POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dewan meminta masyarakat yang terkena dampak banjir yang tidak memiliki komputer untuk mengirim email

Dewan meminta masyarakat yang terkena dampak banjir yang tidak memiliki komputer untuk mengirim email

  • Ditulis oleh Rachel McMenemy
  • Berita BBC, Suffolk

Sumber gambar, Berkontribusi

Komentari foto tersebut,

Framlingham rusak parah akibat banjir saat Badai Babbitt tahun lalu

Sebuah dewan telah meminta warga yang terkena dampak banjir yang tidak memiliki akses ke komputer untuk mengirimkan formulir permohonan hibah melalui email.

Surat tersebut telah dikirimkan kepada warga Framlingham, Suffolk, yang terkena dampak banjir saat Badai Babbitt.

Sebuah badan amal setempat mengatakan hal ini mungkin lucu jika bukan karena masalah serius yang khususnya dapat mempengaruhi orang lanjut usia.

Dewan Kabupaten Suffolk mengatakan ada nomor telepon yang dapat dihubungi oleh siapa saja yang tidak memiliki komputer.

Dokumen ini juga menyertakan rincian tautan halaman web, yang telah dinonaktifkan, untuk formulir permohonan online untuk Program Hibah Ketahanan Banjir.

Hibah hingga £5.000 diperuntukkan bagi siapa saja yang terkena dampak langsung banjir properti pedalaman akibat Badai Babbitt pada Oktober 2023.

Komentari foto tersebut,

Dewan Kabupaten Suffolk mengatakan halaman web rusak yang tercantum dalam pesan telah diperbaiki dan menyarankan siapa pun yang tidak memiliki akses internet untuk menelepon

Surat tersebut, yang dilihat oleh BBC, berbunyi: “Jika Anda tidak dapat mengakses komputer untuk melengkapi aplikasi secara online, silakan kirim email ke [email protected] dan kami akan mengirimkan Anda formulir kertas.”

Seorang warga, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada BBC: “Mereka sangat stres saat mengakses internet untuk memeriksa sumber daya, memberikan tautan yang rusak, dan kemudian meminta Anda mengirim email jika Anda tidak memiliki komputer.

“Terkutuklah jika kamu melakukannya, terkutuklah jika kamu tidak melakukannya.”

Nick Cork, yang menjalankan badan amal lokal Hour Community, mengatakan asumsi bahwa setiap orang memiliki akses ke internet semakin sering terjadi.

Dia berkata: Jika tidak begitu serius, itu akan sangat lucu.

“Sayangnya hal ini semakin sering terjadi pada orang-orang lanjut usia. Baru-baru ini seseorang mengatakan kepada saya bahwa dia bisa melakukan konsultasi online dengan dokternya. “Tetapi saya tidak punya komputer,” jawabnya. “Jangan khawatir, kami bisa lakukan di ponselmu,” jawab resepsionis itu. Dia menjawab: “Kamu akan mendapat pekerjaan. Ponselku terhubung ke dinding dengan kabel.”

Ia menambahkan, “Tidak ada keraguan bahwa terdapat diskriminasi pada tingkat tertentu terhadap generasi tua. Saya tidak mengatakan bahwa hal ini disengaja, namun hal ini memang terjadi dan masyarakat harus lebih sadar dan bijaksana.”

Juru bicara Dewan Kabupaten Suffolk mengatakan nomor telepon juga disertakan dalam surat tersebut dan setiap penduduk yang memiliki masalah dalam mengakses internet dapat menghubungi mereka untuk mendapatkan panduan lebih lanjut.

Ia menambahkan, link halaman web yang rusak juga telah diperbaiki.

READ  Tina Turner menjadi bintang musik terbaru yang menjual katalog lagi setelah mencapai kesepakatan dengan BMG | Berita Ent & Seni