POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dialog digital UE-Tiongkok mencari titik temu mengenai teknologi dan data – EURACTIV.com

Dialog digital UE-Tiongkok mencari titik temu mengenai teknologi dan data – EURACTIV.com

Platform dan regulasi data, penelitian dan inovasi AI, aliran data industri lintas batas, dan keamanan produk online menjadi inti dari dialog digital tingkat tinggi Komisi Eropa dengan Tiongkok, yang diadakan di Beijing pada Senin (18 September).

Dialog Digital Tingkat Tinggi – yang berupaya memfasilitasi komunikasi antara UE dan Tiongkok mengenai strategi digital dan perkembangan teknologi – diketuai bersama oleh Wakil Presiden untuk Nilai dan Transparansi Vera Jourova, dan Wakil Perdana Menteri Tiongkok Zhang Guoqing. Komisioner Keadilan dan Hak Konsumen Didier Reynders juga turut serta melalui pesan video.

Dialog tersebut merupakan yang kedua kalinya terjadi Diluncurkan pada tahun 2020. Perjanjian ini diluncurkan setelah KTT UE-Tiongkok tahun 2020, di mana Presiden Komisi Ursula von der Leyen dan Presiden Dewan Eropa Charles Michel menekankan pentingnya pengembangan teknologi yang sejalan dengan perlindungan data dan hak-hak dasar. .

Selama dialog hari Senin, menurut pernyataan Komisi telah memberi Informasi terbaru mengenai Digital Services Act (DSA), Digital Markets Act (DMA), dan Artificial Intelligence (AI), sementara Tiongkok memberikan informasi terkini mengenai kebijakan dan praktiknya. Kedua pihak juga bertukar pandangan mengenai kecerdasan buatan.

Komisi menekankan perlunya standar TIK yang dapat dioperasikan, dan mendesak Tiongkok untuk memastikan lingkungan data yang aman sambil menyatakan keprihatinan tentang kesulitan yang dihadapi oleh perusahaan-perusahaan UE di Tiongkok dalam memanfaatkan data industrinya.

Standar TIK merupakan hal mendasar bagi keselamatan dan keamanan perkembangan teknologi suatu negara, dan memainkan peran penting dalam kekuatan ekonomi dan potensi ketergantungan strategis.

Di satu sisi, Beijing bertujuan untuk mempromosikan dan mengamankan standar teknologinya melalui posisi penting dalam organisasi pengembangan standar dan Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok.

READ  Pembangkit tenaga manufaktur teknologi ramah lingkungan di Tiongkok

Menanggapi semakin besarnya pengaruh Tiongkok dalam pengembangan standar, Uni Eropa dan Amerika Serikat menyepakati Mekanisme Informasi Standar Strategis pada akhir tahun lalu. Tujuannya adalah untuk bersama-sama menanggapi isu-isu strategis bersama dengan secara sukarela bertukar informasi mengenai kegiatan standardisasi internasional.

Negara-negara Barat khususnya khawatir bahwa Tiongkok bertujuan untuk memfasilitasi kontrol negara dengan memodifikasi tata kelola, standar, dan protokol Internet global demi keuntungannya.

Dengan latar belakang ini, UE juga telah mengidentifikasi dan memasukkan teknologi-teknologi penting ke dalam Strategi Keamanan Ekonomi Komisi UE.

Selama Dialog Digital, eksekutif UE membahas pendekatan pengurangan risiko, yang terdiri dari mitigasi risiko terhadap rantai pasokan, infrastruktur penting, dan keamanan teknologi.

“Buka kemerdekaan strategis”

Irina Bogdanova, peneliti pascadoktoral di World Trade Institute di Universitas Bern, mengatakan kepada Euractiv bahwa dialog tersebut adalah contoh UE “secara formal menjalankan kebijakan otonomi strategis terbuka.”

Dia menambahkan bahwa blok tersebut “ingin menjadi lebih mandiri dan fleksibel dan pada saat yang sama terus bekerja sama dengan mitra internasional lainnya ketika hal ini diinginkan dan memungkinkan.”

