POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Didier Deschamps membahas penghinaan Ibrahim Konate untuk Prancis setelah dia diabaikan oleh William Saliba

Didier Deschamps membahas tim SNUB Prancis Ibrahima Konate setelah bek Liverpool diabaikan untuk pemain Arsenal William Saliba … dan menjelaskan bahwa pemain Prancis itu dikeluarkan dari bermain “dalam pertahanan empat orang”

  • Didier Deschamps menjelaskan alasan dikeluarkannya Ibrahima Konate
  • Konate menjadi sosok penting di lini pertahanan Liverpool musim ini
  • Namun, bek tersebut telah diabaikan dalam pertandingan Liga Bangsa-Bangsa yang akan datang
  • Pelatih Prancis menjelaskan bahwa Konate kurang berguna karena dia bermain di empat pemain bertahan

Pelatih Prancis Didier Deschamps mengungkapkan bahwa pengecualian Ibrahim Konate dari pertandingan Liga Bangsa-Bangsa yang akan datang bulan depan karena bek Liverpool bermain di “pertahanan roda empat”.

Konate hanya memainkan sepuluh pertandingan Liga Premier untuk Jurgen Klopp sejak bergabung dari RB Leipzig di musim panas – tetapi telah menjadi bagian integral dari pertahanan mereka dalam beberapa pekan terakhir.

Terlepas dari kekagumannya terhadap Liverpool, terutama selama kemenangan final Piala FA melawan Chelsea, Deschamps mengklaim ada banyak “persaingan” untuk mendapatkan tempat di skuad Prancis.

Ibrahim Konate bermain 120 menit di final Piala FA melawan Chelsea di Wembley

Didier Deschamps menyarankan Konate sebagai bek terbatas untuk bermain dalam pertahanan empat arah

Didier Deschamps menyarankan Konate sebagai bek terbatas untuk bermain dalam pertahanan empat arah

Berbicara pada konferensi pers, Deschamps berkata, “Ya, saya mengikuti [Konate]Dia berada di tim yang bersaing untuk final Liga Champions dan gelar di Inggris.

Tapi sejak dia di Liverpool, dia lebih banyak bermain di pertahanan empat orang. Sebuah kompetisi [in the France team]”.

READ  Grand Prix Austria: Kimi Raikkonen dihukum karena kecelakaan Sebastian Vettel setelah penyelidikan pasca-balapan

Saya membawa William [Saliba] Terakhir kali dan dia selalu bermain di tiga pertahanan. Itu salah satu atau yang lain, sangat kompetitif, dan itu sangat bagus – memungkinkan veteran menjadi sangat tidak nyaman.

Ibrahima Konate dalam laga Liverpool di Liga Champions musim ini

William Saliba, dengan status pinjaman dari Arsenal, memenangkan penghargaan Pemain Muda Terbaik FIFA untuk 2021/22

Pemain pinjaman Arsenal William Saliba (kanan) telah dipilih di depan Konate (kiri) untuk pertandingan Prancis

Pemenang Piala Dunia 2018 telah bermain 3-5-2 sejak Karim Benzema kembali ke sepak bola internasional – yang berarti gaya bertahan Konate telah diabaikan.

Saliba, yang belum tampil untuk Arsenal sejak bergabung pada 2019, sangat berharga bagi Marseille tahun ini dan telah membantu membimbing mereka untuk memperebutkan tempat di Liga Champions musim depan sambil bermain sebagai tiga pemain sentral.

Pemain berusia 21 tahun itu juga dianugerahi Pemain Muda Terbaik Ligue 1 UNFP baru-baru ini setelah mencatatkan 14 clean sheet dalam 36 pertandingan Ligue 1 tahun ini.

Deschamps akan menghadapi Denmark, Kroasia dan Austria dalam pertandingan UEFA Nations League pada awal Juni.