POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan meningkatnya permintaan, Indonesia membutuhkan tindakan drastis dan investasi sebesar $200 miliar untuk menghidupkan kembali ekstraksi minyak dan gas

Dengan meningkatnya permintaan, Indonesia membutuhkan tindakan drastis dan investasi sebesar $200 miliar untuk menghidupkan kembali ekstraksi minyak dan gas

Tidak seperti kebanyakan pemerintah di dunia barat yang maju secara ekonomi, para pemimpin Indonesia menyerukan lebih banyak investasi dalam minyak dan gas. Namun, bahkan dengan permintaan yang diperkirakan akan meningkat empat kali lipat pada tahun 2050, ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu berjuang untuk membujuk investor energi untuk ikut.

Pertumbuhan penduduk, ekspansi ekonomi, dan peningkatan standar hidup adalah beberapa faktor yang mendorong peningkatan permintaan energi. Pada hari Rabu, para delegasi pada konferensi Indonesian Petroleum Association (IPA) di Jakarta mendengar bahwa permintaan minyak diperkirakan meningkat dua kali lipat, sementara permintaan gas alam akan meningkat empat kali lipat pada tahun 2050. Pada tahun 2021, sekitar 1,471 juta barel minyak dikonsumsi per hari. Dalam data BP menunjukkan bahwa kebutuhan gas bumi dan Indonesia sebesar 37,1 miliar meter kubik untuk tahun ini.

Pemerintah telah menetapkan target produksi satu juta barel per hari (b/d) minyak dan 12 miliar kaki kubik per hari (cf/d) gas pada tahun 2030 dalam upaya untuk meningkatkan ketahanan energi dan mengurangi tagihan impor minyak. Produksi minyak adalah 696.000 b/d pada tahun 2021 – trennya turun dari puncak 1,6 juta b/d yang tercatat pada tahun 1991. Produksi gas adalah 6,6 bcf/d pada tahun 2021 – 64% di antaranya dikonsumsi di dalam negeri dan sisanya diekspor. . .

Untuk mencapai target produksi tahun 2030, diperkirakan akan dibutuhkan $200 miliar, yang merupakan jumlah yang signifikan, terutama pada saat dana global yang tersedia untuk berinvestasi dalam minyak dan gas semakin menipis. Namun waktu terus berjalan dan pemerintah harus bersaing ketat dengan negara-negara lain yang telah berhasil menarik investasi migas dengan menerapkan kebijakan fiskal dan non-finansial taktis, kata Badan Promosi Investasi.

READ  Presiden Sheikh Mohammed melakukan salat Jumat bersama Widodo Indonesia
© Disediakan oleh IPA
Sumber: IPA

campur tangan politik

Masalahnya adalah bahwa sektor eksplorasi dan produksi di Indonesia telah menderita dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar karena campur tangan politik dan, sebagai akibatnya, lingkungan bisnis yang tidak pasti, seiring dengan munculnya nasionalisasi sumber daya, di bawah Presiden Joko Widodo, sejak ia mengambil alih kekuasaan. pada Oktober 2014.

Investor asing besar, seperti TotalEnergies dan Chevron, yang telah berhasil membantu Indonesia menjadi produsen hidrokarbon terbesar di Asia Tenggara, efektif diusir. Perusahaan besar lainnya, ConocoPhillips, mendivestasikan aset hulunya di Indonesia tahun lalu. Sementara itu, Shell, salah satu pengembang LNG top dunia, masih putus asa untuk keluar dari proyek Masela setelah Presiden Widodo, yang dikenal secara lokal sebagai Jokowi, memveto rencana pengembangan FLNG yang disetujui pemerintah untuk Inpex yang dipimpin oleh skema pada tahun 2016.

Keputusan buruk yang dibuat di bawah arahan Jokowi tidak bisa diurungkan. Namun, suara positif dibuat oleh pejabat senior di Departemen Energi dan Komite Ketujuh – komite parlemen khusus yang didedikasikan untuk energi dan pertambangan – selama konferensi IPA. Ada janji bahwa UU Migas yang sudah lama tertunda dan sangat dibutuhkan, yang akan memberikan kepastian hukum kepada investor, akan selesai pada 2023. Ada juga tanda-tanda bahwa investor asing hulu akan diperlakukan lebih adil, daripada pemerintah mengutamakan dan membela Pertamina. Berapapun harganya. Maman Abdel Rahman, Wakil Ketua Komite Ketujuh, mengakui perlunya tindakan radikal dan berjanji akan mendorong kementerian lain, seperti keuangan, lebih sulit, jika tidak dia mengatakan produksi minyak akan terus menurun menuju level 500 ribu barel per hari. .

