POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dallas DA menggunakan alat berteknologi tinggi untuk menyelidiki kecelakaan Rashi Rice – NBC 5 Dallas-Fort Worth

Dallas DA menggunakan alat berteknologi tinggi untuk menyelidiki kecelakaan Rashi Rice – NBC 5 Dallas-Fort Worth

Sebuah tim khusus yang terdiri dari jaksa wilayah Dallas menggunakan alat berteknologi tinggi untuk mengumpulkan data dari mobil saat mereka membangun kasus terhadap penerima lebar Kansas City Chiefs Rashi Rice, yang menurut polisi sedang mengemudi dengan kecepatan 119 mph di jalan bebas hambatan Dallas pada saat itu… A kecelakaan serius sebelumnya. Akibatnya, beberapa orang terluka pada bulan Maret.

Beberapa minggu sebelum kecelakaan itu, Investigasi NBC5 Bicaralah dengan anggota tim Jaksa Wilayah untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana mereka menggunakan teknologi untuk menyelidiki kecelakaan berkecepatan tinggi di jalan raya Dallas. Selama berbulan-bulan, Investigasi NBC5 Dia melaporkan tentang mengemudi yang berbahaya dan kecepatan berlebihan di jalan-jalan Dallas dalam serangkaian laporan: “Mengemudi Sampai Mati.”

Baik itu bintang NFL yang dituduh melukai banyak orang atau kasus seorang wanita tua yang dibunuh oleh seorang pembalap jalanan, Asisten Jaksa Wilayah Andrew James dan Unit Kejahatan Kendaraan Kantor Kejaksaan Wilayah Dallas sering kali dipanggil untuk mengadili kasus-kasus tersebut. Ini melibatkan tuduhan kecepatan tinggi, balap jalanan atau mengemudi sembrono.


Edward Ayala, NBC 5 Menyelidiki

Asisten Jaksa Wilayah Dallas Andrew James.

Tim James menerima hukuman penjara yang lama karena perilaku berbahaya di jalan-jalan Dallas.

Atas kematian Linda Peterson, 73 tahun, seorang wanita yang dibunuh oleh seorang pengemudi yang sedang balapan di jalan sepanjang Jalan Ferguson, Unit Kejahatan Kendaraan memperoleh hukuman penjara 15 tahun.

“Hidupnya seharusnya tidak berakhir seperti ini,” kata James. “Kejahatan kendaraan adalah kejahatan yang disertai kekerasan. Apa yang terjadi pada tubuh manusia dalam hitungan milidetik ketika mereka ditabrak oleh mobil dengan kecepatan seperti itu – sungguh menyedihkan.”


Edward Ayala, NBC 5 Menyelidiki

Linda Peterson, sisipan.

Unit James kini menjadi sorotan nasional saat Rice dan pemain sepak bola SMU Teddy Knox diadili.

Rice dan Knox ditangkap setelah didakwa menyebabkan cedera dalam kecelakaan dan penyerangan yang diperparah sehubungan dengan kecelakaan di Central Expressway pada bulan Maret.

Rice dan Knox, melalui pengacaranya, mengatakan mereka bekerja sama dalam penyelidikan. Rice juga mengeluarkan permintaan maaf publik dan mengatakan dia bertanggung jawab penuh atas perannya dalam insiden tersebut.

Laporan polisi yang diperoleh NBC 5 mengatakan Rice sedang mengendarai SUV Lamborghini dengan kecepatan 119 mph, dan Knox berada di belakang kemudi Corvette yang melaju dengan kecepatan 116 mph beberapa detik sebelum kecelakaan.

Untuk memverifikasi kecepatan tersebut, laporan polisi mengatakan penyelidik memperoleh surat perintah penggeledahan “untuk mengunduh data EDR (perekam data peristiwa)” dari kedua kendaraan tersebut. EDR menangkap pergerakan kendaraan sesaat sebelum tabrakan.

Beberapa minggu sebelum kecelakaan itu, jaksa Dallas County bertemu Investigasi NBC5 Untuk berbagi bagaimana mereka menggunakan EDR dan perangkat elektronik lainnya untuk membuktikan seberapa cepat pengemudi.

“Kami mendapatkan lebih banyak alat yang tersedia,” kata James.

Alat-alat yang menurut Jaksa Wilayah Dallas John Creuzot membantu mengatasi apa yang dia gambarkan sebagai masalah yang berkembang – kecepatan ekstrem dan mengemudi berbahaya di jalan-jalan Dallas.

Crusoe berkata: “Jika sesuatu yang buruk terjadi dan Anda memukul seseorang, Anda membunuh atau melukainya. Kami akan melakukan segala daya kami untuk mengadili Anda, dan kami akan mendapatkan buktinya. Kami akan mendapatkan kecepatan Anda.”


