POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cruise ‘salah’ menganggap teknologi tanpa pengemudi lebih aman daripada manusia, bos

Cruise ‘salah’ menganggap teknologi tanpa pengemudi lebih aman daripada manusia, bos

Perusahaan taksi robot milik General Motors “salah” ketika berasumsi bahwa teknologi self-driving lebih aman dibandingkan kendaraan yang dikemudikan secara manual oleh manusia.

Itulah pesan yang disampaikan dalam pertemuan telepon seluruh perusahaan yang dilakukan oleh bos baru Cruz, Mo El-Shenawy, menurut Reuters, yang mengatakan pihaknya telah melihat transkrip panggilan tersebut.

Ini adalah tanggapan resmi pertamanya terhadap perusahaan yang harus menghentikan semua operasinya di Amerika Serikat setelah sebuah robot taksi di San Francisco melakukan manuver setelah menabrak pejalan kaki, yang mengakibatkan kendaraan tersebut menarik korban ke bawah rodanya. Perusahaan tersebut juga menghadapi tuntutan hukum oleh Komisi Utilitas Umum California atas tuduhan “menyesatkan komisi dengan tidak menyebutkan tingkat dan tingkat keparahan insiden” terkait bukti video dan “membuat komentar publik yang menyesatkan mengenai interaksinya dengan komisi.”

“Kami sekarang tahu bahwa kami harus jauh lebih baik daripada kinerja manusia dan jauh lebih baik dalam kasus penggunaan dan kasus tepi yang lebih luas,” kata El-Shenawy kepada karyawan perusahaan. “Integritas dan kompetensi kami dipertanyakan dan itu benar-benar sangat menyakitkan. Kami telah bergerak dari titik tertinggi sepanjang masa ke titik terendah sepanjang masa.” dan dari pemimpin industri hingga menghentikan seluruh operasi kami. Kami tidak memiliki kepercayaan yang mendalam terhadap seluruh pemangku kepentingan kami dan regulator. Salah satu kapal penjelajah mengatakan kepada saya minggu lalu bahwa mereka tidak lagi mengenakan jaket kapal pesiar di depan umum. Ini benar-benar menghancurkan hati saya.”

READ  Menteri Persatuan Dr. Jitendra Singh mengatakan startup pertanian sangat penting bagi ekonomi masa depan India