POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

DigiSure, platform asuransi mobilitas dengan penyaringan berteknologi tinggi, keluar dari siluman dengan kenaikan $ 13,1 juta – TechCrunch

DigiSurePerusahaan asuransi digital yang melayani faktor bentuk mobilitas modern seperti pasar peer-to-peer, secara resmi mengumumkan putaran pendanaan pra-fase senilai $13,1 juta. Startup ini akan menggunakan dana tersebut untuk mempekerjakan lebih dari 50 insinyur, ilmuwan data, dan spesialis pengembangan bisnis, asuransi dan kepatuhan, serta memperluas ke sektor industri baru dan di seluruh Eropa.

Sejak didirikan pada tahun 2018, DigiSure telah membangun bisnis dengan menggunakan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin untuk mengelola data besar secara real time guna memberikan penilaian risiko yang akurat dan asuransi kewajiban yang lebih mahal bagi individu yang menyewa kendaraan. DigiSure memiliki total 12 klien, termasuk perusahaan rental sepeda motor EagleRider, perusahaan rental kendaraan listrik Envoy dan perusahaan rental truk Fetch. DigiSure mengatakan itu melampaui sejarah kredit dan drive untuk memberi pengguna penawaran yang lebih personal, dan dalam prosesnya membantu operator menurunkan biaya asuransi mereka.

“Dengan DigiSure Protection Suite, kami menyaring semua orang yang ingin menyewa dan mengoperasikan kendaraan, mencegah pelaku jahat menaiki kendaraan ini yang dapat membahayakan orang lain, dan kemudian memberikan asuransi kepada operator, serta penyewa individu,” Mike Shim , Co-Founder dan CEO DigiSure , mengatakan kepada TechCrunch.

Asuransi properti dan kecelakaan, yang biasanya merupakan salah satu biaya operasional tertinggi bagi seorang operator, adalah Hampir 700 miliar dolar industri Di AS, Shim percaya ini sebagian besar disebabkan oleh metode penyaringan yang ketinggalan zaman yang melihat aktor jahat lolos dari celah dan menyebabkan kerusakan. Perusahaan asuransi mobil tradisional biasanya memberikan penawaran dengan membandingkan tarif statistik dengan informasi seperti usia pengguna, jenis kelamin, tingkat pendidikan, lokasi, riwayat mengemudi, riwayat kredit, detail kendaraan, dan lokasi, tetapi di ruang sewa mobil, Shim mengatakan penjaminan emisi terbatas atau tidak ada.

READ  Pasar teknologi di Indonesia akan tumbuh menjadi $ 300 miliar dalam 3 tahun

“Oleh karena itu, ada peluang signifikan untuk meningkatkan kualitas manajemen risiko melalui penggunaan model penetapan harga yang lebih kompleks yang mengarah pada konversi yang lebih baik dan pengurangan kerugian secara keseluruhan,” katanya.

DigiSure’s Protection Suite juga menggunakan faktor penjaminan tradisional, tetapi juga menggunakan riwayat transaksi penyewa bersama dengan sumber data eksternal yang tidak dapat diakses oleh perusahaan asuransi biasa. Menurut sebuah pernyataan dari perusahaan, Suite Perlindungan mencakup “verifikasi identitas bertenaga AI menggunakan teknologi biometrik, deteksi penipuan tingkat lanjut, verifikasi kredit, riwayat mengemudi, dan integrasi data telematika.”

Ini kemudian menyalurkan data ke dalam algoritme pembelajaran mesinnya sendiri untuk meningkatkan pengiriman kutipan asuransi waktu nyata dari waktu ke waktu, kata Shim. Misalnya, tim ilmu data di DigiSure mungkin menemukan bahwa rasio tinggi pengendara dengan tinggi kursi sepeda motor merupakan faktor risiko penting dalam memprediksi overshoot kecepatan rendah dan kemudian merekomendasikan perbaikan model.

