POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Duta Besar Indonesia Ina Krisnamurthy mengatakan G20 harus relevan untuk semua anggota

Itu G20 G20 adalah konferensi antar pemerintah 19 negara dan Uni Eropa. Ini membantu mengatasi masalah-masalah utama yang terkait dengan ekonomi global, seperti vitalitas ekonomi internasional, kenyamanan penyesuaian iklim, dan peningkatan yang langgeng.

Duta Besar india untuk India, Ina Krisnamurthy, menekankan bahwa G20 harus tetap relevan, dan pernyataan-pernyataan kunci tetap hidup karena negara tersebut ditugaskan untuk menjadi tuan rumah konferensi pada November tahun ini.

Sasaran

Menyatukan ekonomi industri yang bernilai secara sistemik dan berkembang untuk memeriksa prinsip-prinsip dasar ekonomi global.

20 anggota

Argentina, Australia, Brasil, Kanada, China, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Korea Selatan, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Turki, Inggris Raya, Amerika Serikat, Uni Eropa.

G20

Percakapan antara Ina Krishnamurthy dan Sidant Sibal

Pengelompokan 20 ekonomi paling dominan telah menunjukkan ruang lingkup dengan anggota Barat di satu sisi, dan Rusia di sisi lain dengan latar belakang konflik di Ukraina.

Berbicara dengan koresponden diplomatik kami Siddant Sibal, Duta Besar Krishnamurthy mengatakan, “Aspek yang paling penting adalah bahwa kita harus memastikan bahwa G20 relevan, tantangan yang terjadi secara global dan kondusif untuk realisasinya.”

Tanggung jawab tetap ada bahkan untuk citra vital negara itu dari negara-negara anggota G-20 karena pembagian antara Barat dan Rusia. India akan menjadi ketua kedua kelompok itu dan akan menjadi tuan rumah forum itu pada September tahun depan.

Siddhanth Sibal: Apa yang akan menjadi prioritas Indonesia di bawah kepresidenan G20?

Ina Krishnamurthi: Kami mempertahankan tiga preferensi kami, yang berfungsi untuk memajukan esensi global, mendorong ekonomi digital, dan ketahanan keamanan. Kami akan mempertahankan prioritas sampai kami mengirimkan tongkat estafet ke India pada bulan November.

READ  Kebakaran hutan utara dapat mempercepat perubahan iklim

Sidant Sibal: Bali dipilih untuk yang teratas, kenapa Bali?

Inna Krishnamurthy: Bali terkenal dengan persatuan dan stabilitasnya dan bangsa yang datang ke wilayahnya, merasa bahagia dan percaya akan kenyamanan dalam akomodasi. Di bidang pengetahuan, kami telah melakukan beberapa pertemuan tingkat gubernur dengan hasil kontribusi yang sangat optimis. Kami mengantisipasi bahwa simposium G20 mendatang akan menarik kesimpulan yang relatif realistis dan tidak menjadi tempat di mana orang langsung marah.

Sidant Sibal: Bali berarti persatuan tetapi KTT diadakan dengan latar belakang konflik Rusia di Ukraina, dan krisis Taiwan yang sulit. Apakah menurut Anda KTT tahun ini akan menyaksikan citra patriotik karena kita telah mengamati keadaan di mana ada masalah dari semua pihak?

Ina Krishnamurthy: Nah, apakah itu terjadi atau tidak, yang terpenting kita harus memastikan bahwa G20 sangat relevan dan tantangan yang terjadi secara global dan mengarah pada realisasinya. Jadi Anda tidak akan bertanya kepada spesies apa yang dilakukan G-20 pada pertemuan ekonomi besar. Jadi saya pikir alternatif gambar adalah cara terbaik untuk memberikan pesan, mungkin, hal-hal baik, dan yang lebih penting memiliki G20 yang relevan saat ini.

