POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dunia lama dan baru berbaur dalam ruang desain inovatif Artemest Galleria – WWD

Pengalaman seni dan kerajinan lintas budaya berlangsung di Chelsea di Manhattan dengan pembukaan ruang galeri baru yang memadukan keterampilan tradisional pengrajin Italia dengan ide-ide baru seniman, desainer, dan kurator kontemporer.

Galeri SenimanDibuka awal bulan ini di 518 West 19th Street, ini adalah galeri dan ruang pamer pertama dari Artemest, situs web desain interior dan gaya hidup kelas atas.

Situs yang diluncurkan pada tahun 2015 ini menghubungkan lebih dari 1.400 perajin Italia dengan audiens global yang terdiri dari desainer, arsitek, dan klien pribadi yang mencari perabotan mewah dan barang-barang buatan tangan mulai dari yang kecil seperti kue marmer hingga sofa kulit dan Murano. Lampu gantung kaca.

Ruang serbaguna seluas 5.000 kaki persegi yang baru berfungsi sebagai galeri seni, dengan pameran yang berubah setiap tiga bulan; Ruang acara, dan kantor tempat arsitek, desainer interior, dan klien lain dapat merencanakan proyek dan mendapatkan dekorasi rumah, furnitur, dan pencahayaan.

Artemest Galleria saat ini mengadakan pertunjukan yang disebut “Blow,” yang bertujuan untuk menyoroti keterampilan dan keahlian peniup kaca Murano seperti yang terlihat melalui mata seniman kelahiran Karibia, Bradley Theodore.

Ruangan itu dipenuhi dengan karya Theodore besar dan kecil, yang memiliki nuansa pop-art—dan tidak terlihat seperti gagasan siapa pun tentang lampu gantung kaca Murano tradisional. Nanas dan pohon palem raksasa, patung Frida Kahlo dari kaca patri, dan cermin berhias tengkorak tergantung di latar belakang yang dilapisi wallpaper yang dilukis dengan tangan.

Karya Theodore diciptakan oleh peniup kaca Italia Ongaro e Fuga; Fratelli Tosi Lucy Italia Pedas Veneziani Multiform. Pabrik Venesia, dan Coffee e Boccioni.

“Blow”, yang pertama kali dipresentasikan pada bulan Juni di salon ponsel Dell Di Milan, pameran ini menunjukkan betapa berbedanya Artemest dari pameran furnitur dan dekorasi lainnya.

READ  Chainsaw Man Anime akan tayang perdana pada tahun 2022

Artemest Galleria, dan pameran yang rencananya akan diselenggarakan, adalah cara para pendiri untuk memberi tahu dunia bahwa kerajinan tradisional tidak mati, sekarat, atau berdebu dan bahwa jutaan pengrajin Italia terus menggunakan keterampilan berabad-abad untuk membuat benda sehari-hari.

“Intinya adalah untuk merevitalisasi dunia kerajinan tanpa meletakkannya,” katanya. Ippolita RostagnoCo-founder dan Direktur Kreatif Artemest.

“Kami mencoba mengeluarkan ide kerajinan orang dari lemari berdebu, memberi pencerahan baru, dan menunjukkan apa arti kontemporer sebenarnya. Kerajinan tidak hanya terkait dengan tradisi, atau jenis dunia kuno tertentu, yaitu budaya pembuat. . Mereka juga dapat direvitalisasi oleh pengaruh seniman, desainer, dan orang-orang yang secara tradisional tidak dapat mengakses kekayaan seni dan desain yang luar biasa ini,” tambahnya.

epoleta Rostagno di sebelah karya kaca yang dirancang oleh Bradley Theodore untuk Artemest Galleria.

kesopanan

Artemest Galleria berencana untuk merekrut seniman, kurator, atau pembuat yang berbeda setiap kuartal yang sejajar dengan seniman yang berbeda dan menciptakan karya baru untuk serangkaian pameran.

Rostagno yang berbasis di New York, seorang desainer perhiasan yang tumbuh di luar Florence dan belajar seni pahat di kota Italia, sangat menyukai kerajinan tradisional negara itu.

Awalnya berafiliasi dengan Italy.com, Rustagno sangat ingin mempromosikan pengrajin negara yang mengalami kesulitan bertahan hidup di dunia digital yang bergerak cepat.

“Seluruh petualangan ini dimulai sebagai proyek gairah bagi saya. Saya bisa melihat semua pengrajin ini menutup bisnis mereka dan itu sangat mengganggu saya karena saya tahu klien ada di sana,” kata Rustagno.

