POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di dalam House of Culture, perusahaan produksi di balik “Poetry Tales”

Penonton telah menerima semua penampilan khas Oprah Winfrey dari pixies berbulu hingga bob panjang di bawahnya, dan sekarang rambut ikalnya sendiri. Tapi mereka mungkin tidak tahu tentang perjalanan rambut panjang Winfrey yang mengarah ke penampilannya saat ini atau bahkan apa yang membuat Issa Rae menghargai dan mencintai rambut alaminya setelah dia benar-benar botak. Sekarang kedua cerita itu diceritakan dalam kosongfilm dokumenter yang akan datang,”cerita puisi,” yang tayang perdana pada 22 Oktober di Hulu, serta SENDIRI.

Ketika Presiden Kolektif Onyx Tara Duncan dan Produser Michaela Angela Davis bertanya kepada perusahaan produksi milik wanita, Black and Brown rumah budaya Untuk mengambil proyek tersebut, salah satu pendiri Resham Nejon, Nicole Galowsky dan Carrie Twigg mengatakan mereka mengakui “kedewasaan” dari cerita ini dan memanfaatkan kesempatan itu.

Nijhon dan Twigg telah menandatangani kontrak untuk menjadi produser eksekutif dalam serial tersebut bersama Winfrey dan Tracee Ellis Ross, yang juga menjadi pembawa acara keenam episode tersebut. Dengan wawancara oleh Chloe Bailey, Perwakilan Ayanna Presley, Marsai Martin, dan Chica, Ross memandu pemirsa melalui percakapan tentang menenun, kepang, gulungan, pomade, lokasi, dan akhirnya penemuan diri.

Twigg sebagian besar memuji partisipasi Ross sebagai percikan yang menghidupkan topik lintas sektoral ini beragamDia memberi kami tesis kami, yaitu bahwa Anda dapat melacak perjalanan penerimaan diri seorang wanita kulit hitam melalui perjalanannya dengan rambutnya.

“Meskipun kami masing-masing memiliki cerita spesifik kami sendiri, kami tahu bahwa dengan Poetry Tales, ada sesuatu yang universal dan kesamaan yang benar-benar dapat kami ceritakan melalui seri ini dan bahwa itu tidak mendapatkan cinta atau kilau yang layak,” kata Twigg . “Seperti semua cara yang kami rasakan atau pintu gerbang ke pengalaman perempuan kulit hitam di negara ini, dan di dunia, dia tidak benar-benar layak tampil di layar.”

READ  Michelle Dockery dari Downton Abbey memimpin drama Stephen Knight This Town - Deadline

Cerita seperti “The Hair Tales” pada dasarnya ada di gang Rumah Budaya. Dengan tim yang sebagian besar terdiri dari wanita dari latar belakang yang berbeda, perusahaan bertujuan untuk “menciptakan film dan televisi yang menarik/inklusif/radikal/futuristik/indah,” sesuai dengan misi perusahaan. Katalog produksinya juga mencakup “Growing Up” Brie Larson, yang saat ini tersedia di Disney+. Serial dokumenter yang diproduksi oleh Galowsky ini menceritakan kisah remaja seorang remaja atau “pahlawan” di setiap episode melalui wawancara pribadi yang mendalam.

Menurut Nijhon, Culture House diciptakan untuk mengisi kekosongan di mana Hollywood merasa memiliki titik buta.

“Itu adalah tanggapan atas keinginan untuk membuat cerita yang terasa seperti kita kehilangan dunia, tetapi juga untuk menciptakan alur kerja, proses, dan tempat di komunitas untuk pembuat film, pencipta warna, dan wanita,” kata Neghon, menambahkan, “Ini bukan hanya tentang hal-hal yang kita buat. Ini juga tentang bagaimana kita melakukannya.”

Culture House memiliki proses konsultasi langsung yang dikembangkan oleh Nijhon dan mitra pendirinya, dengan tujuan membantu mengatasi masalah keragaman di layar dan di belakang layar.

“Kami ingin sangat berhati-hati dalam proses kami. Siapa yang kami pekerjakan? Siapa yang kami bantu untuk menciptakan lapangan kerja? Siapa yang kami bantu dengan pelatihan? Bagaimana penawaran dan pekerjaan kami disajikan kepada dunia sebagai cerita yang kuat, tetapi juga sama kuatnya. alat untuk memberdayakan orang-orang yang ingin kita lihat kemajuannya di dunia.” pipeline,” tambah Nijhon.

Galowsky mengakui bahwa meskipun kemajuannya lambat, itu bukan tanpanya sebuah gerakan. Hambatan yang mereka hadapi di awal usaha mereka berlanjut dengan pengambil keputusan yang sama masih di sebagian besar posisi kekuasaan Hollywood. Tapi dia percaya ada harapan di cakrawala.

READ  David Bowie telah dihormati dengan sebuah batu di Musical Walk of Fame London

“Banyak dari statistik ini mulai berubah — tidak seperti yang mereka butuhkan, atau pada level yang mereka butuhkan, tetapi memang demikian,” kata Galowsky. “Sekarang kami melihat lebih banyak orang di ruangan tempat kami tampil dan bekerja, yang lebih mewakili negara kami dan lebih mewakili pengalaman budaya yang kami ingin mereka miliki.”

Twigg menambahkan, “Jelas ada gerakan yang berkembang, tapi itulah yang telah kita bicarakan – fakta bahwa Hollywood perlu melakukan diversifikasi sendiri selama 50 tahun. Meskipun sedikit berubah dan Anda mulai menjadi lebih besar, proyek di seluruh dunia garis, tidak. Ini masih agak lambat.”