POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dampak tabrakan planet besar-besaran terlihat untuk pertama kalinya • Earth.com

Dampak tabrakan planet besar-besaran terlihat untuk pertama kalinya • Earth.com

Sebuah konsorsium astronom internasional telah melaporkan pengamatan dua eksoplanet raksasa es yang terlibat dalam tabrakan planet yang dahsyat di sekitar bintang yang mengingatkan kita pada matahari kita. Peristiwa besar ini ditandai dengan pancaran cahaya yang intens dan diikuti dengan emisi gumpalan debu yang sangat besar.

Pengamatan awal

Konspirasi seputar sistem bintang ini dimulai ketika seorang penggila astrofisika, saat mengikuti kurva cahaya bintang, menemukan pola yang aneh. Kecerahan sistem pada panjang gelombang inframerah menunjukkan peningkatan hampir dua kali lipat tiga tahun sebelum bintang tersebut terlihat meredup dalam cahaya tampak.

Dr Matthew Kenworthy, rekan penulis yang berafiliasi Universitas LeidenIa mengungkapkan keheranannya atas pengamatan yang tidak biasa tersebut, dan mengakui bahwa fenomena tersebut sama sekali tidak terduga. Data awal kurva cahaya tampak, yang beredar di kalangan komunitas astronomi, menarik perhatian para ahli lainnya, mendorong mereka untuk mengintensifkan pemeriksaan dekat terhadap bintang ini menggunakan serangkaian teleskop.

Peran media sosial dalam temuan ini patut diperhatikan. Itu adalah publikasi astronom lain yang menyoroti peningkatan kecerahan bintang dalam inframerah, sebuah fenomena yang terjadi lebih dari seribu tahun sebelum optik memudar.

Pelajari dan beri nama tumbukan planet

Bintang fokus dalam penelitian ini diberi nama ASASSN-21qj, sebutan yang diambil dari jaringan teleskop yang membantu menemukannya pada panjang gelombang tampak. Selama dua tahun berikutnya, bintang tersebut diawasi secara ketat oleh para astronom profesional dan amatir.

Penelitian kolektif mereka menghasilkan konsensus mengenai alasan yang paling mungkin di balik pengamatan ini. Cahaya inframerah yang direkam oleh NASA Cara baru Disimpulkan bahwa misi tersebut – yang terutama ditujukan untuk mendeteksi asteroid dan komet menggunakan teleskop luar angkasa – muncul dari tabrakan dua eksoplanet raksasa es.

READ  Penelitian baru menunjukkan bagaimana warna dapat membantu mencegah nyamuk

Dr Simon Locke, rekan penulis lainnya dari Universitas Bristol geologi Departemen menjelaskan hipotesis mereka dengan mengacu pada perhitungan dan simulasi mereka. Dia menjelaskan bahwa sifat-sifat material bercahaya yang diamati dan umur panjangnya sejalan dengan apa yang diharapkan dari tabrakan antara dua benda langit tersebut.

Apa yang terjadi setelah planet-planet bertabrakan?

Dampak dari tabrakan planet ini terlihat dalam bentuk awan puing yang tersebar luas. Saat awan ini melintas di depan bintang, awan ini bertanggung jawab atas peredupan yang terjadi sekitar tiga tahun setelah pencurahan inframerah.

Dampak dari tabrakan ini terus berlanjut. Para astronom memperkirakan bahwa awan puing pada akhirnya akan tersebar di sepanjang orbit sisa-sisa tumbukan. Saat hal ini terungkap, hamburan cahaya dari awan dapat diamati menggunakan teleskop berbasis darat dan Teleskop Luar Angkasa Terkemuka NASA, Teleskop Luar Angkasa Terkemuka NASA. JWST.

Apa yang akan terjadi selanjutnya pada planet-planet?

Komunitas astronomi sangat menantikan masa depan sistem ini. Dr Zoe Lenhart, rekan penulis dari Universitas Bristol, berspekulasi tentang kemungkinan perkembangan setelah peristiwa kosmik ini. Diperkirakan bahwa material yang terkumpul dapat bergabung untuk menciptakan serangkaian bulan yang nantinya akan mengorbit planet yang baru lahir tersebut.

