POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

DoD Bisa Mendapatkan Perangkat Lunak Baru, Pekerjaan Pengawasan Teknologi Keberlanjutan – FCW

pertahanan

DoD bisa mendapatkan perangkat lunak baru, pekerjaan pengawasan teknis yang berkelanjutan

Heidi Shaw, ditampilkan di sini pada tahun 2015 sebagai Asisten Sekretaris Angkatan Darat untuk Akuisisi, Logistik, dan Teknologi, berupaya mengubah cara Departemen Pertahanan mengelola biaya dan keberlanjutan perangkat lunak. (foto MoD oleh Sersan Jessica Littlejohn)

Kepala petugas teknologi Departemen Pertahanan ingin menambahkan peran pengawasan baru pada program dan upaya keberlanjutan.

Heidi Shaw, Wakil Menteri Pertahanan untuk Riset dan Rekayasa, mengatakan dia berharap untuk mengatur ulang kantor untuk menambah peran kepemimpinan, termasuk Direktur Teknologi Keberlanjutan yang akan fokus pada pengurangan biaya keberlanjutan dan Direktur Proses dan Perangkat Lunak untuk memastikan bahwa keamanan adalah bagiannya. dari proses pengembangan perangkat lunak.

“Perangkat lunak harus terjangkau, dapat diinstal, dan aman,” kata Shaw kepada wartawan 12 Oktober selama Konferensi Angkatan Darat AS tahunan di Washington, DC “Jika Anda membeli peralatan, Anda benar-benar menginginkannya aman. Anda ingin dapat mempercayai.”

Shyu mengatakan tujuannya adalah untuk menciptakan beberapa posisi kunci yang belum ada, karena Wakil Menteri Pertahanan untuk Riset dan Teknik berupaya mengubah bagan organisasinya dengan “berfokus pada beberapa area sumber strategis utama,” termasuk membuka, sistem modular. yang dapat dengan mudah berinteraksi satu sama lain. Langkah selanjutnya adalah berkonsultasi dengan wakil menteri pertahanan untuk menyetujui strategi baru.

Mengurangi biaya keberlanjutan adalah poin utama yang dibuat Shyu kepada para senator selama dengar pendapat konfirmasinya pada bulan Mei, yang menyatakan bahwa pengembangan arsitektur modular terbuka diperlukan untuk mewujudkannya.

Pentagon juga ingin melakukan uji coba prototyping cepat dengan lebih dari 30 proyek berbeda pada tahun fiskal 2023. Teknologi tersebut akan mencocokkan kesenjangan kemampuan tempur umum yang diidentifikasi oleh perintah kombatan di berbagai bidang seperti komunikasi yang ditingkatkan dan sinyal peringatan.

READ  Hari ini di European Tech: Stockholm's Sinch memperoleh $ 1,1 miliar, Made.com mengumumkan rencana untuk melepas saham di London, dan banyak lagi.

Shyu mengatakan tujuannya adalah untuk “menentukan efektivitas pembuatan prototipe dan memungkinkan transisi cepat ke operasi” dan pada akhirnya membuat operator menilai apakah teknologi itu berguna. Chief technology officer mengatakan uji coba, yang idealnya minimal setiap tahun, akan mencakup prototipe industri dan yang dikembangkan bersama militer dan Departemen Pertahanan.

Tetapi pendanaan untuk upaya itu tetap tidak jelas karena Kongres bekerja untuk meloloskan izin pertahanan dan tagihan pengeluaran untuk tahun fiskal 2022. Harapannya adalah mendapatkan sejumlah dana untuk upaya dalam alokasi fiskal 2022 untuk memulai, kata Shaw, tetapi dia tidak menyebutkan namanya. nomor.

“Jumlah uang yang kami cari, relatif terhadap nilai yang akan dihasilkan, sangat kecil,” kata Shaw.

Tentang Penulis

Lauren C. Williams adalah editor senior di FCW and Defense Systems, yang meliput pertahanan dan keamanan siber.

Sebelum bergabung dengan FCW, Williams adalah reporter teknologi di ThinkProgress, di mana dia meliput segala hal mulai dari budaya internet hingga masalah keamanan nasional. Di posisi sebelumnya, Williams telah meliput perawatan kesehatan, politik, dan kejahatan untuk banyak publikasi, termasuk Seattle Times.

Williams lulus dengan gelar MA dalam Jurnalisme dari University of Maryland dan College Park dan BA dalam Dietetika dari University of Delaware. Dia dapat dihubungi di [email protected]Atau ikuti dia di Twitter penyematan tweet.

Klik di sini untuk artikel sebelumnya oleh Williams.