POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di dalam musik “The French Dispatch” oleh Wes Anderson

“Ini dunia Wes.”

Kata-kata dari komposer Alexandre Deblatt ini menggambarkan pembuatan film Wes Anderson. Dengan kreasi terbaru Anderson yang sangat berbeda, “The French Dispatch,” akhirnya diputar di bioskop, tiga kolaborator utama di balik musik film baru-baru ini membahas bagaimana bagian spesifik dari alam semesta Anderson yang sangat spesifik ini bersatu.

DISPLATE Dia menyusun beberapa skor untuk Anderson, memenangkan Academy Award untuk karyanya pada tahun 2014 “Hotel Besar Budapest.” Pengawas Musik Randall Buster telah bekerja dengan Anderson sejak film fitur pertamanya, “Bottle Rocket” pada tahun 1996. Jarvis Cocker Dia terkenal sebagai pemimpin Britpop Sensation Pulp sebelum memulai karir solo yang sukses. Cocker menyuarakan karakter dalam film animasi Anderson 2009 Fantastic Mr. The Movie.

Sebuah antologi cerita yang disusun seperti majalah, “Pengiriman Prancis” Ini menceritakan kisah “The New Yorker” yang dicetak dalam bahasa Inggris dan berbasis di kota fiksi Aene-sur-Placy, Prancis. Kritikus seni (Tilda Swinton) menggambarkan seniman gila (Benicio del Toro) dan inspirasi seorang penjaga penjara (Léa Seydoux). Seorang jurnalis (Frances McDormand) membantu seorang mahasiswa revolusioner muda bernama Zeffirelli (Timothée Chalamet). Seorang penulis makanan (Jeffrey Wright) terlibat dalam plot penculikan. Pemeran diisi dengan pemain terkenal, termasuk Bill Murray, Owen Wilson, Willem Dafoe, Elizabeth Moss, Edward Norton, Tony Revolori, Bob Balaban, Lena Khoudrey, dan Stephen Park, dan dalam peran dia hanya digambarkan sebagai “Junkie /Showgirl #1,” Saoirse Ronan.

“Dia akan memasuki dunianya sendiri dan saya ingin menjadi bagian darinya,” kata Deblatt. “Ada humor, banyak puisi dan seperti mimpi. Tidak bisa diprediksi, ini adalah dunia di mana sejarah perfilman sangat hadir. Tapi musik yang kami coba ciptakan bersama bukanlah referensi. Kami selalu berusaha untuk memilikinya seperti rasa lain yang belum muncul di film.”

Pada titik ini dalam kolaborasi berkelanjutan mereka, Anderson mengirimkan Desplat dan Poster naskah sebelum syuting dimulai. Untuk “The French Dispatch,” Desplat memasangkan pianis terkenal Jean-Yves Thibaudet dengan duet yang tidak biasa dengan ukulele, drum, bassoon, atau tuba, yang diambil dari berbagai referensi, termasuk Erik Satie dan Thelonious Monk.

Selama wawancara baru-baru ini dari Paris, Desplat menggambarkan proses kolaboratif dengan Anderson, dengan mengatakan, “Saya mulai menulis musik, memainkan sketsa kecil saya di atasnya. Dari sketsa ini, dia memberi saya catatan. Kami menyesuaikan, kami mengeksplorasi, kami memperluas ide. Kemudian itu bolak-balik. ke ruang pengeditannya dan kami mulai mengutak-atik semua elemen. Dan kemudian saya membawa sentuhan terakhir, krim kocok terakhir dan sedikit kacang dan ceri untuk memperbaiki kue terakhir.”

