POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Djokovic tidak yakin dengan status Australia Terbuka tetapi tidak menyesali keputusan vaksin | Novak Djokovic

Novak Djokovic masih menunggu kabar apakah dia akan diizinkan kembali ke Australia Terbuka pada Januari setelah absen di turnamen tahun ini. Karena dia tidak divaksinasi terhadap Covid-19.

“Ini bukan terserah saya sekarang,” kata Djokovic pada Kamis di Laver Cup. “Jadi saya berharap mendapat kabar positif.”

Djokovic adalah juara Grand Slam 21 kali – kedua di antara putra, setelah Rafael Nadal 22 kali, dan unggul satu kali atas Roger Federer 20 – dan telah memenangkan sembilan gelar di Melbourne Park.

Namun dia dideportasi dari Australia pada Januari setelah 10 hari kisah hukum yang berakhir dengan pencabutan visanya; Dia awalnya diberikan pengecualian dari aturan vaksinasi yang ketat oleh dua tim medis dan Tennis Australia untuk bermain di Australia Terbuka.

Pemain berusia 35 tahun itu bersikeras dia tidak akan mendapatkan vaksin virus corona, bahkan jika itu berarti kehilangan tenis.

Dia tidak dapat mengikuti dua dari empat turnamen Grand Slam musim ini, Australia Amerika Serikat membuka. AS saat ini melarang masuknya warga negara asing yang belum menerima vaksin Covid-19, dan Djokovic juga melewatkan empat acara Amerika Utara lainnya pada 2022.

Djokovic berhasil mencapai Prancis, di mana ia kalah dari Nadal di perempat final Prancis Terbuka pada Juni, dan Inggris memenangkan gelar di Wimbledon pada Juli.

Laver Cup, yang dimulai Jumat di London, adalah kompetisi pertama Djokovic sejak Wimbledon.

“Saya tidak menyesal. Maksudku, saya merasa sedih karena tidak bisa bermain [at the US Open]tapi itu adalah keputusan yang saya buat, dan saya tahu apa konsekuensinya,” katanya Kamis. “Jadi saya menerimanya, dan hanya itu.”

Djokovic telah menghabiskan lebih banyak minggu di peringkat satu di peringkat ATP daripada siapa pun, memecahkan rekor Federer, yang berada di peringkat 7 minggu ini, sebagian karena kurangnya aktivitas dan sebagian karena kurangnya poin peringkat di Wimbledon tahun ini.

“Saya tidak terbiasa, dalam 15 hingga 20 tahun terakhir, melakukan jeda yang lebih lama di antara turnamen, tetapi itulah yang terjadi sekarang,” kata Djokovic. “Itulah situasi yang saya alami. Saya hanya senang bisa bermain di sini sekarang dan sebagian besar stadion lainnya. [tournaments] untuk sisa musim ini.”

READ  Para pemain Manchester United kembali berlatih setelah merebaknya virus Coruna berita sepak bola