POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Delapan nasihat karir dari peraih Nobel

Fisikawan Konstantin Novoselov berbicara kepada para ilmuwan muda pada Pertemuan Lindau Pemenang Nobel ke-69 pada tahun 2019.Kredit: Patrick Kunkel/Lindau Nobel Laureate Meetings

Sejak awal karir kami, kami menerima beberapa saran: “Ikuti impian Anda”, “Jadilah penasaran”, “Berpikir di luar kotak”, “Wujudkan ambisi Anda”. Selama langkah pertama saya sebagai ahli saraf muda, itu beresonansi dengan saya.

Tetapi semakin tua Anda di tingkat profesional, semakin Anda membenci mereka. Mereka terdengar klise dan stereotip ketika dihadapkan dengan sains: itu tidak selalu dongeng yang didukung oleh rasa ingin tahu. Para ilmuwan sering kali menghadapi frustrasi dan tantangan lebih dari sekadar mimpi dan penghargaan.

Ketika saya menemukan diri saya dalam posisi untuk menasihati mahasiswa pasca-doktoral, saya membutuhkan sesuatu yang lebih penting. Saya mencari cerita inspiratif dan tips berharga yang dapat saya bagikan untuk membantu mereka mengeluarkan potensi mereka.

Saya mengalihkan perhatian saya kepada para cendekiawan yang hampir mewujudkan dongeng mereka dengan menerima penghargaan paling didambakan yang bisa mereka harapkan, Hadiah Nobel. Saya ingin menjelajahi sisi lain medali: kisah hidup para pemenang; Hal-hal yang tidak kita ketahui tentang mereka. Kesalahan dan frustrasi yang mereka alami.

Sebagai mahasiswa doktoral pada tahun 2014, saya diundang untuk menghadiri Pertemuan Tahunan Peraih Nobel Lindau, dengan 37 pemenang dan 600 rekan ilmuwan muda, di kota Lindau, Jerman, di tepi Danau Constance.

Beberapa bulan kemudian, saya memiliki ide untuk menulis sebuah buku yang berisi wawancara dengan para cendekiawan terkemuka. Saya menghubungi penyelenggara pertemuan dan berkesempatan terhubung dengan 24 pemenang. Buku saya, Nobel Life, diterbitkan pada Juni 2021, berisi kisah hidup mereka, nasihat mereka untuk generasi mendatang, dan pemikiran mereka tentang apa yang masih harus ditemukan. Saya juga mendapat beberapa tips dan saran profesional dari mereka, berdasarkan wawancara saya.

READ  Arjun, Shanaya, Khushi, Anchola Lead Femme Jam

Tanda bukanlah takdir

Sebagai siswa sekolah di Minneapolis, Minnesota, Peter Agrey menerima nilai rendah dalam kimia, mata pelajaran yang diajarkan ayahnya di Universitas Augsburg di kota itu. Setelah meninggalkan sekolah, ia menghadiri kelas malam sebelum belajar kimia di universitas yang sama. Sekarang seorang dokter di Universitas Johns Hopkins di Baltimore, Maryland, Agger pergi untuk mendapatkan momen eurekanya sendiri — tentang struktur dan fungsi saluran air aquaporin di membran sel — selama liburan bersama keluarganya di Disney World di Bay Lake, Florida. Menerima Hadiah Nobel Kimia pada tahun 2003.

Manfaatkan setiap kesempatan untuk belajar

Ahli saraf Eric Kandel mengungkap mekanisme saraf memori dan berbagi Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran pada tahun 2000. Namun pada tahun 1940-an, sebelum memasuki sekolah kedokteran, ia belajar sejarah dan sastra di Universitas Harvard di Cambridge, Massachusetts, dan mendapat banyak manfaat dari pengalaman itu. : Saya tidak takut untuk menulis. Itu hanya salah satu hal yang terjadi ketika Anda mengambil jurusan sejarah dan sastra. Anda memiliki pendidikan yang luas. Ini sangat membantu saya.”

Anda memiliki rencana B (dan rencana C)

Venky Ramakrishnan, mantan presiden British Royal Society yang menerima Penghargaan Kimia 2009, beralih dari fisika ke biologi dan melanjutkan studi pascasarjana setelah menyelesaikan Ph.D. Saat belajar biologi sebagai mahasiswa pascasarjana, ia juga memiliki Rencana B dan Rencana C untuk karir potensial, termasuk pelatihan ulang sebagai guru dan menjadi programmer komputer. “Dengan beralih dan memulai lagi, saya menjaga opsi saya tetap terbuka.” Menilai keterampilan secara kritis dan mempertimbangkan jalur karier alternatif memang merupakan latihan yang berharga.