Sampul “Chansons d’Ennui”, Molly Rosenblatt mengilustrasikan lagu-lagu yang Jarvis Coker cetak sebagai lagu terbaik untuk “The French Dispatch” oleh Louis Anderson

(Foto Pramuka)

Di bagian yang berisi McDormand dan Chalamet, berjudul “Reviews for a Manifest,” lagu Chantal Goya “Tu m’as trop menti” juga digunakan dalam potret kekasih muda Jean-Luc Godard tahun 1966 yang menghantui, “Masculin Féminin,” memperluas referensi matriks. Di antara lagu-lagu yang dibawakan Coker sebagai “Tip Top” adalah “Mao Mao” yang aslinya dinyanyikan oleh Claude Chance dalam drama Godard tahun 1967 La Chinoise.

READ  Sutradara 'Blue Bayou' Justin Chun tentang empati 'Twilight' dan memiliki lebih dari satu karakter Asia

Anderson “The Life Aquatic” menampilkan musisi Brasil Seu Jorge menyanyikan aransemen samba untuk lagu-lagu David Bowie. Jadi gagasan Jarvis Coker menangani sapuan klasik pop Prancis tidak sepenuhnya tanpa preseden dalam ekosistem musik Anderson.

Sutradara telah menggunakan musik pop Prancis sebelumnya untuk momen tak terlupakan dari “Moonrise Kingdom” tahun 2012 ketika dua remaja yang melarikan diri menari di pantai diiringi “Le temps de l’amour” karya Françoise Hardy. Lagu Joe Dassin “Les Champs lysées” ditampilkan selama kredit akhir film “The Darjeeling Limited” 2007.

Chansons d’Ennui adalah survei pengantar musik pop Prancis, termasuk lagu-lagu yang aslinya dinyanyikan oleh Hardy, Serge Gainsbourg, Brigitte Bardot, Jacques Dutronic, Brigitte Fontaine, Alain Delon, dan lainnya.

“Saya ingin itu menjadi semacam surat cinta yang jujur ​​untuk musik pop Prancis,” kata Coker baru-baru ini dari Inggris. “Saya tidak ingin itu menjadi jenis pastiche. Itu juga berarti saya harus melatih pengucapan bahasa Prancis saya dan hal-hal seperti itu. Jadi untuk orang Prancis yang mendengarkannya, mereka tidak akan mendengarkannya dan berpikir , ‘Oh, itu tidak sopan’ atau “tidak masuk akal”.

Laetitia Sadier dari grup Stereolab menjabat sebagai pelatih pengucapan bahasa Prancis Cocker, menyanyikan duet di “Paroles, Paroles” dan juga membantu menerjemahkan “Looking for You” karya Nino Ferrer, yang aslinya dinyanyikan dalam bahasa Inggris, menjadi versi Prancis yang disebut “Amour, Je Te Cherche .”

Coker mencatat, “Itu adalah bagian yang sangat, sangat, sangat memalukan dari semua itu karena saya belajar bahasa Prancis di sekolah, menikahi seorang wanita Prancis, dan tinggal di Paris untuk waktu yang sangat lama, tetapi bahasa Prancis yang saya ucapkan benar-benar buruk. Itu sebabnya saya membutuhkannya. untuk mendapatkan Pelatihan ini dari Laetitia sehingga saya dapat memahami diri saya sendiri. Ini adalah sumber stres bagi saya karena pemahaman saya tentang bahasa Prancis tidak lebih baik dari itu.”

Koran di luar gedung di Prancis

Sebuah adegan dari “The French Dispatch” oleh Wes Anderson.

(Courtesy of Scout Pictures.)

Satu-satunya lagu yang kami dengar di “The French Dispatch” adalah versi Cocker “Allen” Itu menjadi hit pada tahun 1965 untuk penyanyi Christophe, yang meninggal pada April 2020. “Allen” adalah lagu yang menurut Poster dia dan Anderson telah ingin dimasukkan ke dalam film selama bertahun-tahun, hanya menunggu untuk menemukan tempat yang tepat untuk itu. (Anderson saat ini sedang syuting film berikutnya di Spanyol, dan tidak dapat berkomentar untuk artikel ini.) Anderson menggunakan lagu dengan nada tinggi beberapa kali dalam beberapa konteks emosional yang berbeda.