Peristiwa ini memberikan komunitas astronomi kesempatan langka dan berharga untuk mengamati dan memahami dinamika tabrakan eksoplanet. Ketika sisa-sisa dampak besar ini terus berkembang, para astronom di seluruh dunia akan tetap waspada, berharap mendapatkan lebih banyak wawasan tentang fenomena yang belum pernah terjadi sebelumnya ini.

Lebih lanjut tentang tabrakan planet

Seperti yang kita pelajari di atas, tabrakan planet, meskipun tampak seperti fiksi ilmiah, namun memainkan peran penting dalam membentuk dunia kita. Peristiwa dahsyat ini telah membentuk planet, menciptakan bulan, dan bahkan menentukan nasib seluruh tata surya.

READ  Perancis dan Tiongkok meluncurkan satelit dalam upaya menjelajahi alam semesta Berita luar angkasa

Bagaimana tabrakan planet bisa terjadi?

Di ruang angkasa yang luas, gaya gravitasi mendominasi. Planet, protoplanet, dan benda langit lainnya menari mengikuti tarik menarik kosmik ini. Terkadang, orbit ini berpotongan atau menjadi tidak stabil, sehingga menyebabkan dua benda bertabrakan. Ukuran, kecepatan, dan sudut tumbukanlah yang menentukan hasil tumbukan ini.

Kelahiran bulan bumi

Bulan kita sendiri adalah bukti peristiwa kekerasan ini. Kebanyakan ilmuwan percaya bahwa sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, sebuah benda seukuran Mars, yang sering disebut Theia, bertabrakan dengan Bumi yang masih muda.

Tabrakan ini melemparkan sejumlah besar puing ke luar angkasa, yang akhirnya terkumpul membentuk Bulan. Teori yang dikenal dengan hipotesis tumbukan raksasa ini menjelaskan mengapa komposisi isotop Bulan dan Bumi serupa.

Penciptaan dan penghancuran planet

Tidak semua pengaruh mengarah pada penciptaan; Beberapa di antaranya mengarah pada kehancuran. Pada awal sejarah tata surya kita, protoplanet jahat kemungkinan besar berkeliaran, terkadang bertabrakan satu sama lain. Tabrakan ini dapat menghancurkan sebuah protoplanet, menghamburkan materialnya, dan mencegahnya menjadi planet yang utuh.

Sebaliknya, tabrakan juga dapat membentuk planet. Debu dan batu, melalui tumbukan yang tak terhitung jumlahnya, saling menempel dan tumbuh secara bertahap. Seiring waktu, objek-objek yang bergabung ini mengumpulkan massa yang cukup untuk membersihkan orbitnya dari puing-puing lain, sehingga mereka mendapat julukan planet.

Tabrakan planet di masa depan

Meskipun tabrakan besar-besaran antara planet-planet dewasa di tata surya kita kecil kemungkinannya karena orbitnya yang relatif tetap dan stabil, sistem bintang lain, seperti ASASSN-21qj yang dibahas di atas, masih mengalami peristiwa serupa. Dampak tersebut dapat mengubah atmosfer planet, memengaruhi orbitnya, atau bahkan membentuk benda langit baru.

READ  Helikopter Inovatif NASA Melihat Kemungkinan "Jalan" ke Mars di Masa Depan

Tabrakan planet untuk mencari kehidupan

Dampak juga berperan dalam pencarian kita untuk menemukan kehidupan di luar bumi. Dampaknya dapat menghilangkan atmosfer planet ini atau menciptakan kondisi yang tidak cocok untuk kehidupan. Namun, mereka juga dapat mengirimkan bahan-bahan penting, seperti air, ke dunia yang tandus.

Tabrakan planet-planet, meskipun dahsyat dan kacau, merupakan benang merah penting dalam struktur kosmik. Hal-hal tersebut mengingatkan kita akan sifat dinamis alam semesta, dimana penciptaan dan kehancuran seringkali berjalan beriringan. Saat kita melanjutkan perjalanan melintasi alam semesta, memahami peristiwa-peristiwa ini niscaya akan menjelaskan masa lalu kita dan memberi petunjuk tentang masa depan kita.

Studi lengkapnya dipublikasikan di jurnal alam.

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Rall dan Earth.com.