POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diplomat senior China mengunjungi Serbia dan Albania untuk memperdalam hubungan

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mampir di Beograd, Serbia, dan Tirana, Albania, minggu ini, berusaha untuk meningkatkan upaya “17+1” pemerintah China untuk meningkatkan perdagangan dan investasi antara Beijing dan negara-negara Eropa Timur dan Tengah.

Sementara Wang diterima dengan baik di kedua negara, Serbia dan Albania telah mengambil pendekatan yang agak berbeda untuk kerjasama ekonomi dengan Beijing melalui Inisiatif Sabuk dan Jalan China, yang telah mendanai proyek-proyek infrastruktur di seluruh negara berkembang.

Sebuah persinggahan di Yunani pada hari Rabu dan pemberhentian yang dijadwalkan di Italia pada hari Sabtu menandai berakhirnya kunjungan Wang ke Balkan. Perjalanan itu secara luas dilihat sebagai upaya China untuk meningkatkan hubungan ekonomi di kawasan itu, yang secara tradisional mengharapkan bantuan pembangunan dari Uni Eropa.

Persahabatan “terbuat dari baja”

Di Serbia, pejabat memberi Wang izin konstruksi untuk perpanjangan kereta api dari Novi Sad ke Subotica, bagian dari proyek yang lebih besar untuk memodernisasi jalur kereta api antara Beograd dan Budapest, Hongaria. Langkah ini mencerminkan keterbukaan relatif Serbia terhadap investasi China di negara itu.

Presiden Serbia Aleksandar Vucic menekankan bahwa Beograd mendukung kebijakan “satu China” yang menganggap Taiwan sebagai bagian dari China. Pada gilirannya, Wang mengatakan bahwa Beijing menghormati integritas teritorial Serbia, menunjukkan bahwa Beijing akan terus menolak untuk mengakui kemerdekaan Kosovo, yang mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia pada tahun 2008.

Persahabatan antara kedua negara “terbuat dari baja,” kata Wang, menambahkan bahwa “Serbia adalah negara dengan prinsipnya sendiri dan Beijing bangga memiliki teman seperti itu.”

Vucic mengatakan bahwa Serbia dan China sedang melaksanakan proyek bersama senilai 8 miliar euro (9,3 miliar dolar) dan perdagangan antara kedua negara telah meningkat tiga kali lipat.

READ  Rumah sakit Australia di bawah tekanan berat meskipun ada bantuan COVID-19

kehadiran besar Cina

Menurut Bojan Stanic, direktur asosiasi analitik di Kamar Dagang dan Industri Serbia, selain 1,5 miliar euro ($ 1,73 miliar) dalam investasi asing langsung dari China dalam lima tahun terakhir, lebih dari 20.000 orang di Serbia bekerja di China. perusahaan yang dimiliki. Selain itu, lebih dari setengah pemasok Smederevo Ironworks, yang dimiliki oleh Grup HBIS milik negara China, adalah perusahaan Serbia.

Serbia dan China telah memiliki perjanjian kemitraan strategis sejak 2009 dan perjanjian kemitraan strategis komprehensif sejak 2016. Yang terakhir mencakup lebih banyak pertemuan tingkat tinggi antara pejabat kedua negara, dan pertukaran pribadi yang lebih komprehensif. Cina adalah pemberi pinjaman dominan untuk pembangunan jalan di Serbia. Beijing juga pemilik kompleks pertambangan Bor dan pabrik ban Linglong, yang masih dalam pembangunan.

Kepemilikan perusahaan China yang luas di Serbia telah menimbulkan kekhawatiran tentang kepatuhan terhadap aturan perlindungan lingkungan dan kondisi kerja di pabrik.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi, kiri, berfoto dengan Perdana Menteri Albania Edi Rama di Tirana, Albania, 29 Oktober 2021.

Hubungannya tidak jelas

Kekhawatiran lain muncul dari kesulitan memahami hubungan antara perusahaan China dan layanan keamanan CPC.

Tidak selalu jelas di mana kepentingan bisnis perusahaan berakhir dan kepentingan politik Partai Komunis China dimulai, kata Igor Novakovic, direktur penelitian di Pusat Urusan Internasional dan Keamanan – Dana ISAC.

“Saya tidak berargumen bahwa perusahaan yang beroperasi di Serbia menimbulkan risiko, tetapi ketika ada hubungan antara politik dan bisnis, ada risiko bahwa keputusan bisnis akan digunakan untuk kepentingan politik negara tempat investasi datang,” kata Novakovic.

Wisata Beograd

Wang melakukan perjalanan dari Beograd ke Tirana pada hari Kamis, menjelang pertemuan hari Jumat dengan Presiden Albania Ilir Meta, Perdana Menteri Edi Rama, dan Menteri Eropa dan Luar Negeri Olta ačka.

Di Beograd, para pejabat secara historis lebih berhati-hati tentang investasi dan pinjaman China.

“Faktanya adalah keraguan serius telah diajukan tentang pembiayaan Cina setelah pengalaman di beberapa negara Afrika dan di Balkan dengan waktu pembiayaan kembali utang, yaitu pembayaran utang dan kewajiban yang menempatkan pemerintah negara-negara ini. negara dalam posisi yang bagus Ekonom dan anggota Majelis Republik Albania, kata Salami Chiba, ekonom dan anggota Majelis Republik Albania kesulitan keuangan.

“Ini membutuhkan semacam negosiasi ulang atau diplomasi serupa dengan otoritas China,” tambahnya. “Saya pikir disiplin pasar lebih baik daripada negosiasi diplomatik.”

Dewan Keamanan PBB

Tahun lalu, Albania bergabung dengan sekelompok negara, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, yang mencegah perusahaan China Huawei dan ZTE menyediakan peralatan dasar untuk meluncurkan layanan nirkabel 5G di negara itu.

Namun, dengan Albania hampir mengambil kursi di Dewan Keamanan PBB, di mana China adalah anggota tetap, para ahli melihat kunjungan Wang ke negara itu sebagai kesempatan penting untuk mempererat hubungan antara kedua negara dan membuka dialog tentang isu-isu penting bagi Albania. . Di antara isu-isu tersebut adalah upaya berkelanjutan China untuk mencegah pengakuan Kosovo sebagai negara merdeka, yang didukung oleh Albania.

kata Besnik Mustafa, mantan menteri luar negeri Albania yang kini menjabat sebagai ketua Dewan Duta Besar Albania. Sudah waktunya untuk mengatakan bahwa tidak ada paralel antara Kosovo dan Taiwan, dan bahwa Albania hanya mengakui satu Cina. “

Elirian Aguli dari layanan VOA Albania dan Serbia dari VOA berkontribusi pada laporan ini.