POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari kemewahan hingga teknologi, Twitter mengidentifikasi tren penting bagi pemasar di India

Pengguna Twitter di India semakin condong ke percakapan tentang kesejahteraan, budaya pencipta dan teknologi, di antara masalah sosial dan budaya penting lainnya, menurut Laporan Tren Twitter 2021.

Merek memanfaatkan platform untuk meluncurkan produk atau layanan baru dan terhubung dengan konsumen di Twitter di banyak sektor utama, termasuk teknologi, otomotif, media, hiburan, dan mode. Untuk menggali lebih dalam apa yang ada dalam pikiran konsumen India, Twitter mempelajari “jutaan” tweet dari Januari 2020 hingga Juni 2021 dan membandingkannya dengan tweet dari 18 bulan terakhir (Juli 2018 hingga Desember 2019) untuk mempelajari lebih lanjut tentang percakapan yang dilakukan orang-orang. memiliki di Twitter di India.

Laporan tersebut mengidentifikasi enam tema besar yang membentuk percakapan dan budaya konsumen India untuk membantu pemasar lebih memahami pelanggan mereka. Menurut laporan itu, enam tren yang mendominasi percakapan di negara ini adalah: Kemewahan, Budaya Pencipta, Keajaiban Sehari-hari, Satu Planet, Teknologi Kehidupan, dan Identitas Saya.

Prietha Athri, Head of Marketing di Twitter India berbagi, “Twitter adalah lapisan percakapan internet yang berarti menawarkan sekilas tentang perilaku konsumen. Menganalisis jutaan tweet yang kita lihat setiap hari, memberi kita jendela ke dalam budaya dan bagaimana hal itu terjadi. sedang berkembang.”

“Laporan Twitter Trends India menangkap percakapan dan sikap budaya yang bertahan lama yang membentuk masa depan kita. Laporan ini juga memanfaatkan tren yang berbeda untuk memberikan wawasan kepada merek tentang apa yang ada di benak orang, apa yang penting bagi mereka, dan bagaimana mereka dapat memanfaatkannya. percakapan untuk tetap berada di depan kurva.”

Apa yang konsumen bicarakan

Dalam hal kesejahteraan, tiga sub-tren teratas yang muncul adalah perawatan diri (+88 persen), kesehatan dan kebugaran (+103 persen), dan masalah kesehatan mental (+150 persen). #SelfLove, #LoveYourSelf, #GoodHealth, dan #MentalHealthMatters adalah tagar populer yang digunakan dalam percakapan ini di platform.

READ  Tech Mahindra bermitra dengan CCoE-DSCI untuk menemukan perusahaan rintisan untuk bersama-sama menciptakan solusi keamanan siber

“Merek harus bersandar pada percakapan ini dengan memperlakukannya dengan jujur, berbagi perspektif mereka, dan selalu mendorong orang untuk mengambil langkah untuk menjadi lebih baik – tidak peduli seberapa kecilnya,” kata Twitter.

Dengan munculnya kelas baru pencipta digital, pengguna memanfaatkan platform dan membentuk komunitas di sekitar bakat dan minat yang sama. Ada pertumbuhan 78 persen dalam percakapan tentang konten, pembuat konten, dan ekonomi pembuat konten yang sedang berkembang. Kreativitas di rumah (+48 persen), calon pembuat konten (+231 persen) dan promosi konten (+44 persen) adalah sub-tren teratas dalam percakapan budaya pembuat konten, dan #ContentStrategies, #ArtistOnTwitter, #VideoOfTheDay, #Podcast adalah beberapa di antaranya Hashtag yang umum digunakan.

“Merek dapat memperjuangkan kreativitas dan memberdayakan pencipta dengan memperkuat suara mereka — dan mempekerjakan mereka untuk secara otentik mewakili percakapan ini kepada konsumen,” menurut laporan itu.

Percakapan di mana pengguna berbagi keyakinan mereka, mendiskusikan teori tentang spiritualitas dan berbagi pengalaman juga tumbuh sebesar 76 persen. Astrologi (+87 persen), kompleksitas pikiran manusia (+282 persen), serta eksplorasi spiritualitas (+75 persen) muncul sebagai sub-tren yang dominan. Beberapa hashtag populer yang digunakan adalah #Numerology, #Consciousness, #Spiritually, #Meditation.

Merek dapat membantu konsumen dengan menghubungkan cara layanan atau produk baru mereka dapat membawa momen kecil kegembiraan dan kepositifan ke dalam kehidupan sehari-hari orang, katanya.

Selain kesejahteraan, orang-orang juga menjadi lebih sadar tentang efek dari tindakan mereka terhadap lingkungan. Percakapan One Planet naik 80 persen, dengan Urgensi Lingkungan (+40 persen) dan Keberlanjutan Inklusif (+57 persen) di garis depan percakapan ini, dan #ClimateChange, #GoGreen, dan #SaveThePlanet termasuk yang paling menonjol di antara tagar ini.

Dari inovasi sadar lingkungan hingga akuntabilitas perusahaan, merek juga perlu melakukan bagian mereka.

READ  Tiga pertandingan sepak bola dimulai dengan hari Minggu di rumahnya bersama Virginia Tech

Teknologi, digitalisasi, otomatisasi, dll. juga menjadi topik pembicaraan populer di platform.

Subtopik seperti Tech Communication (+111%), Smarter Living (+57%) dan Tech for Good (+61%) semakin mendorong percakapan sementara #DigitalIndia, #BigData, #ResponsibleTech, dan #TechForGood adalah beberapa tagar yang patut diperhatikan.

Twitter mengatakan, “Seiring pandemi terus membuat orang-orang di rumah, percakapan tentang teknologi dan dampaknya terhadap kehidupan kita meningkat. Merek dapat membantu orang memvisualisasikan dan beradaptasi dengan ini dengan menunjukkan bagaimana produk/layanan baru mereka membuat hidup mereka lebih mudah.”

Percakapan tentang identitas juga meningkat sebesar 84 persen, dengan representasi diri (+16 persen), endome (+114 persen) dan etika pribadi (+212 persen) sebagai subtopik teratas, dan #PrideMonth, #FanArmy, #EachForEqual # Beberapa hashtag mengemudi percakapan ini.

Merek dapat membantu memelihara dan menginspirasi perspektif yang berbeda, dan menempatkan nilai-nilai masyarakat sebagai pusatnya, katanya.

Secara terpisah, TwitterMktgIN akan menawarkan aktivasi bertenaga emoji yang dapat digunakan orang untuk membalas tweet menggunakan tagar #TwitterTrends dan emoji untuk mendapatkan wawasan unik tentang percakapan di Twitter.