POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari Pizza Hut, Alat Jahit hingga Miliarder

Dari Pizza Hut, Alat Jahit hingga Miliarder

Ben Francis tidak menjadi kaya melalui warisan keluarga atau koneksi sekolah bisnis.

Sebaliknya, CEO dan salah satu pendiri Gymshark menggunakan pendapatan bisnis Pizza Hut yang diperolehnya pada usia 19 tahun untuk membeli mesin jahit dan memulai perusahaan pakaian kebugarannya sendiri di garasi orang tuanya di Birmingham, Inggris.

Sebelas tahun kemudian, taktik remajanya benar-benar membuahkan hasil. Francis, 30, memiliki a Dia menyatakan kekayaan bersih $1,3 miliar, mereka bergabung dengan daftar miliarder Forbes untuk pertama kalinya pada hari Rabu. Dia di perusahaan langka: Usia rata-rata daftar adalah 65 tahun.

Awalnya, Francis dan salah satu pendiri Louis Morgan meluncurkan Gymshark sebagai situs web yang menjual suplemen kebugaran, katanya kepada CNBC Make It pada tahun 2021. Tetapi setelah bosan dengan pakaian angkat besinya yang tidak pas, Francis menyarankan untuk mengubah perusahaan menjadi hub.

Dia menambahkan bahwa dia dan Morgan menggunakan tabungan mereka untuk membeli mesin jahit dan printer layar, dan ibunya mengirimkan video untuk mengajarinya cara menjahit.

Duo ini membawa Gymshark ke acara binaraga pada tahun 2013, tetapi mereka tidak punya uang untuk dibelanjakan untuk iklan. Tiba-tiba, “sekitar 10 menit setelah acara”, mereka memutuskan untuk memberikan produk kebugaran populer kepada YouTuber secara gratis, kata Francis.

“Pahlawan saya ada di YouTube,” katanya. “Jadi itu hanya kasus, ‘Oh, akan sangat keren jika juara kami datang ke Inggris untuk bersama Gymshark di acara ini. “Aku tidak terlalu memikirkannya.”

Beberapa dari influencer ini bahkan mengenakan pakaian di saluran mereka, meluncurkan penjualan Gymshark menjadi $45.000 per hari, naik dari hanya $450, Menurut majalah Forbes.

Dua bulan kemudian, Francis keluar dari perguruan tinggi untuk menjalankan perusahaan penuh waktu — tetapi dia mengundurkan diri sebagai CEO pada tahun 2017, menyerahkan gelarnya kepada mantan CEO Reebok Steve Hewitt.

READ  FOTO: Beberapa sorotan dari Festival Film Cannes

“CEO bukanlah peran yang tepat untuk saya ketika saya berusia awal 20-an,” kata Francis kepada CNBC Make It. “Hanya karena saya memulai bisnis yang tumbuh sangat cepat, bukan berarti saya adalah CEO yang paling kompeten.”

Dia menghabiskan empat tahun berikutnya mendukung peran kepemimpinan di Gymshark — termasuk chief product officer dan chief marketing officer — belajar lebih banyak tentang seluk beluk perusahaan, sebelum kembali sebagai CEO pada tahun 2021.

Tahun itu, dia menjual a 21% bagian Di Gymshark ke firma ekuitas swasta General Atlantic seharga $300 juta — sebuah kesepakatan yang menilai perusahaan itu $1,45 miliar, menurut Forbes. Francis dikatakan masih memiliki 70% dari bisnis.

Namun, valuasi perusahaan $1 miliar adalah sebagian kecil dari kapitalisasi pasar pesaing seperti Nike dan Lululemon: masing-masing sekitar $166 miliar dan $44 miliar, pada Jumat pagi.

“Saya benar-benar berpikir Gymshark bisa menjadi jawaban Inggris untuk merek-merek tersebut,” kata Francis kepada CNBC Make It. “Tapi itu tidak berarti Inggris adalah awal dan akhir bagi kami. Kami juga ingin menjadi merek yang benar-benar mendunia.”

Jangan Lewatkan: Ingin menjadi lebih cerdas dan lebih sukses dengan uang, pekerjaan, dan hidup Anda? Berlangganan buletin baru kami!

Dapatkan laporan CNBC gratis, 11 cara untuk mengetahui apakah kita sedang dalam resesiDan Di mana Kelly Evans mengulas indikator terpenting yang menunjukkan bahwa resesi telah dimulai atau sudah dimulai.