“Lagu itu sangat istimewa. Di Amerika atau di beberapa negara lain ini jarang dan itu adalah lagu yang semua orang akan tahu dari film ini,” kata Poster melalui telepon dari New York. “Di Prancis, hampir seperti lagu nasional. lagu kebangsaan, semua orang tahu lagu Christophe Do Allen itu. Dan kami sudah memiliki penonton Prancis sehingga kami tidak dapat menggunakan “Aline” Christophe karena semua orang akan tahu itu Christophe.

READ  Di London Fashion Awards, duka dan perayaan

“Jadi orang seperti itu menghindari memilih Jarvis,” kata Buster. “Dan faktanya, rekaman Tip-Top dibuat dari fakta bahwa kami merekamnya di London dengan Jarvis dan kami seperti, ‘Itu sangat keren. Mari kita lakukan rekor penuh, rekor penuh puncak tertinggi. Dan kemudian kami bertiga bersenang-senang memilih lagu dan membicarakannya.”

Dalam film tersebut, Tip-Top terlihat sepintas sebagai lukisan karya ilustrator Molly Rosenblatt, gambar yang sama yang digunakan sebagai sampul album.

“Saya tidak tahu apakah akan ada seseorang yang menjadi Tip Top pada akhirnya,” kata Coker. “Tip-Top lebih merupakan ide daripada keberadaan nyata. Saya pikir ide ini muncul karena ketika Anda melihat kuil kecil di luar kedai kopi, ada sampul album dan itu adalah album Tip-Top. Jadi saya pikir apa Wes ingin mengatakan, ‘Bukankah menyenangkan memiliki Apakah rekaman ini benar-benar ada?” Jadi saya mencoba mendekatinya seolah-olah itu adalah album hit terbaik Tip-Top.

Cocker pertama kali bertemu Anderson saat di atas panggung di pemutaran perdana “The Royal Tenenbaums” Anderson di London. Tetapi keduanya bertemu langsung dan menjadi teman setelah Cocker tampil untuk film Marie Antoinette karya Sofia Coppola di Paris. Keduanya mulai bertukar lagu bolak-balik, bertukar penemuan baru.

“Dia memiliki selera musik yang bagus,” kata Coker. “Maksudku, seperti, lagu ‘Aline’ yang kita buat. Jadi dia memainkan lagu itu untukku sebelumnya, aku tahu itu salah satu lagu pop Prancis favoritnya. Dia memainkannya untukku seperti, ‘Hei, dengarkan ini. lagu ‘Yang sangat saya sukai.” Dan bertahun-tahun kemudian jelas bahwa dia pikir itu akan menjadi lagu yang akan digunakan dalam urutan tertentu dalam film.

“Saya agak tersanjung bahwa mereka meminta saya untuk membuat salinannya, karena dia bisa membuat seseorang Prancis melakukannya, yang akan menjadi hal yang paling jelas untuk dilakukan,” kata Coker. “Saya pikir itu sering terjadi, tidak hanya dengan pilihan musik, tetapi Wes sangat khusus tentang apa yang dia masukkan ke dalam filmnya, cara dia mengatur adegan dengan rapi. Dia tidak selalu memasukkan hal-hal yang paling jelas.”

Pemilihan lagu adalah campuran melodi terkenal dan misteri. Anderson dan Buster tertarik untuk memasukkan sebuah lagu oleh penyanyi folk Prancis Barbara, tetapi Cocker tidak pernah bisa mendapatkan lagu yang dia rasa bisa dia nyanyikan dengan benar.

“Kita akan sampai di sana,” kata Poster. “Kita akan mendapatkan Barbara pada sesuatu.”

Jika lagu “Chansons d’Ennui” menjadi pintu gerbang bagi penonton untuk menemukan artis baru dan lagu asli, itu akan ideal.