Edward Ayala, NBC 5 Menyelidiki

Jaksa Wilayah Dallas County John Creuzot.

Untuk memperoleh data kecepatan, Creuzot berinvestasi pada tim yang ahli dalam menganalisis informasi yang ditangkap di perangkat termasuk sistem navigasi GPS dan aplikasi seluler yang mengumpulkan data lokasi yang dapat digunakan untuk menentukan kecepatan.

Kemampuan untuk mendapatkan data tersebut membuat perbedaan besar dalam penuntutan kasus, kata Ron Cathcart, penyelidik di Kantor Kejaksaan Wilayah Dallas.

“Itulah perubahan besar bagi kami, yaitu bisa mendapatkan semua hal yang… 15 tahun lalu, tidak dapat kami lakukan,” kata Cathcart.

Beberapa model mobil sekarang mencatat kecepatan mobil setiap detik, sehingga memudahkan juri untuk melihat apa yang terjadi di dalam mobil sebelum kecelakaan, kata Cathcart.

“Bagi kami, ini adalah sumber informasi yang bagus,” kata Cathcart.


Edward Ayala, NBC 5 Menyelidiki

Kepala Reporter Investigasi NBC 5 Scott Friedman, kiri, berbicara dengan Ron Cathcart, kanan.

Dalam beberapa kasus, tim telah mendokumentasikan kecepatan 80 mph dan 100 mph sebelum terjadi kecelakaan fatal, bukan di jalan raya tetapi di jalan-jalan kota. Perekam data kejadian yang terdapat di banyak kendaraan juga dapat menangkap informasi penting lainnya termasuk laju perlambatan saat terjadi kecelakaan.

“Jadi 100 mil per jam setara dengan 146 kaki yang ditempuh mobil ini dalam satu detik. Itu setara dengan jarak lapangan sepak bola dalam dua detik,” kata James.

Tahun lalu, tim kejaksaan mendapatkan hukuman dalam kasus lain yang dipublikasikan secara luas, yaitu pengejaran polisi berkecepatan tinggi yang melibatkan seorang pengemudi dengan plat nomor kertas palsu. Petugas Polisi Grand Prairie Brandon Tsai tewas dalam kecelakaan yang terjadi selama pengejaran itu.


Berita NBC 5

Petugas Polisi Grande Prairie Brandon Tsai meninggal Senin malam setelah kecelakaan yang terjadi saat dia mengejar mobil dengan label lisensi kertas palsu.

“Setiap keluarga yang saya temui sedang mengalami saat terburuk dalam hidup mereka,” kata James. “Karena mereka kehilangan orang yang dicintai.”

Membantu mencapai keadilan bagi korban kecelakaan menjadikan pekerjaan ini bermanfaat, kata James.

Dengan berbicara secara terbuka tentang bagaimana unit tersebut melakukan tugasnya, jaksa mengatakan mereka berharap hal ini mengingatkan masyarakat bahwa jika mereka mengemudi sembarangan, hampir mustahil untuk menyembunyikan kecepatan mereka.

“Ini semua adalah kasus yang sangat penting, dan ini adalah kasus yang sangat emosional,” kata Crusoe. “Dan kami ingin melakukan segala yang kami bisa untuk meminta pertanggungjawaban masyarakat atas kasus tersebut.”

Crusoe mengatakan dia telah menjadikan pendanaan untuk unit kejahatan kendaraan sebagai prioritas sehingga unit tersebut dapat lebih siap untuk membawa kasus-kasus yang lebih mungkin menghasilkan hukuman. Dalam waktu dua tahun, unit tersebut memperoleh 67 pengakuan bersalah, dan tujuh kasus yang dibawa ke pengadilan berakhir dengan hukuman dengan rata-rata hukuman 54 tahun penjara.


Edward Ayala, NBC 5 Menyelidiki

Investigasi NBC5 Dia memfilmkan wawancara dengan jaksa wilayah dan unit kejahatan kendaraan sebelum kasus Rushi Rice. Kantor Kejaksaan mengatakan mereka tidak dapat mengomentari kasus ini secara khusus atau bukti yang mereka peroleh karena ini adalah penyelidikan yang sedang berlangsung, namun kita tahu dari laporan polisi bahwa Lamborghini yang dikemudikan oleh Rice dan Corvette yang dikemudikan oleh Knox memiliki EDR.

Seiring dengan berlanjutnya kasus Rice ke pengadilan, lebih banyak hal yang dapat dipelajari tentang apakah penyelidik juga memperoleh data dari telepon seluler, kamera jalan raya, atau perangkat lain yang dapat membantu memperjelas kecepatan dan pergerakan mengemudi yang terlibat.

READ  Cuplikan dari seri: Virginia Tech vs. Florida State