POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di sinilah Climate Tech bertemu dengan modal ventura global

Salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar adalah mencoba untuk membersihkan. Kapitalis ventura global yang ingin menginvestasikan uang mereka harus mengawasinya.

Berkendara melalui jalan-jalan di New Delhi dan sekitarnya dan ibu kota India yang ramai dengan aktivitas. Tanda-tanda logam berkarat yang menunjukkan “pengisian listrik” menonjol, bersama dengan stasiun yang menggerakkan roda listrik roda dua dan tiga. Startup yang membangun teknologi untuk mendorong penghijauan dan keberlanjutan berebut pendanaan.

Aktivitas perusahaan sangat fluktuatif, sementara belanja modal meningkat tajam dalam beberapa bulan terakhir dan volume angkutan kereta api mencapai rekor tertinggi. Perusahaan terbesar di India – termasuk perusahaan seperti Wipro Ltd dan UltraTech Cement Ltd. Dan Reliance Industries semakin banyak berbicara kepada pemegang sahamnya tentang keberlanjutan. Modal swasta juga ingin mendukung teknologi terkait perubahan iklim: Dari hampir $27 miliar investasi semacam itu secara global pada paruh pertama tahun ini, hampir $2 miliar masuk ke perusahaan India.

Ini mengesankan, tetapi beberapa miliar dolar hampir tidak cukup – dan pemodal ventura global yang lelah mencari investasi hijau hilang dari gambaran. Miliaran lebih banyak dibutuhkan untuk membantu memandu perusahaan-perusahaan ini maju untuk akhirnya mencapai target emisi mereka. Kondisi keuangan yang ketat tidak membantu, tetapi tantangan terbesar India adalah mengatasi skeptisisme biasa tentang kebijakan disfungsionalnya, infrastruktur yang runtuh, dan birokrasi.

Apa yang kurang dihargai, bagaimanapun, adalah bahwa semua kegiatan ramah iklim ini tidak terbatas pada dukungan multi-miliar dolar. Tindakan-tindakan ini, sementara bergerak ke arah yang benar, bukanlah motivator yang hebat di dalam dan dari diri mereka sendiri. Di banyak sektor, kebijakan masih dalam tahap perumusan. Lingkungan hidup India sangat kontras dengan bagaimana transformasi semacam itu terjadi di tempat lain di dunia. Di Cina, kebijakan dan subsidi wortel dan tongkat telah diterapkan untuk mendorong pengusaha, industri, dan perusahaan untuk bergabung. Bahkan di Amerika Serikat, keringanan pajak dan insentif telah menjadi pendorong perubahan.

READ  3 Senator Mengutuk Teknologi Besar. Mereka juga memiliki ikatan yang dalam dengannya.

Kebangkitan negara pasca-Covid telah didukung oleh jalan, infrastruktur, dan transformasi manufaktur yang lebih baik. Audit signifikan dilakukan terhadap bidang-bidang utama. KKR & Co diluncurkan. Dana investasi infrastruktur jalan India, juga telah memasukkan $450 juta ke dalam Hero Future Energies Pvt. , produsen listrik independen yang memiliki portofolio proyek surya dan angin, bersama dengan pembuat sepeda motor Hero Group. Brookfield Asset Management Inc. berinvestasi. Lebih dari $2 miliar dalam proyek energi terbarukan, yang kapasitasnya telah meningkat tiga kali lipat menjadi 110 gigawatt dari 39 gigawatt pada tahun 2015. Bank-bank yang sebelumnya digadaikan telah kembali mendanai sektor energi. Bahkan Amazon.com Inc. Ini telah mengumumkan rencana untuk sebuah peternakan surya di Rajasthan barat.

Transportasi dan komunikasi telah menarik banyak investasi tahap awal sejauh ini, yang masuk akal: sektor ini menyumbang lebih dari 10% emisi India. Dengan ribuan mil jalan raya yang dibangun, perusahaan stasiun pengisian mobil listrik bermunculan bersama dengan perusahaan yang membuat baterai dan kendaraan listrik. Untuk pembiayaan listrik, pemerintah bekerja sama dengan Bank Dunia mengembangkan alat untuk mengurangi risiko pembiayaan kendaraan listrik. Bank menawarkan pinjaman mobil ramah lingkungan, sementara lembaga keuangan non-bank juga menawarkan kredit.

