POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bahan penyusun kehidupan?  NASA mengungkap sampel asteroid Bennu berusia 4,5 miliar tahun

Bahan penyusun kehidupan? NASA mengungkap sampel asteroid Bennu berusia 4,5 miliar tahun

Studi awal yang dilakukan NASA terhadap sampel asteroid Bennu yang dibawa ke Bumi mengungkapkan adanya kandungan karbon dan air yang tinggi, yang mengindikasikan kemungkinan adanya kehidupan di Bumi. Penemuan yang diumumkan di Johnson Space Center ini merupakan bagian dari hasil misi OSIRIS-REx. Sampel tersebut akan dianalisis dalam beberapa tahun mendatang untuk mendapatkan wawasan tentang pembentukan tata surya kita, awal mula kehidupan di Bumi, dan kemungkinan dampak asteroid. Kredit: NASA

NASASampel asteroid Bennu menunjukkan kandungan karbon dan air yang tinggi, menunjukkan potensi penyusun kehidupan di Bumi. Penemuan ini adalah bagian dari Osiris Rex Misi tersebut akan dipelajari selama bertahun-tahun, memberikan wawasan tentang tata surya dan asal usul kehidupan.

Studi pendahuluan terhadap sampel asteroid Bennu berusia 4,5 miliar tahun, yang dikumpulkan di luar angkasa dan dibawa ke Bumi oleh NASA, menunjukkan bukti kandungan karbon dan air yang tinggi, yang bersama-sama dapat menunjukkan bahwa bahan penyusun kehidupan di Bumi mungkin ada di bebatuan. . . . NASA mengumumkan berita tersebut pada hari Rabu dari Johnson Space Center di Houston di mana para pemimpin dan ilmuwan melihat material asteroid untuk pertama kalinya sejak pendaratannya pada bulan September.

Penemuan ini merupakan bagian dari evaluasi awal tim sains OSIRIS-REx (Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification and Security – Regolith Explorer) NASA.

Pengumpul sampel OSIRIS-REx

Tampilan luar sampler OSIRIS-REx. Contoh material dari asteroid Bennu dapat dilihat di kanan tengah. Para ilmuwan telah menemukan bukti adanya karbon dan air dalam analisis unsur zat ini. Sebagian besar sampel berada di dalam ruangan. Kredit gambar: NASA/Erika Blumenfeld dan Joseph Aebersold

“Sampel OSIRIS-REx adalah sampel asteroid kaya karbon terbesar yang pernah dikirimkan ke Bumi, dan akan membantu para ilmuwan menyelidiki asal usul kehidupan di planet kita untuk generasi mendatang,” kata Administrator NASA Bill Nelson. “Hampir semua yang kami lakukan di NASA bertujuan untuk menjawab pertanyaan tentang siapa kami dan dari mana kami berasal. Misi NASA seperti OSIRIS-REx akan meningkatkan pemahaman kita tentang asteroid yang dapat mengancam Bumi, sekaligus memberi kita gambaran sekilas tentang apa yang ada di baliknya. sampel telah kembali ke Bumi, namun Masih banyak ilmu pengetahuan yang akan datang – ilmu yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

Lebih banyak analisis dan wawasan

Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami sifat senyawa karbon yang ada, penemuan awal ini menjadi pertanda baik untuk analisis sampel asteroid di masa depan. Rahasia yang terkandung di dalam batuan dan debu yang dihasilkan oleh asteroid akan dipelajari selama beberapa dekade mendatang, memberikan wawasan tentang bagaimana tata surya kita terbentuk, bagaimana bahan mentah kehidupan mungkin tersebar di Bumi, dan tindakan pencegahan apa yang harus diambil untuk mencegahnya. menghindari asteroid bertabrakan dengan planet asal kita.

Penutup baki pengembalian sampel OSIRIS REx telah dilepas

Anggota tim pemrosesan NASA bersama dengan spesialis pemulihan Lockheed Martin mengikuti keberhasilan pelepasan tutup tabung pengembalian sampel. Kredit gambar: NASA/Robert Markowitz

Sampel bonus dan analisis awal

Target OSIRIS-REx mengumpulkan sampel adalah 60 gram material asteroid. Pakar pemrosesan NASA Johnson, yang bekerja di ruang bersih baru yang dirancang khusus untuk misi tersebut, sejauh ini telah menghabiskan 10 hari dengan hati-hati membongkar perangkat pengembalian sampel untuk melihat sekilas sampel yang dikumpulkan di dalamnya. Saat tutup tabung ilmiah pertama kali dibuka, para ilmuwan menemukan material asteroid tambahan yang menutupi bagian luar kepala kolektor, tutup tabung, dan alasnya. Ada banyak bahan tambahan yang memperlambat proses rumit pengumpulan dan penyimpanan sampel awal.