Siddharth Sibal: Bagaimana Anda melihat hubungan bilateral antara India dan Indonesia? Duta besar asing kedua negara bertemu di sela-sela Sidang Umum PBB di New York.

Ina Krishnamurthi: Saya kira penunjukan Menteri Retno Marsudi dan Menteri Jaishankar sangat intim, apalagi tahun ini karena dinamika internasional dan karena kita memimpin G20 back-to-back, hubungan bilateral kedua negara perlu lebih baik diperkuat di daerah lain. Kami juga ingin fokus pada komunikasi orang-ke-orang karena saya percaya hubungan antara fondasi sejarah kami tidak cukup sebagai jalan ke depan ke masa depan. Kami meminta lebih banyak perdagangan, investasi, aliansi keselamatan atau aliansi lainnya, kami mendambakan keterlibatan yang lebih baik dengan India.

READ  Amerika Serikat bersiap untuk mendesak Organisasi Maritim Internasional untuk secara dramatis mempercepat dekarbonisasi perkapalan K&L Gates LLP

Siddhant Sibal: Apakah Indonesia tertarik untuk menjadi pihak BRICS?

Ina Krishnamurthy: Ya, saya pikir Indonesia selalu ingin membenamkan diri di negara dan provinsi yang damai dengan cara apa pun. Kami tidak mendekati pintu di pot pertunangan apa pun yang memiliki set brix, kami tidak mendominasi dan menutup kemungkinan berkomunikasi dengan kerangka kerja yang berbeda. Jadi, saya pikir ini bukan tentang jawaban ya atau tidak, ini tentang apa yang bisa kita dukung dari kerangka pertemuan.

ketika, Brix Ini adalah akronim yang diciptakan untuk menghubungkan lima ekonomi utama yang terjadi bersama: Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan.

Dubes RI untuk India Ina Krisnamurthy berpesan agar G20 tetap berjalan semestinya

India akan menjadi ketua pertemuan berikutnya dan akan menjadi tuan rumah konferensi pada bulan September tahun depan.

G20
https://g20.org/

Peran dan Tanggung Jawab

G20 adalah protokol di mana para pemimpin mendedikasikan upaya mereka untuk membantu membentuk negara, terutama negara berpenghasilan rendah untuk membantu mereka menerapkan kebijakan dan prioritas yang diarahkan secara nasional untuk mencapai tujuan perbaikan yang disepakati secara internasional, khususnya Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs) dan menegaskan kembali tanggung jawab mereka untuk kebuntuan.

G20 menawarkan konsistensi kesepakatan, penyelidikan, dan metode yang berguna untuk mendukung kemajuan dan peningkatan. Hal ini memungkinkan anggota G20 untuk lebih menargetkan aliansi mereka dengan negara-negara pembentuk dan dapat membantu lebih meningkatkan tindakan dalam agenda global. Ini merangsang masyarakat inklusif dan peluang untuk semua. Pekerjaan terorganisir yang terkait dengan G20 pada sumber daya amal telah membantu banyak pencari kerja dengan pengecualian pekerjaan.

G20 memainkan peran penting dalam menciptakan kawasan yang kondusif bagi pertumbuhan dan pembangunan global dalam skala besar. Kerjanya untuk memastikan kekuatan finansial, memfasilitasi kemajuan, dan menghindari serta mengatur krisis sangat penting untuk memanfaatkan peluang. Dalam gerakan melingkar, peningkatan integrasi negara-negara anggota ke dalam ekonomi global menganugerahkan tujuan G-20 pertumbuhan global yang kuat, berkelanjutan, konsisten dan berbasis luas. Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan juga menetapkan agenda ambisius, transformatif, dan global untuk upaya pembangunan berkelanjutan. G20 memiliki posisi yang baik untuk berkontribusi pada pelepasannya dan dapat memaksimalkan pengaruhnya yang terkonsolidasi.

READ  Wanita Membangun Kota: Ruang Wina untuk Arsitek Wanita - Seni dan Budaya