDF), yang bekerja sama dengan Indian Nuclear Power Corporation Limited (NPCIL) di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Jaitapur (JNPP) di Maharashtra, bekerja untuk melokalisasi teknologi, kata Ketua dan CEO Jean-Bernard Levy. ET saat wawancara.

Levy berada di India dari 23-24 Mei untuk melanjutkan kunjungan Perdana Menteri Narendra Modi ke Paris dan bertemu dengan eksekutif senior dan perwakilan NPCIL untuk mempercepat proyek. “EDF dan NPCIL bekerja secara ekstensif untuk mengembangkan proyek ini berdasarkan teknologi EPR Prancis. Proyek Jaitapur merupakan pilar utama dari kerja sama strategis Indo-Prancis,” kata Levy. “EDF secara aktif terlibat dalam mewujudkan inisiatif Make in India dan Skill India nasional sebagai bagian dari rencana pelokalannya…Kemitraan utama dengan perusahaan industri besar India telah disepakati.”

CEO EDF mengatakan sedang bersiap untuk meluncurkan platform teknik nuklirnya di Mumbai. “Ada potensi besar untuk rantai pasokan India dengan 200 perusahaan India telah diidentifikasi di semua bidang teknik dan pengadaan, dan lusinan perusahaan dalam proses prakualifikasi proyek,” kata Levy. “Saya bangga bahwa EDF dengan rendah hati dapat berkontribusi dalam mendukung visi India untuk masa depan yang berkelanjutan dan dalam semua keberhasilan dan langkah positif yang telah diambil selama bertahun-tahun, mengizinkan kunjungan saya.”

Levy mengatakan Jaitapur menunjukkan tekad India untuk mendekarbonisasi ekonominya dan secara aktif mendukung Perjanjian Paris. “Seperti yang telah ditunjukkan secara konsisten oleh Presiden Macron dan Perdana Menteri Modi, Prancis dan India berkomitmen untuk memperkuat kerja sama global mereka, khususnya di bidang nuklir sipil (energi),” katanya.

“harga sensitif secara komersial”

“Selama kunjungan Perdana Menteri Modi baru-baru ini ke Paris pada 4 Mei, kedua pemimpin menegaskan kembali komitmen mereka terhadap keberhasilan proyek EPR Jaitapur untuk mengakses energi yang andal, terjangkau, dan rendah karbon, dan menyambut baik kemajuan yang dicapai selama beberapa bulan terakhir. Mereka meminta EDF dan NPCIL untuk bergerak maju dan membuat kemajuan baru, Dan itulah tujuan kunjungan saya ke India.”

READ  Teknologi hewan peliharaan terbaik yang pernah kami lihat di CES 2024 sejauh ini

Levy bertemu dengan perwakilan pemerintah, NPCIL, dan mitra industri seperti Larsen & Toubro pada kunjungannya.

“EDF sepenuhnya sejalan dengan janji India untuk mengurangi intensitas karbon ekonominya kurang dari 45% pada akhir dekade ini dan emisi nol karbon bersih pada tahun 2070. JNPP akan memungkinkan India untuk mengambil langkah maju yang besar dalam dekarbonisasi dengan 80 juta ton emisi karbon dioksida sedang Hindari setiap tahun.

EDF akan menjadi sumber daya untuk teknologi sementara NPCIL akan bertanggung jawab untuk membuat EPR.

Ketika ditanya tentang tarif listrik untuk pembangkit tersebut, Levy berkata, “Anda akan memahami bahwa masalah penetapan harga sensitif secara komersial dalam konteks diskusi yang sedang kita lakukan. Namun saya dapat memastikan bahwa proyek tersebut akan membawa manfaat sosial dan ekonomi yang signifikan bagi Ekonomi India dalam jangka panjang, yaitu dalam waktu sekitar 15 tahun membangun enam unit tetapi juga setidaknya 60 tahun beroperasi.”

Levy mengatakan pabrik Jaitapur memiliki potensi untuk mendorong pembangunan ekonomi, terutama berkat partisipasi industri nuklir modern dan terampil India.

“Salah satu fitur kami adalah kami memberikan proyek kami berdasarkan kerja sama jangka panjang dan pada kemampuan industri negara-negara di mana proyek kami berada,” kata CEO.