READ  Deanna Grams Of TuneIn Dipromosikan Menjadi Kepala Personalia

“Ada lagu-lagu yang mungkin pernah didengar orang, seperti milik Serge Gainsbourg, dan kemudian saya pikir ada hal-hal yang tidak disadari orang,” kata Coker. “Jika itu semacam titik awal bagi orang untuk menyelidiki, saya pikir saya akan sangat senang tentang hal itu. Musik Prancis sangat berarti bagi saya.”

“Saya sangat menyukainya. Berpotensi membawa musik ini ke audiens baru karena soundtrack Anderson sebelumnya telah menghidupkan kembali minat pada berbagai artis,” kata Poster. Getaran, karena orang-orang menyukai lagu-lagu ini, entah itu ‘Ooh La La’ di akhir dari ‘Rushmore’ atau semua lagu pop Inggris yang kami keluarkan yang tidak diketahui orang, atau musik film Hindi atau Kinks atau yodeling,”

Sebuah band bermain di depan orang banyak

Jarvis Coker, tengah, membawakan lagu-lagu dari album “Chansons d’Ennui” setelah “The French Dispatch” di Festival Film London.

(James Gilham/StillMoving.net/Pencarian Foto)

Cocker menyatakan bahwa salah satu lagu di album, “Mon amie la rose” oleh Hardy, adalah yang ditemukannya di album yang pertama kali ditemukannya di sebuah toko barang bekas saat masih sekolah di kota kelahirannya di Sheffield, Inggris.

“Saya membawa lagu ini untuk waktu yang lama dan selalu menyukai suasana musik Prancis,” katanya. Dan kemudian ketika saya mulai mencoba dan melihat tentang apa kata-katanya, saya sering menemukan liriknya sangat tidak biasa. Seperti lagu khusus tentang seorang pria yang pergi ke kebunnya dan kemudian mulai berbicara dengan mawar yang tumbuh di taman. jenis mawar membuat pidato itu Ini tentang kerapuhan keberadaan dan sifatnya yang cepat berlalu. Jadi bukan itu tema yang Anda temukan muncul dalam lagu-lagu pop Inggris atau Amerika.

Dia berkata, “Mereka benar-benar mencoba untuk masuk ke dalam emosi drama dan saya menyukai kenyataan bahwa mereka bersedia untuk pergi ke sana.” “Bahkan Allen, pria di pantai, melukis gambar kekasihnya di bawah sinar matahari, dan kemudian ada badai dan dia pergi. Apakah dia tenggelam? Dan dia berlari naik turun pantai, meneriakkan namanya, ‘Masuk. ‘ Ini adalah situasi yang agak sangat dramatis.”

Bekerja dengan musisi yang sama yang bermain di rekaman “Chansons d’Ennui” dan album terbarunya “Beyond the Pale,” Cocker dan bandnya menampilkan satu set lagu Tip-Top di sebuah gala setelah pemutaran Festival Film London baru-baru ini. Pengiriman Prancis. Dia mengatakan bahwa dia mungkin akan memasukkan beberapa lagu lagi di tur berikutnya dan idealnya ingin menampilkan grup Tip-Top setidaknya sekali di Paris.

Baik Desplat dan Poster sedang mengerjakan film Anderson berikutnya tetapi sama sekali tidak membicarakan detail apa pun. Berbicara tentang potongan-potongan dari soundtrack oleh komposer seperti George Delero dan Enio Morricone yang digunakan dalam “The French Dispatch,” poster tersebut berusaha untuk mendefinisikan pandangan dunia yang muncul melalui cara musik digunakan dalam film-film Wes Anderson.

“Saya pikir mereka benar-benar membingkai ulang konteks mereka,” kata Buster. “Saya pikir suara musik ini sesuai dengan menjadi Andersenani.”

Ketika diminta untuk mendefinisikan lebih jauh apa arti konsep tersebut, Poster hanya mengatakan, “Ini adalah musik yang merupakan pelengkap sempurna untuk momen dalam film. Begitulah cara saya menggambarkan ‘Anderson.'”