Bahkan, Departemen Energi dan regulator utama SKK Migas telah menunjukkan keinginan yang meningkat untuk lebih fleksibel dalam menegosiasikan syarat dan ketentuan bagi investor hulu. Eni (MIL:kamu ada di mana), ExxonMobil (NYSE:XOM), BP (LON:BP) dan Energi Pelabuhan (LON:HBR), seluruh operator yang ada di Nusantara memuji peningkatan tersebut.

READ  Memulihkan rantai pasokan sangat penting untuk memulihkan ekonomi: T20 Indonesia

Masih banyak yang harus dilakukan

Tapi masih banyak lagi yang harus dilakukan. Badan Promosi Penanaman Modal berharap kepastian hukum, kemudahan berusaha, perizinan, dan kebijakan keuangan terus direformasi dan ditingkatkan. Selanjutnya, harus ada kepastian tentang pengelolaan emisi karbon dioksida dan gas sebagai kebijakan energi transisi.

Perasaan umum adalah bahwa Indonesia lebih mungkin untuk memenuhi target produksi gas 2030 daripada target produksi minyaknya. Ada banyak sumber daya gas yang ditemukan yang dapat dikembangkan dengan insentif yang sesuai, tetapi ini kurang penting untuk minyak. Cadangan gas komersial adalah 35,7 triliun kaki kubik, menurut data Wood Mackenzie.

© Disediakan oleh IPA
Sumber: Wood Mackenzie

Namun, kebutuhan mendesak akan kebijakan harga gas baru untuk membantu negara mencapai produksi tahun 2030 tetap menjadi kendala yang signifikan untuk diatasi. Di Indonesia, harga gas teregulasi untuk listrik dan tujuh sektor lainnya adalah $6 per juta British thermal unit (Btu). Biasanya harga 6/MMBtu ke pengguna akhir menghasilkan harga sekitar $5/MMBtu atau kurang di kepala sumur. Hanya sekitar 30% proyek pengembangan gas yang direncanakan di Indonesia yang ekonomis 5/MMBtu. Hebatnya, perusahaan minyak dan gas global mengoperasikan sekitar 90% dari proyek pengembangan gas potensial di Indonesia, dan oleh karena itu tingkat pengembaliannya harus kompetitif secara global untuk menarik investasi. Harga pasar, seperti yang telah kita lihat di banyak negara Asia Tenggara, akan disambut baik.

Yang terpenting, tidak ada cadangan minyak yang signifikan telah ditemukan dan kurangnya eksplorasi secara umum. Ini perlu diubah dan pemerintah harus merangsang investasi, bukan hanya bicara saja. Tidak diragukan lagi potensi Indonesia memiliki 128 cekungan dan 70 di antaranya belum dieksplorasi. Namun tanpa investasi potensi ini tidak akan pernah terwujud.

READ  Penghargaan E-Gordon G Spirit 2022 dari Negara Bagian Ohio
© Disediakan oleh IPA
Sumber: IPA

Aksi Radikal Mendesak

Memang, langkah-langkah drastis harus segera diambil dalam tahun depan untuk mengacaukan investasi hulu di Indonesia jika ada kemungkinan kecil untuk menghentikan dan membalikkan tren produksi saat ini. Sementara Departemen Energi dan SKK Migas memahami apa yang perlu dilakukan, harus ada bidang penting lain dari pemerintah, seperti Kementerian Keuangan, yang ikut serta.

Pada akhirnya, tindakan dari tingkat tertinggi diperlukan untuk kebangkitan hulu Indonesia. Presiden Jokowi memiliki satu kesempatan terakhir untuk membalikkan penanganan menyedihkan pemerintahannya di sektor minyak dan gas. Jika tidak, pemerintahannya akan dikenang karena menabur benih krisis energi yang dihadapi Indonesia.

Sayangnya, dengan semua manuver politik yang diharapkan tahun depan sebelum pemilihan presiden pada 2024, sulit untuk membayangkan kemajuan signifikan pada kebijakan fiskal dan non-keuangan. Sayangnya, seperti yang dicatat oleh seorang eksekutif senior minyak dan gas Indonesia, Jokowi akan lebih tertarik untuk mengamankan warisan manfaatnya bagi partai politik dan keluarganya, daripada mengambil tindakan berani yang sangat dibutuhkan dan melawan arus.

direkomendasikan untuk Anda

Platform lepas pantai di Asia Tenggara saat matahari terbenam.

Proyek Andaman yang dipimpin Harbour Energy di Indonesia untuk pertama kali memompa gas pada 2028