POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank sentral kehabisan pilihan karena pemulihan terputus-putus di Asia, berita ekonomi dan berita paling penting

Bank sentral kehabisan pilihan karena pemulihan terputus-putus di Asia, berita ekonomi dan berita paling penting

MANILA (Bloomberg) – Meningkatnya infeksi virus korona di Asia dan lambannya vaksinasi menguji batas-batas yang dapat dilakukan bank sentral untuk meningkatkan dukungan untuk pemulihan ekonomi terdepan di dunia hingga saat ini.

Dengan suku bunga yang sudah rendah, respons kebijakan potensial akan fokus pada lebih banyak pinjaman pemerintah, dengan bank sentral memainkan peran pendukung. Latar belakang ini akan membayangi keputusan minggu ini karena pembuat kebijakan diperkirakan akan menahan suku bunga – Indonesia, Korea Selatan dan Selandia Baru.

“Dalam pandangan saya, ada sedikit ruang untuk stimulus kebijakan moneter lebih lanjut, setidaknya sejauh pengungkit kebijakan tradisional seperti penurunan suku bunga diperhatikan,” kata Toiley McCauley, Kepala Ekonomi Asia-Pasifik di Scotiabank.

“Saya mengharapkan stimulus fiskal tambahan untuk memainkan peran utama dalam membantu perekonomian.”

Di Jakarta, Kementerian Keuangan menawarkan lebih banyak pemotongan pajak untuk merangsang aktivitas ekonomi dan berencana untuk mematuhi penerbitan obligasi US $ 84 miliar (SGD 111,8 miliar bersih) tahun ini, bahkan ketika biaya pinjaman meningkat.

Bank Indonesia diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada Selasa (25 Mei).

Perekonomian Korea Selatan didukung oleh peningkatan ekspor bahkan ketika pembatasan jarak sosial menghambat pengeluaran konsumen – mendorong pemerintah untuk menjanjikan lebih banyak pengeluaran fiskal untuk menciptakan lapangan kerja. Bank of Korea juga diperkirakan akan tetap ditangguhkan ketika bertemu pada hari Kamis.

Ekonomi Selandia Baru terus pulih, dengan lebih sedikit kasus, setelah menyusut pada akhir tahun lalu. Reserve Bank of New Zealand diperkirakan akan tetap stabil pada hari Rabu setelah anggaran tahunan pemerintah pekan lalu termasuk peningkatan terbesar dalam pembayaran kesejahteraan di lebih dari satu generasi sebagai bagian dari langkah-langkah untuk mendukung pertumbuhan.

READ  Kesenjangan ukuran Asia dalam agenda perdagangan Biden

India adalah pusat global dari gelombang terbaru wabah virus, dan bahkan negara ekonomi lain yang telah mengendalikan infeksi – seperti Singapura dan Taiwan – juga memerangi wabah tersebut.

Jepang terus menderita akibat penyebaran kasus, dan bahkan China menyaksikan peningkatan jumlah cedera.

Wilayah ini juga tertinggal dalam penerapan vaksinasi, dengan Singapura memvaksinasi sekitar 30 persen dari populasinya, diikuti oleh China sekitar 15 persen dan lainnya tertinggal.

“Peluncuran vaksin yang relatif lambat di kawasan ini semakin terbukti menjadi hambatan, termasuk bagi negara-negara yang lebih maju menghadapi strategi sukses mereka hingga saat ini untuk meningkatkan fokus pada pelacakan kontak, pengujian cepat dan jarak sosial, tantangan karena peningkatan kasus baru-baru ini. , ”Menurut Samir Goel Kepala Riset Pasar Berkembang di Deutsche Bank.

Reserve Bank of India (RBI) akan menjadi sangat penting dalam bagaimana India menanggapi krisis, mengingat bahwa pemerintah hanya memiliki ruang fiskal yang terbatas dengan defisit anggaran sebesar 6,8 persen dari PDB pada tahun hingga Maret 2022, turun dari perkiraan 9,5 persen. tahun lalu. Tarif standar tetap tidak berubah selama setahun di tengah inflasi yang stabil.

Bulan depan, komite kebijakan moneter Bank Sentral India kemungkinan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah, tetapi Gubernur Shaktikanta Das dapat memperpanjang program pelonggaran kuantitatif untuk kuartal kedua berturut-turut untuk menjaga biaya pinjaman tetap terkendali.

Bank sentral Asia lainnya mendukung kebijakan keuangan negara mereka.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan pekan lalu bahwa ia akan melanjutkan pelonggaran moneter yang kuat, menunjukkan bahwa program pengendalian kurva imbal hasil akan menjaga imbal hasil obligasi pemerintah rendah untuk membantu pengeluaran fiskal tambahan.

READ  Angkatan Laut China membantu Indonesia menyelamatkan kapal selam yang tenggelam

Bank sentral China juga terus memastikan bahwa biaya pinjaman tetap rendah untuk bagian-bagian ekonomi yang membutuhkannya, sambil mempertahankan pendekatan yang teratur secara keseluruhan terhadap ukuran stimulus.

“Kebijakan moneter tidak efektif dibandingkan dengan kebijakan fiskal dalam menanggapi gelombang virus saat ini,” kata Khun Goh, kepala Grup Perbankan Australia dan Selandia Baru, kepala penelitian di Asia.

“Yang dibutuhkan adalah perpanjangan dukungan finansial.”