“Laboratorium kami siap menghadapi apa pun yang Bennu sediakan untuk kami,” kata Administrator NASA Johnson Vanessa Wyche. “Kami memiliki ilmuwan dan insinyur yang bekerja berdampingan selama bertahun-tahun untuk mengembangkan kotak sarung tangan dan peralatan khusus untuk menjaga material asteroid tetap murni dan mengatur sampel sehingga para peneliti sekarang dan beberapa dekade mendatang dapat mempelajari anugerah berharga dari alam semesta ini.”

Misi pengembalian sampel asteroid OSIRIS-REx NASA

Misi pengembalian sampel asteroid OSIRIS-REx NASA. Sumber: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

Selama dua minggu pertama, para ilmuwan melakukan analisis “sekilas” terhadap bahan awal tersebut, mengumpulkan gambar dari pemindaian mikroskop elektron, pengukuran inframerah, difraksi sinar-X, dan analisis stoikiometri. Tomografi komputer sinar-X juga digunakan untuk menghasilkan model komputer 3D dari salah satu partikel, yang menyoroti keragaman internalnya. Pandangan sekilas ini memberikan bukti melimpahnya karbon dan air dalam sampel.

Implikasi dan investigasi di masa depan

“Saat kami menyelidiki rahasia kuno yang tersimpan di dalam debu dan bebatuan asteroid Bennu, kami membuka kapsul waktu yang memberi kita wawasan mendalam tentang asal usul tata surya kita,” kata Dante Lauretta, peneliti utama OSIRIS-REx di Universitas dari Kalifornia, Kalifornia. Arizona, Tucson. “Melimpahnya material kaya karbon dan banyaknya mineral tanah liat yang mengandung air hanyalah puncak dari gunung es kosmik. Penemuan-penemuan ini, yang dimungkinkan melalui kolaborasi berdedikasi selama bertahun-tahun dan ilmu pengetahuan mutakhir, mendorong kita pada perjalanan untuk memahami tidak hanya lingkungan surgawi kita tetapi juga kemungkinan awal kehidupan. Dengan semua Terinspirasi oleh Bennu, kita selangkah lebih dekat untuk mengungkap rahasia warisan kosmik kita.

Asteroid Bennu Mosaik OSIRIS-REx

Mosaik Bennu ini dibuat berdasarkan pengamatan yang dilakukan oleh pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx milik NASA, yang telah berada di dekat asteroid selama lebih dari dua tahun. Sumber gambar: NASA/Goddard/Universitas Arizona

Selama dua tahun ke depan, tim ilmiah misi akan terus mengkarakterisasi sampel dan melakukan analisis yang diperlukan untuk mencapai tujuan ilmiah misi. NASA akan menyimpan setidaknya 70% sampel di Johnson untuk penelitian lebih lanjut oleh para ilmuwan di seluruh dunia, termasuk ilmuwan generasi masa depan. Sebagai bagian dari program sains OSIRIS-REx, sekelompok lebih dari 200 ilmuwan di seluruh dunia akan mengeksplorasi sifat-sifat regolit, termasuk peneliti dari beberapa institusi AS dan mitra NASA. JAXA (Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang), Badan Antariksa Kanada (Canadian Space Agency), dan ilmuwan lain dari seluruh dunia. Sampel tambahan juga akan dipinjamkan pada musim gugur ini ke Smithsonian Institution, Space Center di Houston dan Universitas Arizona untuk dipamerkan kepada publik.

Kontributor dan detail misi

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, menyediakan manajemen misi yang komprehensif, rekayasa sistem, keselamatan, dan jaminan misi untuk OSIRIS-REx. Loretta, peneliti utama, memimpin tim sains dan merencanakan observasi sains dan pemrosesan data untuk misi tersebut. Lockheed Martin Space di Littleton, Colorado, membangun pesawat ruang angkasa, menyediakan operasi penerbangan, dan bertanggung jawab untuk memulihkan kapsul. Goddard dan KinetX Aerospace bertanggung jawab atas navigasi pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx. Pemrosesan OSIRIS-REx, termasuk pemrosesan sampel setibanya di Bumi, kini dilakukan di NASA Johnson.

OSIRIS-REx merupakan misi ketiga dalam New Frontiers Program NASA, yang dikelola oleh Marshall Space Flight Center NASA di Huntsville, Alabama, untuk Direktorat Misi Sains di Markas Besar NASA di Washington.

READ  Penjelajah Ketekunan melihat helikopter yang gesit di bukit pasir