POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Amerika Serikat, setiap anjing memiliki… tes DNA – lingkungan

Graf Valentine (AFP)

Washington ●
Minggu 17 April 2022

2022-04-17
12:24

0c06e8ca436d6e21bba3a70856601a74
2
Lingkungan
Anjing, jenis anjing, hewan, kesejahteraan hewan, DNA, taring
Gratis

Rutinitas sekarang sudah biasa: buka kit, putar swab, masukkan ke dalam larutan dan tunggu hasilnya dengan sabar. Kecuali kali ini, ini bukan tes COVID-19 – ini tes DNA anjing.

Kit, yang terutama digunakan untuk mempelajari ras anjing, pertama kali muncul sekitar 15 tahun yang lalu dan sejak saat itu popularitasnya menjamur di Amerika Serikat, di mana hampir 40 persen dari semua keluarga memiliki setidaknya satu anjing pendamping.

“Memiliki seekor anjing dan memasukkan mereka sebagai anggota keluarga Anda, Anda ingin tahu dari mana mereka berasal,” kata Mila Bartos, seorang pengacara dari Washington.

Embark Vet, salah satu merek pengujian paling populer, mengatakan melihat pertumbuhan 235 persen antara 2019 dan 2020 saja. Pandemi hanya memperkuat tren.

Dengan harga sekitar $100 hingga $200, tes ini tidak murah. Tetapi di negara di mana anjing adalah hewan biasa, harga bukanlah penghalang utama bagi banyak pemilik hewan peliharaan.

Pada tahun 2020 saja, pemilik hewan peliharaan di Amerika Serikat menghabiskan hampir $104 miliar untuk hewan peliharaan mereka, menurut American Pet Products Association — jumlah yang sama dengan PDB Slovakia.

‘Kamu ingin tahu’

Tesnya sederhana: sampel air liur diambil dari dalam mulut anjing dan dikirim, dengan hasil yang umumnya terlihat setelah dua minggu hingga satu bulan.

Kadang-kadang, ketika orang tua anak anjing mengadopsi anjing ras, pengujian dimaksudkan untuk memeriksa bahwa tidak ada yang salah dengan ras anjing ras tunggal.

Tetapi untuk pemilik tempat penampungan hewan peliharaan, pertanyaan yang membara adalah – apa anjing saya?

READ  Dua warga Kepulauan Solomon tersesat di laut selama 29 hari karena kelapa dan berdoa

Bartos, 51, mengadopsi tiga anjing – Natty, Maisie dan Mabel – dan menjalankan tes DNA pada masing-masing anjing.

Saya menemukan bahwa Natty saya adalah campuran dari beagle banteng, beagle, chow chow dan gembala Jerman. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dia memiliki sepupu yang tinggal di dekat Baltimore, Maryland.

Dengan mantel cokelat mengkilap yang mewah, Maisie telah berubah menjadi keturunan dari barisan panjang anjing pertunjukkan.

Levi Novi, seorang konselor 42 tahun di Virginia, mengatakan mengikuti tes memungkinkan dia untuk memahami perilaku anjing mudanya, Samar.

“Misalnya, atletisnya, dorongan mangsanya, minatnya dalam mengambil bola dan pemilihan selektif orang-orang yang ingin dia cintai dan lembut, menjadi lebih mudah dipahami karena nenek moyangnya,” katanya tentang anak anjing hitam kecil, yang beratnya hanya enam kilogram.

Ketika Ashley Tirnella dari New Jersey memutuskan bahwa Gembala Jerman yang dia adopsi dari seorang peternak sangat mirip dengan serigala, dia menjalani tes DNA.

“Dia memiliki beberapa karakteristik seperti serigala, jadi demi kesenangannya dan untuk memicu rumor, kami mengujinya,” kata Tiernella.

“Keinginan pemilik untuk memahami, memprediksi, dan mengantisipasi tindakan anjing mereka membuat keinginan untuk mengetahui sesuatu tentang ras mereka berguna di mata pemiliknya,” kata Allen McConnell, seorang profesor psikologi yang mengkhususkan diri dalam hubungan antara manusia dan hewan peliharaan mereka.

Dia menjelaskan bahwa ras anjing membawa stereotip – Labrador baik dengan anak-anak, dan banteng adalah anjing penjaga yang agresif – yang seringkali tidak tepat tetapi juga membantu memandu pemahaman tentang hewan.

penanda genetik

Selain mendeteksi ras anjing, tes DNA juga dapat mengungkapkan kecenderungan untuk mengembangkan penyakit genetik.

Tes yang lebih mahal memungkinkan pengguna untuk meninjau DNA hewan peliharaan mereka untuk gen yang menyebabkan kelainan jantung, gangguan ginjal dan tuli dini, di antara masalah lainnya.

READ  India mencetak rekor baru yang suram dengan 3.689 kematian COVID-19 dalam satu hari | Berita pandemi virus Corona

Namun berhati-hatilah, dokter hewan Sarah Bowman dari Washington, DC memperingatkan, “Hanya karena mereka memiliki penanda genetik tidak berarti mereka juga memiliki kondisi tersebut.”

Dia mengatakan tes memungkinkan untuk mengenali risiko dan lebih berhati-hati.

American Veterinary Medical Association mengatakan mendorong pemilik “untuk berkonsultasi dengan dokter hewan sebelum membuat keputusan berdasarkan hasil tes hewan peliharaan mereka.”

Orang tua hewan peliharaan juga harus mempertimbangkan dampak potensial dari menemukan jenis anjing mereka. Di banyak negara, breed tertentu dianggap agresif, seperti pit bull atau Staffordshire terrier, dan dilarang memasuki gedung apartemen.

Pengacara Bartos memperingatkan bahwa jika pengadopsi itu setengah pit bull, “itu bisa menjadi masalah” dengan pemiliknya.

“Jika Anda tidak ingin mengetahui informasi ini, Anda mungkin tidak harus menjalankan strain DNA di atasnya,” kata Bartos.