POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

10 hutan UNESCO mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida daripada yang mereka serap: Studi

Situs yang berisi beberapa hutan paling berharga di dunia, termasuk Taman Nasional Yosemite dan hutan hujan Sumatera di Indonesia, telah mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida yang memerangkap panas daripada yang mereka serap dalam beberapa tahun terakhir, kata laporan yang didukung PBB.

Menurut laporan yang dirilis Kamis, faktor-faktor seperti penebangan, kebakaran hutan dan pembukaan lahan untuk pertanian harus disalahkan. Karbon berlebih hanya muncul dari 10 dari 257 hutan yang ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.

Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan UNESCO yang berbasis di Swiss, badan budaya dan pendidikan Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan laporan mereka memberikan penilaian pertama kalinya tentang gas rumah kaca yang diproduksi dan diserap di hutan yang terdaftar di UNESCO. Studi ini didasarkan pada informasi yang dikumpulkan melalui pemantauan di tempat dan dari satelit.

Studi ini menambah semakin banyak bukti bahwa aktivitas manusia dan dampak dari perubahan iklim – yang menurut para ilmuwan telah membuat cuaca ekstrem seperti kekeringan dan kebakaran hutan lebih mungkin terjadi – telah mengubah beberapa penyerap karbon alami yang menyerap karbon dioksida dari udara menjadi tahun bersih – sumber karbon dioksida bulat. dua dekade terakhir.

“Semua hutan harus menjadi aset dalam memerangi perubahan iklim,” kata Tales Carvalho Resende, salah satu penulis laporan yang bekerja untuk UNESCO yang berbasis di Paris. “Laporan kami menemukan bahwa bahkan beberapa hutan yang paling terkenal dan paling dilindungi, seperti yang ada di situs Warisan Dunia, sebenarnya dapat berkontribusi terhadap perubahan iklim sangat mengkhawatirkan.”

READ  China bergegas untuk meningkatkan vaksin karena keraguan tumbuh di luar negeri

Konsekuensi dari perubahan iklim akan menjadi pikiran banyak orang ketika para pemimpin dunia berkumpul di Glasgow mulai akhir pekan ini untuk konferensi besar PBB tentang iklim yang dikenal sebagai COP26.

10 situs yang merupakan sumber karbon bersih dari tahun 2001 hingga 2020 adalah
* Warisan Hutan Hujan Tropis di Sumatera, Indonesia
*Cagar Biosfer Rio Platano, Honduras
* Taman Nasional Yosemite, Amerika Serikat
* Taman Perdamaian Internasional Gletser Waterton, Kanada dan Amerika Serikat
* Pegunungan Barberton Makhongwa, Afrika Selatan
* Taman Nasional Kinabalu, Malaysia
* Cekungan Nur Uvs, Rusia dan Mongolia
* Taman Nasional Grand Canyon, Amerika Serikat
* Wilayah Greater Blue Mountains, Australia
* Taman Nasional Morne Trois Pitons, Dominika

Namun, emisi karbon bersih dari sepuluh lokasi bersama-sama berjumlah sedikit dibandingkan dengan total hampir 190 juta ton karbon dioksida yang diserap setiap tahun oleh 257 hutan yang terdaftar di UNESCO. Dari jumlah tersebut, sekitar 80 situs benar-benar netral, sedangkan sisanya adalah penyerap karbon bersih.

Sepuluh lokasi menyumbang hampir 5,5 juta ton emisi karbon bersih. Yang paling berdampak adalah hutan hujan tropis Sumatera, yang menghilangkan sekitar 1,2 juta ton dari atmosfer, tetapi melepaskan 4,2 juta ton lagi – menghasilkan emisi bersih sekitar 3 juta ton. Studi ini menemukan bahwa ini berasal dari kombinasi penebangan dan pemanenan kayu, serta efek dari pertanian.

Di Amerika Serikat, Yosemite telah menghasilkan jaring hampir 700.000 ton karbon, sebagian besar karena serangan kebakaran hutan yang menghancurkan di wilayah tersebut dalam beberapa tahun terakhir.

Tales Carvalho Resende telah merujuk pada empat “kebakaran hutan yang sangat besar” selama dekade terakhir di situs Warisan Dunia. “Situs Warisan Dunia berfungsi sebagai laboratorium – sebagai observatorium perubahan lingkungan,” tambahnya. “Apa yang terjadi di situs Warisan Dunia hanyalah puncak gunung es … dalam hal emisi, itu hanya sebagian kecil dari keseluruhan gambaran.”

READ  Coronavirus: Hong Kong melarang penerbangan penumpang dari Indonesia: risiko sangat tinggi