POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden akan menjadi tuan rumah KTT AS-ASEAN di Washington dari 12-13 Mei – Radio Free Asia

Gedung Putih hari Sabtu mengumumkan bahwa Presiden Joe Biden akan bertemu dengan para pemimpin Asia Tenggara di Washington untuk pertemuan puncak khusus antara Amerika Serikat dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara bulan depan.

Pertemuan itu akan berlangsung pada pertengahan Mei di tengah ketegangan di Laut Cina Selatan, perpecahan di antara anggota ASEAN atas tanggapannya terhadap krisis di Myanmar pasca-kudeta, dan kurangnya kecaman kolektif oleh blok Asia Tenggara. Invasi Rusia ke Ukraina – sangat kontras dengan kecaman Barat terhadapnya.

“Presiden Biden akan menjamu para pemimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Washington, D.C., pada 12-13 Mei untuk KTT AS-ASEAN khusus,” Sekretaris Pers Gedung Putih Jin Psaki Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Kamboja, pemegang Kepresidenan ASEAN untuk 2022, mengkonfirmasi tanggal baru untuk KTT.

“Dalam pertemuan bersejarah ini, para pemimpin ASEAN dan AS akan memetakan arah masa depan hubungan ASEAN-AS dan berupaya untuk lebih meningkatkan kemitraan strategis demi keuntungan bersama rakyat ASEAN dan AS,” kata Phnom Penh. pernyataan yang dikeluarkan pada hari Minggu.

KTT antara AS dan ASEAN semula dijadwalkan pada akhir Maret, tetapi ditunda karena tanggal pertemuan mengalami masalah ketika negara fasilitator, Indonesia, tidak dapat membujuk semua anggota ASEAN untuk menyepakati tanggal.

Kamboja mengatakan pertemuan bulan depan akan menjadi pertemuan puncak pribadi kedua antara Washington dan blok Asia Tenggara sejak 2016 dan yang pertama sejak 2017.

“KTT khusus akan menunjukkan komitmen abadi Amerika Serikat terhadap ASEAN, sambil mengakui peran sentralnya dalam memberikan solusi berkelanjutan untuk tantangan paling mendesak di kawasan itu, dan memperingati 45 tahun hubungan AS-ASEAN,” kata Psaki.

KTT juga dijadwalkan berlangsung beberapa hari setelah pemilihan umum di Filipina untuk menentukan siapa yang akan menggantikan Rodrigo Duterte sebagai kepala sekutu pertahanan lama Amerika Serikat di garis depan perselisihan teritorial dengan Beijing atas China Selatan. Laut.

READ  Amerika Serikat mendukung pengecualian panglima militer Myanmar, menggambarkannya sebagai 'sepenuhnya dibenarkan'

Namun selama enam tahun menjabat, Duterte telah berkembang Hubungan yang lebih dekat dengan Tiongkok Meskipun ada protes diplomatik yang dibuat oleh Manila mengenai campur tangan kapal penjaga pantai China dan kapal lain di perairan di dalam Filipina. zona ekonomi eksklusif.

keseimbangan kekuatan

Amerika Serikat memandang Asia Tenggara sebagai hal penting dalam upayanya untuk melawan meningkatnya kekuatan China di Laut China Selatan dan di seluruh kawasan Indo-Pasifik.

“Prioritas pemerintahan Biden-Harris adalah melayani sebagai mitra yang kuat dan dapat diandalkan di Asia Tenggara. Aspirasi bersama kami untuk kawasan ini akan terus mendukung komitmen bersama kami untuk memajukan kawasan Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, aman, terhubung dan tangguh,” kata Psaki.

Pemerintahan Biden mengumumkan tanggal baru untuk KTT, lebih dari dua minggu setelah Presiden AS bertemu dengan Perdana Menteri Singapura Lee Hsin Loong Di Gedung Putih, mereka membahas Laut Cina Selatan, di antara isu-isu lainnya.

“Dari sudut pandang kami, kebebasan navigasi penting, hukum internasional penting, Konvensi PBB tentang Hukum Laut [UNCLOS] “Ini juga penting, dan resolusi konflik secara damai, jadi Anda harus menghindari beberapa konflik yang tidak disengaja,” katanya kepada saya dalam sebuah acara di Dewan Hubungan Luar Negeri di Washington pada 30 Maret, sehari setelah dia bertemu Biden.

krisis Myanmar

Sementara itu, ASEAN sedang bergulat dengan krisis 14 bulan di anggota blok Myanmar, di mana pasukan junta Burma telah mengebom dan membakar sebagian besar negara itu untuk memadamkan perlawanan terhadap penggulingan militer terhadap pemerintah terpilih pada Februari 2021.

Pada akhir Maret, junta militer melarang utusan ASEAN Prak Sokhon Barak, menteri luar negeri Kamboja, mengatakan kepada wartawan sekembalinya ke Phnom Penh bahwa itu dari pertemuannya dengan pemimpin terguling Aung San Suu Kyi selama kunjungan tiga hari ke Myanmar, meskipun dia bersumpah untuk memberinya akses ke semua pemangku kepentingan politik.

READ  Harga minyak jatuh karena AS mempertimbangkan untuk memanfaatkan cadangan dan perjuangan ekuitas

Pada akhir pertemuan darurat para pemimpin ASEAN pada April tahun lalu, Jenderal Senior Min Aung Hlaing, kepala junta yang memimpin kudeta, setuju untuk mengizinkan utusan dari blok Asia Tenggara mengakses semua pemangku kepentingan di Myanmar sebagai bagian dari konsensus lima poin untuk mengakhiri krisis politik di negaranya.

Selain krisis Myanmar, invasi Rusia ke Ukraina menguji persatuan ASEAN. Pada awal Maret, blok tersebut secara keseluruhan mengeluarkan pernyataan yang menyerukan gencatan senjata tetapi tanpa menyebut Rusia atau menggunakan kata “invasi.” Sementara itu, pada 2 Maret, sebagian besar negara anggota ASEAN – kecuali Vietnam dan Laos, yang abstain – mendukung resolusi yang lebih keras. Resolusi Majelis Umum PBB melawan Moskow.