POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di metaverse, akankah game besar akhirnya menjadi teknologi besar?

SayaN “Satu pemain siap”Dalam novel fiksi ilmiah yang berlatar tahun 2045, orang dapat melarikan diri dari dunia yang mengerikan dari pemanasan global dan kekacauan ekonomi dengan berteleportasi ke oasis, dunia paralel di mana mereka dapat mengubah identitas mereka dan berkumpul dan melupakan tragedi kehidupan sehari-hari. Dalam buku yang diterbitkan pada tahun 2011, oasis Dia adalah gagasan dari seorang maestro game yang peduli dengan kepentingan semua orang. Namun, di latar belakang, terletak Innovative Online Industries, sebuah perusahaan Internet jahat yang berniat untuk mengambil segalanya dan menuai hasilnya untuk dirinya sendiri.

Dengarkan cerita ini

Nikmati lebih banyak audio dan podcast iOS atau Android.

Ada gema dari narasi “baik versus keserakahan” dalam cara pendiri Epic Games Tim Sweeney, pencipta “Fortnite,” fenomena game online, berbicara tentang metaverse. Idenya sedang tren di Silicon Valley dan menjadi hal besar berikutnya di internet. Tidak ada yang tahu persis apa arti istilah ini; Dalam keadaan yang paling futuristik, the oasis Ini analogi yang bagus untuk apa yang dipikirkan oleh para utopia teknologi. Untuk saat ini, cukuplah untuk mengatakan bahwa jika Anda merasa telah menghabiskan cukup waktu online selama pandemi COVID-19, pikirkan lagi. Menggunakan realitas virtual dan augmented, avatar, dan citra komputer yang hidup, metaverse akan semakin mengaburkan batas antara kehidupan online orang dan kehidupan fisik mereka. Tidak mengherankan, teknologi besar ngiler pada prospek dunia yang lebih terbuka dari keberadaan manusia untuk penambangan data.

Begitu pula Mr. Sweeney, yang menciptakan metaverse mini untuk 350 juta pengguna bulanan “Fortnite,” membenamkan mereka tidak hanya dalam game fantasi, tetapi juga dalam pesta pop virtual dan sejenisnya. Namun, dia bertekad untuk mencegah elit Lembah Silikon saat ini mendapatkan semua hadiah dari masa depan visual ini. Ambisinya adalah persaingan yang kuat, upah yang adil bagi pembuat konten, dan efisiensi ekonomi yang tidak seperti apa pun di web saat ini. Seberapa realistis – atau benar -?

Epic, sebuah perusahaan swasta yang sebagian dimiliki oleh raksasa teknologi China Tencent, sudah membayangkan penciptaan metaverse sebagai kontes pembunuh raksasa. Ini adalah bagian dari latar belakang pertempuran pengadilan baru-baru ini melawan Apple (sebuah putusan diharapkan segera) dan melawan Google (persidangan belum dimulai). Terutama, kasus antimonopoli menyangkut Google iPhone App Store dan Google Android Play Store, yang digambarkan Epic sebagai wilayah kekuasaan harga, terutama dengan memotong hingga 30% pembelian dalam aplikasi dan menolak untuk mengizinkan pengembang menggunakan platform pemrosesan pembayaran alternatif. . Namun di pengadilan, Sweeney mengatakan kepada hakim dalam kasus Apple bahwa kasus itu juga “eksistensial” untuk penciptaan metaverses. Dia mengatakan tujuan Epic adalah mengubah “Fortnite” menjadi platform di mana pengembang independen dapat mendistribusikan game mereka dan bentuk hiburan online lainnya dan mendapatkan lebih banyak pendapatan sendiri. “Dengan Apple mendapatkan diskon 30%, sangat sulit bagi Epic dan kreator untuk eksis di dunia futuristik ini,” katanya.