Berkolaborasi dengan co-founder Marco Credendino, yang bekerja di sisi korporat dan strategis Koleksi Yoox Net-a-Porter. Tujuan mereka adalah untuk menyatukan karya-karya berdasarkan keahlian Italia pada satu platform terorganisir dan mempresentasikannya ke seluruh dunia.

Artemest bertujuan untuk dilakukan untuk pengrajin Italia Farfetch telah bekerja dengan pengecer kecil multi-merektertarik pada pemasaran internasional dan menawarkan platform penjualan, selain layanan pelanggan dan digital.

Diperkirakan bahwa Italia memiliki lebih dari 1,3 juta bisnis seni dan kerajinan kecil, banyak di antaranya adalah perusahaan ibu-dan-pop, yang mempekerjakan lebih dari 3 juta orang. Menurut Rostagno dan Credendino, ledakan internet telah meninggalkan banyak perusahaan ini.

Pada awalnya, ketika Credendino menciptakan teknologi dan sisi logistik bisnis, Rostagno “berkeliling Italia dengan kereta api mencari semua pengrajin kecil di sudut dan celah. Saya akan memberi tahu mereka, ‘Akan ada situs web, dan kami akan menjual barang-barang cantik Anda.'” Dan beberapa dari mereka melihat ke arah saya. Saya seperti memiliki dua kepala,” katanya.

Artemest menjual berbagai kategori termasuk rumah, ruang tamu, dekorasi, seni, dan furnitur. Situs yang sangat dikurasi memiliki majalah sendiri, dengan artikel dan profil artis, fitur desain interior, dan sesi foto editorial yang rimbun.

Pembukaan Artemest Galleria adalah langkah selanjutnya dalam perjalanan, karena merupakan cara untuk memenuhi kebutuhan komunitas yang ada dan untuk mempromosikan pengrajin Italia ke audiens baru.

Credendino mengatakan pembukaan Artemest Galleria sangat penting untuk pengembangan merek karena memungkinkan bisnis untuk “menceritakan banyak kisah berbeda, terlibat dan terlibat kembali dengan pelanggan” dan membangun komunitas yang berpikiran sama yang bersemangat dan mendukung pengerjaan yang bagus. .

Galeri Seniman, New York

Galeri Artemest di New York.

kesopanan

“E-commerce akan selalu menjadi inti kami tetapi di pasar di mana kami sudah memiliki basis pelanggan yang kuat, kami ingin berada di komunitas. Kami ingin membangun ruang fisik di mana kami dapat bertemu pelanggan kami dan mengundang mereka untuk melihat koleksi baru,” dia berkata.

Rustagno menambahkan bahwa New York adalah latar alami untuk pembukaan Artemest Galleria pertama karena itu adalah “kiblat semua firma desain. Berikut adalah arsitek dan desainer interior dan Amerika Serikat adalah pasar pertama kami, jadi masuk akal untuk memiliki ruang fisik di mana kita benar-benar bisa bertemu komunitas kita.”

Ruang baru ini terletak di lantai dasar sebuah bangunan yang dirancang oleh Annabelle Selldorf dari Selldorf Architects. Terletak di seberang Galeri David Zwirner.

Rustagno mengatakan bahwa dia dan Credendino lebih memilih distrik seni pusat kota daripada distrik furnitur New York karena mereka ingin fokus pada persimpangan seni dan kerajinan daripada mempromosikan diri mereka sebagai toko furnitur dan interior lainnya.

Ruang baru juga berisi taman, di mana Artemest berencana menyelenggarakan acara dan memajang furnitur luar ruang mulai musim semi mendatang. Selain taman dan galeri, terdapat ruang proyek, ruang sampel, dan ruang kantor untuk rapat.

Mulai sekarang, akan ada ruang bengkel untuk arsitek, desainer interior, dan klien pribadi untuk mengerjakan proyek perumahan dan komersial serta melihat hasil akhir, kain, dan bahan.

Credendino menambahkan bahwa New York hanyalah permulaan. Mitra bisnis berencana untuk membuka tiga ruang pamer lagi dalam tiga tahun ke depan, kemungkinan di Pantai Barat Amerika Serikat dan Timur Tengah.

Tujuan utama mereka adalah untuk memperluas ke luar Italia, memanfaatkan pengrajin dan pengrajin di seluruh dunia dan membantu mereka memasarkan dan menjual desain mereka menggunakan teknologi, layanan, dan logistik Artemest.

Marco Credendino

kesopanan foto