Bogdanova menambahkan bahwa dalam hal regulasi data, platform media sosial, dan kecerdasan buatan, “Uni Eropa telah mengembangkan dan terus mengembangkan pendekatan dan aturannya sendiri,” sementara Tiongkok secara tradisional “memiliki pandangan sendiri tentang cara mengatur isu-isu ini dalam kerangka regulasi. negara.”

Kesulitan dalam kerjasama

Menurut Bogdanova, acara ini “dapat meningkatkan pertukaran informasi dan menciptakan saluran komunikasi antara Uni Eropa dan Tiongkok.” Namun, dia tidak memperkirakan hal ini akan mengarah pada “konvergensi peraturan, terutama dengan latar belakang meningkatnya ketegangan geopolitik dan persaingan strategis.”

Jürgen Mattes, kepala Unit Penelitian Pasar Global dan Regional di Institut Ekonomi Jerman, mengatakan kepada Euractiv bahwa meskipun penting untuk menjaga dialog, “kerja sama menjadi semakin sulit dalam beberapa tahun terakhir.”

READ  Wakil Presiden ECS Aaron Burciaga tentang Mengembangkan Teknologi AI yang 'Bertanggung Jawab'

Peraturan data dan keamanan siber Tiongkok, misalnya, “menimbulkan masalah bagi industri Eropa,” kata Mattis. Dia menekankan pentingnya melindungi data yang dimiliki oleh perusahaan-perusahaan UE yang beroperasi di Tiongkok, dan menyerukan “keamanan data bisnis yang sensitif.” […] Dan potensi pembatasan ekspor hasil penelitian dan pengembangan tercapai di sana.”

“Infrastruktur penting Eropa, terutama telekomunikasi atau jaringan listrik, harus dikelola dengan cara yang mencegah spionase dan sabotase bahkan jika hal ini tidak melibatkan perusahaan Tiongkok,” kata Mattis.

Tiga bulan lalu, Komisi Eropa melarang vendor berisiko tinggi, termasuk perusahaan Tiongkok, dan mengumumkan langkah-langkah untuk membebaskan jaringan internal mereka dari Huawei dan ZTE.

Kunjungan Jourova ke Beijing juga mengikuti pidato kenegaraan von der Leyen minggu lalu (13 September) di mana ia menyatakan bahwa pasar global “dibanjiri dengan mobil elektronik murah asal Tiongkok”, yang berarti harganya “dibuat tetap rendah secara artifisial oleh pemerintah secara besar-besaran.” subsidi”. “Mendistorsi pasar Uni Eropa bertentangan dengan aturan Organisasi Perdagangan Dunia.” Investigasi anti-subsidi UE terhadap mobil listrik dari Tiongkok akan diluncurkan.

Komisi UE melarang Huawei dan ZTE, dan mendesak negara-negara lain untuk melakukan hal yang sama

Komisaris UE Thierry Breton pada hari Kamis (15 Juni) mendesak negara-negara anggota untuk menggunakan kekuatan 5G Toolkit untuk membatasi atau mengecualikan vendor berisiko tinggi dan mengumumkan langkah-langkah Komisi untuk membebaskan jaringan internalnya dari Huawei dan ZTE.

Laporan kedua…

Misi Tiongkok untuk UE menyoroti kepada Euractiv pembacaan dialog tersebut, menurut Guoqing Dia berkata Tiongkok akan terus mendorong keterbukaan tingkat tinggi terhadap dunia di bidang digital, dan menyambut perusahaan-perusahaan dari semua negara, termasuk negara-negara Eropa, untuk berbagi peluang pengembangan ekonomi digital Tiongkok dan mencapai situasi yang saling menguntungkan dan saling menguntungkan.

READ  Ringkasan Teknologi Mingguan: Dari model Sora OpenAI hingga model Gemini1.5 Google, lihat berita teknologi teratas minggu ini

Para pihak sepakat untuk bertukar informasi mengenai produk-produk tidak aman yang dijual secara online serta menyelenggarakan lokakarya rutin dan meningkatkan kesadaran dan pelatihan mengenai keamanan produk bagi perusahaan-perusahaan UE yang menjual secara online.

[Edited by Nathalie Weatherald]

Baca lebih lanjut dengan EURACTIV