POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dicari: Relawan untuk menangkap COVID atas nama sains

Tabung reaksi dengan label Coronavirus terlihat dalam ilustrasi yang diambil pada 29 Januari 2020. REUTERS/Dado Ruvic

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

26 Januari (Reuters) – Uji coba medis pertama di dunia yang dibuat untuk secara sengaja mengekspos peserta terhadap virus corona sedang mencari lebih banyak sukarelawan untuk meningkatkan upaya membantu mengembangkan vaksin yang lebih baik.

Uji coba Universitas Oxford diluncurkan April lalu, tiga bulan setelah Inggris menjadi negara pertama yang menyetujui apa yang dikenal sebagai uji coba tantangan bagi manusia yang melibatkan COVID-19. Baca selengkapnya

Fase pertama, masih berlangsung, difokuskan untuk mencari tahu berapa banyak virus yang dibutuhkan untuk memicu infeksi, sementara yang kedua akan bertujuan untuk menentukan respons imun yang diperlukan untuk menangkalnya, kata universitas itu dalam sebuah pernyataan. penyataan pada hari Selasa.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Para peneliti hampir menetapkan kemungkinan infeksi virus terlemah yang memastikan sekitar setengah dari orang yang terpapar virus itu mendapatkan COVID-19 tanpa gejala atau ringan.

Mereka kemudian berencana untuk mengekspos sukarelawan – semua yang sebelumnya terinfeksi atau divaksinasi secara alami – dengan dosis varian asli virus itu untuk menentukan tingkat antibodi atau sel T kekebalan yang diperlukan untuk mencegah infeksi.

“Ini adalah respons imun yang kemudian perlu kita induksi dengan vaksin baru,” kata Helen McShane, Profesor Vaksinologi Universitas Oxford dan kepala peneliti studi tersebut.

Temuan uji coba akan membantu membuat pengembangan vaksin di masa depan lebih cepat dan lebih efisien, kata pernyataan itu.

Ahli imunologi global telah berusaha untuk menunjukkan dengan tepat reaksi kekebalan yang harus dihasilkan oleh vaksin untuk melindungi terhadap penyakit, yang dikenal sebagai korelasi perlindungan. Setelah ditemukan, kebutuhan untuk uji coba vaksin massal sangat berkurang. Baca selengkapnya

READ  SpaceX dan NASA menunda decoding astronot khusus Ax-1 di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Para ilmuwan telah menggunakan uji coba tantangan manusia selama beberapa dekade untuk mengembangkan perawatan terhadap banyak penyakit menular, tetapi ini adalah penelitian pertama yang diketahui tentang COVID-19.

Kelemahannya adalah risiko bahaya bagi sukarelawan yang tertular penyakit ini, tetapi universitas mengambil tindakan pencegahan.

Peserta harus sehat dan berusia 18-30 tahun. Mereka akan dikarantina setidaknya selama 17 hari dan siapa pun yang mengalami gejala akan diberikan pengobatan antibodi monoklonal Regeneron, Ronapreve.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Ludwig Burger; diedit oleh John Stonestreet

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.