Baik Apple maupun Google membantah tuduhan tersebut. Di pengadilan, Apple membantah bahwa komisinya adalah standar industri, dan telah berinvestasi dalam menciptakan lingkungan yang ramah pengguna. Tapi dia terpaksa menyerah di tempat lain. Dalam penyelesaian sebagian gugatan class action baru-baru ini di Amerika, Apple setuju untuk mempermudah pengembang aplikasi untuk menghubungi pelanggan tentang metode pembayaran lainnya. Kemudian, pada 31 Agustus, Korea Selatan mengeluarkan undang-undang yang memungkinkan pengguna ponsel cerdas membayar pengembang secara langsung. Google menggambarkan klaim Epic sebagai tidak berdasar. Di mana ini meninggalkan visi Mr. Sweeney untuk web baru? Dan seberapa besar kemungkinan itu menjadi kenyataan?

Pemandangannya tentu terlihat menarik. Tidak ada “perusahaan raksasa” yang akan mendominasi. Sebaliknya, metaverse akan dibangun oleh jutaan pencipta, pemrogram, dan desainer, mendapatkan bagian hadiah yang lebih besar daripada yang diizinkan oleh raksasa teknologi saat ini. Daripada keadaan internet yang terisolasi saat ini, dia mengatakan harus ada pergerakan bebas untuk bermain di antara jaringan game, seperti Microsoft Xbox dan Sony PlayStation. “Mesin” canggih yang digunakan industri game untuk menjalankan simulasi dunia nyata harus didasarkan pada standar umum sehingga juga dapat dioperasikan. Alat terdesentralisasi seperti blockchain dan cryptocurrency dapat menambah efisiensi ekonomi.

Sweeney tidak berpikir untuk membandingkan persaingan terbuka seperti itu dengan situasi saat ini. Itu tidak akan menghalangi raksasa Silicon Valley untuk mencari peran besar di masa depan. Perusahaan game seperti Epic, Roblox, dan Minecraft adalah yang paling maju dalam menghadirkan aspek seperti metaverse ke platform mereka; Minecraft memiliki perpustakaan virtual artikel surat kabar yang disensor untuk mendorong kebebasan berpikir dalam rezim otoriter. Tapi raksasa teknologi tangguh di belakang mereka. Mark Zuckerberg, kepala Facebook, percaya bahwa headphone Oculus Quest akan menjadi bagian dari masa depan virtual dan augmented reality yang dapat menggantikan smartphone. Pada bulan Agustus, Facebook memperkenalkan Horizon Workroom ke dalam headphone-nya, memungkinkan pekerja untuk menghadiri pertemuan virtual sebagai avatar. Satya Nadella, Microsoft Direktur Eksekutif, berbicara tentang membangun “Proyek Metaverse”. Tidak diragukan lagi mereka ingin membuat tikungan melingkar lebih seperti taman bertembok daripada yang dilakukan Mr. Sweeney.

Unduh game roblox lama?

Adapun altruisme nyata Sweeney, mungkin bijaksana untuk tidak menganggapnya terlalu serius. Epic dan perusahaan game lainnya suatu hari nanti dapat berjuang untuk dominasi internet 3D yang serupa dengan teknologi besar dalam 2D. Seperti yang dikatakan Daniel Neumann dari firma konsultan Futurum Research, dari Microsoft pada 1980-an hingga Apple, Google, Facebook, dan Amazon pada 2010-an, semua raksasa teknologi mulai menawarkan layanan unik yang disukai konsumen, dan bersaing lebih terbuka melawan mereka. Perhatian ku. Seiring waktu, dan ketika posisi kepemimpinan mereka menguat, semangat misionaris mereka memudar. Sulit membayangkan dunia, betapapun futuristiknya, di mana pola ini tidak berlanjut.

Saat ini, perusahaan game besar tidak dapat membayangkan diri mereka sebagai penjahat kartun. Dan metaverse sudah terlalu luas untuk dikuasai oleh satu perusahaan. Tapi apapun alam semesta paralel yang mereka bangun, keinginan untuk menciptakan tidak hanya distopia imajiner tetapi juga parit melawan persaingan adalah inti dari cara kapitalis.

Untuk analisis yang lebih ahli tentang berita utama dalam ekonomi, bisnis, dan pasar, daftar untuk Money Talks, buletin mingguan kami.

Artikel ini muncul di edisi cetak dengan tajuk “Epic’s battle royale”

READ  Investor mengamati saham teknologi setelah Nasdaq mencapai level tertinggi sepanjang masa