POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diversifikasi rantai pasokan untuk mengurangi risiko

Diversifikasi rantai pasokan untuk mengurangi risiko

Mengingat meningkatnya biaya tenaga kerja di Tiongkok, perang dagang Tiongkok-AS, rantai pasokan yang terkait dengan COVID-19, dan gangguan manufaktur, perusahaan perlu memikirkan kembali apakah mereka masih cukup untuk mengandalkan pemasok yang ada atau strategi pasokan satu negara. Bisnis internasional mengharuskan pemilik bisnis memastikan kontinuitas meskipun menghadapi tantangan ini, dengan mengembangkan opsi alternatif, memitigasi risiko terkait, dan menerapkan strategi diversifikasi.

Dalam webinar terbaru kami, Desan Shira dan Associates Sabonte BaruaDan Intelijen bisnis Associate Director, diskusikan mengapa perusahaan semakin menjauh atau berencana memindahkan operasi mereka dari China. Dia menyoroti kekuatan utama dari lima ekonomi utama ASEAN – Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand dan Vietnam – yang telah muncul sebagai pusat produksi alternatif yang menarik bagi investor internasional. Seminar dapat dilihat secara online Sini.

Kami menyoroti ide-ide utama di bawah ini:

Mengapa ada kebutuhan untuk mendiversifikasi rantai pasokan berdasarkan pengalaman Anda?

Hubungan Tiongkok-AS tidak mungkin berubah dalam waktu dekat. Mengingat perang perdagangan AS-China dan kepresidenan Biden, kami tidak berharap banyak perubahan setelah Trump. Mungkin ada lebih banyak keterlibatan oleh pemerintah AS saat ini, tetapi dalam hal perdagangan dan kebijakan luar negeri AS terhadap China, diharapkan tidak ada peleburan dalam hubungan antara kedua negara. Mengingat konteks ini, sangat penting untuk memiliki Cina ditambah satu diversifikasi rantai pasokan. Meskipun tidak mungkin untuk memindahkan semua produksi Anda ke luar China, sebaiknya mencari lokasi alternatif untuk memproduksi atau merelokasi bagian dari rantai pasokan Anda.

Dalam konteks ini, ASEAN termasuk negara-negara seperti Vietnam merupakan pesaing yang kuat untuk dijadikan sentra produksi alternatif. ASEAN bergabung dengan FTA bahkan sebelum perang perdagangan AS-China dan pandemi, dan mereka didorong oleh ekonomi daripada politik.

READ  JSL membukukan laba bersih konsolidasi Rs 293 crore pada kuartal Maret

Apa saja pertimbangan utama untuk merelokasi manufaktur ke ASEAN?

Ada beberapa faktor – investor harus mempertimbangkan:

  • biaya transportasi
  • Akses ke pemasok;
  • Pasar tenaga kerja, termasuk ukuran, upah dan pengembangan keterampilan;
  • Industri pendukung
  • Logistik dan infrastruktur; Dan
  • Sistem perpajakan dan regulasi.

Misalnya, biaya tenaga kerja merupakan komponen utama saat merencanakan transformasi manufaktur. Dalam beberapa tahun terakhir kami telah melihat bahwa upah di Asia Tenggara jauh lebih rendah daripada di Cina. Sementara beberapa negara seperti Indonesia dan Vietnam mengalami tingkat pertumbuhan upah yang lebih tinggi, mereka masih lebih rendah dari China.

Contoh lainnya adalah diversifikasi. Menurut firma riset pasar Gartner, 33 persen responden telah memindahkan pasokan dan manufaktur ke luar China atau berencana untuk melakukannya dalam dua atau tiga tahun ke depan.

Oleh karena itu, mengurangi biaya rantai pasokan dalam jangka panjang serta menciptakan rantai pasokan yang fleksibel sangatlah penting.

Lantas, apa sajakah alternatif selain ASEAN?

Ini akan tergantung pada produk yang ingin Anda produksi, biaya, ketersediaan tenaga kerja, dan berbagai faktor lainnya. Misalnya, di ASEAN, hampir semua negara mencatat pertumbuhan PDB negatif kecuali Vietnam yang mencatatkan PDB positif sebesar 2,91 persen pada tahun 2020, meskipun terjadi epidemi. Vietnam juga diperkirakan akan mengalami tingkat pertumbuhan PDB tertinggi pada tahun 2021 di antara negara-negara lain. Namun, ini semua akan tergantung pada bagaimana epidemi ditangani. Secara umum, ASEAN akan pulih, secara umum, asalkan epidemi dapat dikendalikan.