“Kami pada dasarnya sedang membangun gabungan profil risiko pada pengguna ini dan membangun profil pengguna tersebut dari waktu ke waktu,” kata Shim. “Teknologi kami menciptakan model underwriting generasi berikutnya untuk mobilitas generasi berikutnya.”

Menurut Shim, DigiSure dapat menjalankan pemeriksaan dan menghasilkan penawaran dalam tujuh detik atau kurang. Di sisi pengguna, pada saat mereka memulai proses pembayaran dan siap untuk menyelesaikan reservasi, katakanlah, persewaan RV, DigiSure dapat menawarkan produk asuransi yang dibundel dengan harga dinamis di titik penjualan, membuat rasanya seperti proses waktu nyata.

DigiSure masih baru, jadi masih ada ruang untuk berkembang, kata Shim. Dunia asuransi kendaraan tradisional tidak dibangun untuk model mobilitas yang lebih baru, seperti peer-to-peer, yang saat ini merupakan roti dan mentega DigiSure, atau mobilitas bersama kecil, di mana perusahaan melihat banyak potensi.

READ  Asia dibuka lebih tinggi, tetapi kekhawatiran teknologi China membebani Hong Kong

“Masalah utamanya adalah bahwa perusahaan asuransi tidak melayani pelanggan mobilitas kami dan tidak dapat mengikuti tidak hanya semua situasi bisnis baru, tetapi juga fakta bahwa konsumen hanya ingin bepergian dan bepergian dengan cara yang berbeda,” Shim dikatakan. . “Kami pada dasarnya menciptakan platform asuransi mobilitas dan platform risiko yang mencoba untuk bergerak maju dan mendukung para inovator ini.”

Dalam kasus perjalanan kecil bersama, di mana tidak ada produk asuransi gabungan yang ditawarkan saat checkout, DigiSure terutama akan menawarkan layanan pemeriksaan kilat untuk menyaring potensi senjata massal dari perjalanan dengan skuter atau sepeda bersama. Operator kemudian dapat merujuk ke layanan ini untuk menurunkan biaya asuransi secara keseluruhan, yang biasanya merupakan bagian yang cukup besar dari kue biaya operasi dalam industri yang sejauh ini hampir tidak berhasil menghasilkan keuntungan.

Saat ini, DigiSure tidak menyediakan asuransi apa pun yang melindungi penumpang jika terjadi cedera, tetapi Shim mengatakan itu adalah norma bagi industri. Platform ini menyediakan asuransi properti kepada operator atau pemilik kendaraan di pasar peer-to-peer yang melindungi kendaraan itu sendiri. Ini juga memberikan asuransi kecelakaan baik untuk pengemudi atau operator dan penumpang atau pengemudi, yang mencakup pertanggungan tanggung jawab untuk melindungi pihak-pihak tersebut jika pengemudi bertanggung jawab atas kecelakaan yang menyebabkan cedera pada orang lain atau kerusakan pada properti orang lain.

Meskipun asuransi jelas dipajang di sini, teknologi penyaringanlah yang membuat DigiSure unik.

“Pandangan kami adalah yang terbaik adalah fokus pada teknologi penyaringan untuk menyingkirkan aktor jahat dan menjaga integritas platform,” kata Shim. “Mereka yang 1% hingga 2% dari basis pelanggan mungkin adalah orang-orang yang akan menyebabkan 30% hingga 40% dari biaya klaim terburuk. Jika Anda dapat mengontrol hasil tersebut, Anda benar-benar dapat memengaruhi biaya asuransi akhir Anda.”

READ  Georgia Tech #ProJackets Basketball Report - Bola Basket Pria - Jaket Kuning Georgia Tech

Putaran pendanaan ini dipimpin oleh Usaha Ungu, dibagikan oleh Ibukota PenjelajahDan Mitra saham yang beraniDan Proyek menara jam teknologiDan kos utara sejati dan mantan CEO Upwork Fabio Rosati.