POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asteroid itu dipenuhi dengan banyak logam mulia yang membuat setiap orang di Bumi menjadi miliarder

NASA telah meluncurkan misi untuk mempelajari asteroid senilai lebih dari 10.000 kuadriliun dolar – yang dikatakan mengandung begitu banyak logam mulia sehingga setiap orang di Bumi akan menjadi miliarder jika muatannya yang berharga dibagi di antara manusia.

Psyche 16 – pertama kali terlihat pada Maret 1852 – adalah batu ruang angkasa selebar 124 mil yang akan menjadi fokus utama proyek NASA, yang dijadwalkan diluncurkan pada Agustus 2022.

Pesawat ruang angkasa akan mencapai asteroid empat tahun kemudian, pada awal 2026.

Kesan seniman tentang pesawat ruang angkasa Psyche

(NASA)

Ini akan menjadi eksplorasi pertama dunia mineral daripada batu dan es. NASA mengatakan, “Tidak seperti kebanyakan asteroid lain yang merupakan objek berbatu atau es, para ilmuwan percaya bahwa asteroid 16 Psyche adalah tipe M (logam) yang sebagian besar terdiri dari besi dan nikel logam mirip Bumi.”

Asteroid itu terletak di antara Mars dan Jupiter. berdasarkan surat harianDan Mereka diyakini sebagai “sisa-sisa protoplanet yang dihancurkan” oleh tabrak lari “ketika tata surya terbentuk”.

Psyche 16 akan menjadi fokus proyek NASA 2022

(NASA)

Sejak itu, sebuah tim di California telah membuat peta suhu baru untuk membantu NASA memahami sifat-sifat permukaan asteroid. Gambar inframerah batuan ruang angkasa biasanya memberikan sebagian kecil dari data yang setara dengan satu piksel, tetapi peneliti bisa mendapatkan resolusi 50 piksel.

“Hasilnya adalah langkah menuju pemecahan misteri asal usul objek yang tidak biasa ini, yang diyakini beberapa orang sebagai bagian dari inti protoplanet yang tidak menyenangkan,” kata peneliti dari studi terbaru.

Mereka menemukan bahwa permukaannya terdiri dari setidaknya 30 persen logam, dengan batuan lain di permukaannya mengandung butiran mineral.

“Kami pikir bagian dari inti, mantel, dan kerak benda-benda ini bahkan hingga hari ini tetap dalam bentuk asteroid,” tambah Catherine de Claire dari Caltech, profesor ilmu planet dan astronomi. “Jika benar, itu memberi kita satu-satunya kesempatan nyata untuk pelajari inti benda mirip planet secara langsung.”.

READ  CDC memperbarui pedoman masker, dan beberapa orang yang divaksinasi merekomendasikan untuk memakainya di dalam ruangan lagi