Menteri Transportasi Jalan dan Jalan Raya Nitin Gadkari mengatakan kepada saya dalam sebuah wawancara bahwa kasus ekonomi untuk transisi ke elektrifikasi adalah nyata, menunjukkan adopsi yang meluas dari kendaraan listrik roda dua dan tiga dan e-bus. Mereka menurunkan biaya transportasi. Pasar India untuk solusi teknologi iklim bukan hanya perubahan teknologi besar-besaran, tetapi juga transisi energi yang terjangkau.

Bahan utama lainnya: Pengusaha – banyak universitas terkemuka di negara itu seperti Institut Teknologi India – mendirikan perusahaan yang mengerjakan proyek mulai dari pertukaran baterai dan pengisi daya kendaraan listrik hingga penghitungan karbon, serta cara-cara baru untuk meningkatkan efisiensi pertanian dan meningkatkan bar untuk konsumen. Kesadaran hijau. Seperti yang dikatakan salah satu investor kepada saya, para pendiri ini tidak hanya menempatkan modal mereka, mereka menempatkan waktu, energi, dan keyakinan mereka di belakang startup ini. Mungkin mereka bisa memilih pekerjaan di Lembah Silikon. Sebaliknya, mereka memilih untuk memanfaatkan kesempatan ini untuk membantu memecahkan dilema transisi energi India.

READ  Penipuan Dukungan Teknis Penipuan YouTube Penipuan Dukungan Teknis Penipuan Offline • Pendaftaran

Anjali Bansal menjalankan Avaana Capital, dana modal ventura teknologi iklim pertama dan terbesar di India, dan mempertimbangkan ratusan kesepakatan setiap kuartal. “Ini baru permulaan,” katanya. Keberlanjutan, seperti halnya revolusi digital, akan menjadi perubahan besar berikutnya “dan karenanya merupakan peluang besar dan menarik untuk berinvestasi dalam teknologi untuk solusi hijau global.” Seiring pertumbuhan negara dan konsumsi energi meningkat, dia mengatakan ada pengakuan bahwa “kami memiliki banyak bangunan yang harus dilakukan – kami dapat melakukannya dengan benar, sejak awal.”

Sementara investasi tahap awal seputar teknologi iklim mendapatkan momentum, masih ada kelangkaan modal investasi dalam negeri untuk tahap selanjutnya, ketika modal kerja perlu meningkat: bagian tengah yang hilang. Hal ini memaksa pengusaha untuk bersikap realistis tentang nilai perusahaan mereka sekarang dan proaktif dalam memobilisasi modal global untuk mengumpulkan uang di masa depan.

Sementara itu, teknologi iklim berbeda dengan investasi teknologi tradisional misalnya. Yang pertama akan mencakup tidak hanya solusi perangkat lunak aset ringan, tetapi juga investasi di bidang manufaktur, perangkat keras, serta penelitian dan pengembangan untuk inovasi produk. Itu berarti dana investasi global harus beradaptasi jika mereka ingin beralih ke energi, terutama ketika datang ke periode kehamilan dan waktu keluar, kata Priya Shah dari dana teknologi iklim Theia Ventures.

Untuk saat ini, investor teknologi iklim masih bisa mendapatkan penilaian yang wajar, atau dengan ukuran tiket yang relatif kecil mengingat tahap awal. Modal investasi global yang duduk di sela-sela harus memperhatikan: Alih-alih menunggu kawanan dan memompa komplikasi, ini mungkin waktu dan tempat untuk menggunakan bubuk kering mereka.

Lebih lanjut dari Opini Bloomberg:

Modal ventura memiliki titik buta baterai: Anjani Trivedi

READ  Peringatan Besar tentang Bitcoin...dan Berita Teknologi Bisnis Kecil Lainnya Minggu Ini

• Hari Harimau Sedunia mungkin tidak akan pernah datang: Chuli Ren

• Dimana BlackRock Melihat Nilai dalam IPO Terbesar India: Andy Mukherjee

Kolom ini tidak serta merta mencerminkan pendapat staf redaksi atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Anjani Trivedi adalah kolumnis Bloomberg Opinion yang meliput perusahaan industri di Asia. Sebelumnya, dia bekerja sebagai reporter untuk Wall Street Journal.

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com/opini