POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diplomat AS mengatakan dia tidak meminta sekutu Asia untuk memilih Washington daripada Beijing

Bangkok — Diplomat top AS untuk Asia mengatakan pada hari Jumat bahwa Washington tidak meminta sekutunya untuk memilih antara mereka dan China, melainkan mempromosikan visi bersama tentang tatanan berbasis aturan “di mana negara-negara besar tidak menggertak yang lemah.”

Berbicara di Thailand saat dia menyelesaikan tur Asia Tenggaranya, Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Asia Timur dan Pasifik Daniel Krettenbrink mengatakan dia lebih suka fokus pada “agenda positif” untuk merevitalisasi hubungan di Asia.

“Mengenai apakah Amerika Serikat entah bagaimana meminta negara untuk memilih, jawabannya tidak sama sekali,” kata Krettenbrink.

Tetapi kami ingin mitra di kawasan ini memiliki opsi. Secara khusus, raja harus memiliki suara dalam semua keputusan mereka.”

Dia menggambarkan sekutu Asia sebagai konvergen di belakang visi bersama dari sebuah sistem “di mana semua negara besar dan kecil bermain sesuai aturan, di mana negara-negara besar tidak menggertak yang lemah, dan di mana negara-negara terlibat dalam perdagangan bebas dan tidak tunduk pada paksaan ekonomi.”

Krettenbrink sebelumnya telah mengunjungi Singapura, di mana dia mengatakan Amerika Serikat memiliki komitmen kuat untuk membantu Taiwan melawan ancaman dan paksaan dari China.

Dia mengatakan dia juga berbicara dengan para pemimpin Asia Tenggara, termasuk di Thailand, tentang memberi tekanan pada militer Myanmar dan memuji Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara karena mengeluarkan kepala junta Min Aung Hlaing dari pertemuan puncak para pemimpin baru-baru ini.

READ  Pakistan terpilih untuk Penghargaan WHO untuk Inisiatif Pengendalian Tembakau