Kebetulan itu penting

Memiliki rencana dapat membantu, tetapi memberikan ruang untuk hal-hal yang tidak terduga juga dapat membuka kemungkinan terkait pekerjaan. Selama di Massachusetts Institute of Technology di Cambridge, Robert Solow, pemenang Hadiah Nobel Ekonomi 1987, memulai karir akademisnya dengan mempelajari sosiologi dan antropologi. Ketika dia kembali ke Amerika Serikat setelah berperang di Italia selama Perang Dunia II, dia memulai kursus ekonomi di Universitas Harvard, didorong oleh umpan balik positif dari istrinya, Barbara Solo, yang sudah mempelajari subjek itu. Itu adalah titik awal untuk karir yang berpengaruh, menasihati beberapa presiden AS dan mengawasi delapan orang yang akan menjadi pemenang Hadiah Nobel di bidang ekonomi.

READ  WWE Raw Rekor Peringkat Tertinggi dalam Beberapa Bulan Setelah SummerSlam, Raih Momentum Melawan AEW

Bahkan ide terbaik pun bisa ditolak

Pertama kali Randy Schekman, seorang ahli biologi sel di University of California, Berkeley, mengajukan permohonan hibah untuk mempelajari gen ragi, dia ditolak. Namun hal itu tidak menghentikan Schekman, peraih Nobel dalam bidang fisiologi atau kedokteran tahun 2013, untuk melakukan eksperimen inovatif dan mengungkap mekanisme di balik salah satu sistem transportasi seluler terpenting. “Usulan hibah tentang topik ini ditolak mentah-mentah, tetapi saya melanjutkan,” katanya. Demikian pula, ketika ahli biokimia Cary Mullis menulis makalah yang menguraikan penemuannya tentang reaksi berantai polimerase, ia juga awalnya ditolak. Mullis melanjutkan untuk membagikan Hadiah Nobel Kimia 1993 untuk merancang teknologi ini, yang telah berguna dalam memecahkan banyak kejahatan dan merupakan inti dari tes molekuler COVID-19. Penolakan adalah bagian dari kehidupan ilmuwan, dan menekankannya ketika berbicara dengan siswa dan ilmuwan dalam pembuatannya akan memberikan gambaran yang lebih realistis tentang dunia ilmiah.

Kerja tim dengan siswa sangat penting – dan begitu juga kesabaran

Ahli biokimia Elizabeth Blackburn membuat penemuan Nobelnya dengan mahasiswa pascasarjana dan ahli biologi molekuler Carol Greider pada Hari Natal 1984, di University of California, Berkeley. Hampir 25 tahun kemudian, mereka memenangkan Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran karena menemukan bagaimana urutan DNA berulang yang disebut telomer melindungi kromosom.

Penjahit surat lamaran

Martin Chalfie, yang ikut menemukan protein fluoresen hijau (GFP)—dan salah satu pemenang Penghargaan Kimia 2008—menekankan pentingnya menyusun surat yang dipersonalisasi saat melamar posisi pascadoktoral. Aplikasi tersebut harus menampilkan pemahaman yang mendalam tentang karya terbaru yang diterbitkan oleh lab tersebut, kata Chalvey, seorang ahli biologi di Universitas Columbia di New York City, dan dapat mencakup ide-ide untuk eksperimen masa depan. “Pandangan saya adalah mahasiswa pascasarjana, ketika mereka lulus, tidak boleh melakukan pekerjaan lain sebagai mahasiswa pascasarjana. Sebaliknya, mereka harus menjadi rekan. Ini memberikan perubahan yang sama sekali berbeda pada aplikasi.”

READ  Dengarkan Single Baru Pasca-Kematian DMX "Hood Blues"

ketabahan

Terakhir tetapi tentu tidak kalah pentingnya, tantangan hidup akan selalu ada, tetapi pendekatan yang kita ambil ketika kita menghadapinya membuat perbedaan besar. Selama Perang Dunia II, ahli neurobiologi Rita Levi-Montalcini dilarang dari Universitas Turin karena undang-undang fasis anti-Semit Italia, tetapi dia membangun laboratorium kecil di rumahnya untuk melanjutkan penelitian. Kemudian, dia terlibat dalam penemuan faktor pertumbuhan saraf (protein yang mengatur pertumbuhan sel dalam sistem saraf), yang membuatnya berbagi Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran dengan Stanley Cohen pada tahun 1986.

Contoh pemenang penghargaan sangat berharga: memiliki panutan untuk diteladani dan melihat bagaimana mereka berjuang untuk kesuksesan mereka adalah penting bagi semua sarjana. Melihat mereka beraksi, dan belajar dengan melakukan yang terbaik, adalah salah satu cara paling efektif untuk mendapatkan saran untuk dibagikan kepada generasi mendatang.