POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19 dua kali lebih mungkin terinfeksi ulang jika tidak divaksinasi – pelajari

Studi ini melihat frekuensi infeksi di antara orang yang divaksinasi dan tidak kebal Dengan berfokus pada Kentuckians dengan COVID-19 pada tahun 2020 yang terinfeksi lagi antara Mei dan Juni 2021.

Sebuah studi kasus-kontrol menunjukkan bahwa tidak memvaksinasi dikaitkan dengan risiko infeksi ulang 2,34 kali lebih besar daripada vaksinasi penuh.

Alison Kavanaugh, penulis utama studi tersebut, melaporkan bahwa sementara sebagian besar penyakit pada tahun 2020 disebabkan oleh jenis virus corona asli, jenis alfa lazim di Kentucky sepanjang Mei dan Juni.

Dia mengatakan ini menunjukkan bahwa kekebalan alami yang diperoleh dari infeksi tidak sekuat kekebalan yang diperoleh dari vaksin, terutama karena virus terus berkembang.

Menanggapi penelitian tersebut, Direktur CDC Dr. Rochelle Walinsky menelepon orang untuk divaksinasiBahkan mereka yang telah terluka di masa lalu.

“Mendapatkan vaksinasi adalah cara terbaik untuk melindungi diri sendiri dan orang lain di sekitar Anda, terutama karena jenis delta yang paling menular menyebar ke seluruh negeri,” katanya.

READ  NASA berencana untuk gigih rover untuk mencoba sampel batuan Mars berikutnya, setelah runtuhnya upaya pertama