Kita juga perlu melihat industri utama dan peluang investasi. Misalnya, pemerintah di ASEAN sedang mempromosikan industri tertentu; Vietnam ingin meningkatkan rantai nilai, jadi pemerintah secara agresif mempromosikan manufaktur berteknologi tinggi. Di Thailand, ada penekanan pada teknologi robotik, luar angkasa, peralatan medis, dan robotika – upaya terkoordinasi oleh pemerintah.

READ  Komentar: Kampanye vaksinasi yang didanai perusahaan di Indonesia meningkatkan angka rata-rata nasional tetapi memiliki keterbatasan

Apa saja tantangan investor?

Negara-negara ASEAN sepenuhnya identik. Tapi seperti yang Anda lihat, korupsi adalah masalah di Filipina, Thailand, dan Vietnam. Malaysia tampaknya lebih berkembang dan dengan Indonesia menjadi sahabat bagi investor. Namun, perlu diingat bahwa ini semua tergantung keinginan investor. Sementara peringkat Malaysia bagus, upah di Vietnam lebih rendah. Vietnam juga terintegrasi dengan baik dengan FTA dibandingkan dengan yang lain, yang dapat membantu impor dan ekspor produk.

Menurut hasil survei, semua negara ASEAN menghadapi hambatan kepemilikan dan investasi selain korupsi. Selain itu, pajak telah menjadi perhatian di Filipina, tetapi tidak terlalu banyak di Thailand dan Vietnam.

Dalam hal pemerintahan, Vietnam lebih unggul dibandingkan dengan Indonesia dan Filipina. Dalam hal kualitas regulasi, supremasi hukum, dan pengendalian korupsi, Malaysia dan Thailand berkinerja baik.

Sebagaimana disebutkan sebelumnya, ASEAN secara umum terintegrasi dengan baik dengan perdagangan global dan memiliki FTA dengan banyak negara seperti China dan India.

Sementara Vietnam adalah pihak dalam beberapa perjanjian perdagangan bebas seperti Perjanjian Perdagangan Bebas UE-Vietnam (EVFTA) baru-baru ini, Thailand dan Malaysia bersaing dalam hal prosedur impor dan ekspor.

Oleh karena itu, memahami waktu dan biaya yang terkait dengan proses logistik ekspor dan impor barang menjadi penting bagi produsen yang memilih Asia Tenggara sebagai alternatifnya.

Dalam hal pasar kerja, Malaysia berada di urutan teratas, diikuti oleh Vietnam. Namun, dalam hal upah, termasuk tunjangan dan jaminan sosial, Vietnam menempati urutan teratas, disusul Indonesia.

Dalam hal infrastruktur, Thailand dan Malaysia berada di urutan teratas, disusul Vietnam dan Indonesia. Dari segi logistik, Thailand dan Vietnam mendapat nilai tertinggi, disusul Malaysia dan Indonesia.

READ  Rencana iklim AS yang agresif menekan China dan India

Penting untuk dicatat bahwa ini adalah gambaran umum. Misalnya, beberapa investor mungkin tidak memerlukan infrastruktur yang dibangun dengan baik seperti jaringan kereta api untuk produk mereka. Setiap investasi perlu diteliti secara cermat untuk menemukan kriteria yang paling sesuai dengan kebutuhannya untuk mendapatkan laba atas investasi yang ideal.


informasi tentang kami

Produksi Vietnam Brevng Desan Shira dan Perusahaan. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dari perkantoran di seluruh dunia, Termasuk dalam HanoiDan Kota Ho Chi Minh, Dan Da Nang. Pembaca dapat menulis ke [email protected] untuk dukungan lebih lanjut dalam berbisnis di Vietnam.

Kami juga memiliki kantor atau mitra aliansi yang membantu investor asing masuk IndonesiaDan IndiaDan SingapuraDan Orang FilipinaDan MalaysiaDan ThailandDan ItaliaDan Jerman, Dan Amerika SerikatSelain praktik di Bangladesh Dan Rusia.