POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Commentary: Mengapa kesuksesan digital Indonesia patut mendapat perhatian lebih

Commentary: Mengapa kesuksesan digital Indonesia patut mendapat perhatian lebih

Indonesia telah membuat langkah besar dalam digitalisasi.

Namun, ketika orang mendengar tentang kesuksesan digital di dunia yang sedang berkembang, percakapan sering beralih ke India dan China. Indonesia tidak mungkin disebutkan, atau paling banyak secara sepintas.

Ini lebih dari memalukan – ini adalah kesempatan yang terlewatkan. Jika masa depan adalah digital, perlu lebih banyak perhatian diberikan pada pelajaran yang muncul dari kelompok negara yang jauh lebih luas.

Keberhasilan digital Indonesia adalah salah satu contohnya, terutama bagi negara-negara berkembang yang ingin memanfaatkan digitalisasi untuk pertumbuhan dan pembangunan.

Tidak seperti India dan Cina, india tidak diuntungkan karena memiliki sektor teknologi yang sudah mapan, tradisi bisnis yang sangat dinamis pada umumnya, atau universitas dan lembaga penelitian teknis terkemuka. Indonesia juga tidak dikenal karena program pemerintahnya yang sangat inovatif.

Namun di era digital, Indonesia berkembang pesat — menawarkan pelajaran potensial bagi negara lain yang berada di posisi awal yang sama. Indonesia telah memproduksi sendiri platform teknologi bernilai miliaran dolar, “aplikasi super” buatan sendiri, dan beberapa perusahaan rintisan teknologi.

Ini memiliki salah satu pasar e-niaga dengan pertumbuhan tercepat di dunia, di jalur yang akan mencapai nilai $360 miliar (US$487 miliar) pada tahun 2030.

Menurut perkiraan, Indonesia menempati urutan keenam di dunia dalam hal jumlah startup dengan sekitar 2.500 pada tahun 2023.

Indonesia juga telah menggunakan digitalisasi untuk mempercepat pembangunan inklusif, menjangkau masyarakat miskin dengan bantuan sosial yang lebih tepat sasaran, program identifikasi nasional, dan layanan keuangan.

Tidak seperti kebanyakan negara lain yang terutama mengandalkan platform dan teknologi asing, Indonesia telah mampu mendorong transformasi digitalnya dengan memanfaatkan talenta lokal untuk mengembangkan platform dan solusinya sendiri yang disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan spesifik negara.

READ  Baca buku ini untuk mengetahuinya

Pengusaha Indonesia telah mengubah lanskap bisnis negara, menciptakan industri dan pekerjaan baru – dari layanan angkutan massal seperti Gojek hingga platform e-commerce seperti Tokopedia dan Bukalapak.

Startup ini menawarkan layanan terintegrasi secara lokal (on-boarding, transaksional, pengiriman, dll.)

Apa yang awalnya merupakan startup rumahan sekarang menjadi perusahaan multi-miliar dolar yang terus berkembang.

Bukalapak go public di Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan valuasi US$7,5 miliar pada 2021. GOTO, merger Gojek dan Tokopedia, bernilai sekitar US$30 miliar dan go public pada 2022.

Pendapatan bersih GOTO pada kuartal I 2023 meningkat 123% dibandingkan periode yang sama tahun 2022. Pendapatan Bukalapak meningkat 28%. Gojek memiliki 2,7 juta mitra driver. Sebagai perbandingan, Uber memiliki 5,4 juta pengemudi di seluruh dunia.

Gojek yang awalnya diluncurkan sebagai platform ride-hailing, telah berkembang menjadi aplikasi super mobile yang mengintegrasikan lebih dari 20 layanan dan fungsi ke dalam satu platform.

Berikan pengalaman yang komprehensif dan mulus bagi pengguna, termasuk transportasi, pengiriman, pembayaran elektronik, pembayaran, asuransi, investasi, tiket, dan lainnya.

Aplikasi super core adalah WeChat China. WeChat dimulai sebagai aplikasi perpesanan tetapi dengan cepat memperluas fiturnya untuk menyertakan media sosial, pembayaran seluler, e-commerce, transportasi online, dan layanan lainnya.

Hanya beberapa negara lain yang mampu membuat aplikasi unggulan, termasuk KakaoTalk Korea Selatan dan Grab Singapura.

GOTO telah ada di mana-mana di Indonesia dan menjadi bagian integral dari kehidupan sehari-hari banyak warga negara. Melalui ini, GOTO memberikan layanan yang berharga kepada konsumen dan memberikan peluang kepada jutaan pengemudi, dealer, dan penyedia layanan untuk memperoleh penghasilan dan mengembangkan bisnis mereka.

Jumlah pengguna transaksi tahunan mencapai 63,8 juta, dengan 17,7 juta merchant.

READ  Bali mungkin menyetujui perjalanan akhir pekan dari Australia karena Thailand mengizinkan warga Australia untuk memiliki liburan bebas karantina

Penelitian oleh akademisi di Universitas Indonesia, yang ditugaskan oleh GOTO, memperkirakan bahwa perusahaan tersebut memberikan kontribusi sekitar 2,2 persen (US$28,5 miliar) terhadap PDB Indonesia pada tahun 2022.

Pemerintah Indonesia mengadopsi solusi digital untuk meningkatkan program pemerintah, terutama bagi masyarakat miskin dan rentan, dengan meningkatkan akurasi, pemantauan, dan mengurangi penipuan.

Adopsi pembayaran elektronik pada tahun 2017 merevolusi program transfer tunai, yang menghasilkan lebih dari 12 juta orang Indonesia termiskin mendapatkan akses ke rekening tabungan dalam waktu dua tahun, mendorong inklusi keuangan.

Otentikasi biometrik dan teknologi buku besar digital sedang dalam proses untuk pengembangan lebih lanjut.

Pendataan yang lebih baik melalui digitalisasi berarti hampir seluruh penduduk Indonesia kini telah memiliki KTP. Informasi pribadi, gambar wajah, dan biometrik disimpan dengan aman di pusat data nasional.

Pembukaan rekening keuangan baru yang membutuhkan data pribadi terverifikasi kini dapat diselesaikan dalam hitungan menit. ID digital sedang dalam proses dan akan menghilangkan kebutuhan akan kartu ID fisik – mempromosikan digitalisasi secara keseluruhan.

Yang pasti, Indonesia masih menghadapi tantangan yang signifikan. Kecepatan dan akses internet masih menjadi masalah. Kesenjangan digital masih ada antara rumah tangga terkaya dan termiskin.

Literasi digital masih rendah dan jalan menuju digitalisasi di antara usaha mikro dan kecil masih panjang. Pencatatan data nasional juga terfragmentasi di banyak lembaga pemerintah, sementara masih ada kesenjangan dalam undang-undang dan peraturan pendukung utama.

Dengan kata lain, digitalisasi Indonesia masih merupakan proyek yang sedang berjalan. Namun kemajuan yang telah dicapai Indonesia, terutama keberhasilannya dengan solusi buatan sendiri, dan ke mana arahnya selanjutnya membutuhkan lebih banyak perhatian.

Tentang Penulis:
Dr. Hillman Palaon adalah rekan peneliti di Lowy Institute di Pusat Pengembangan Indo-Pasifik. Karyanya berfokus pada isu ekonomi digital di kawasan Indo-Pasifik. Potongan ini pertama kali muncul Penerjemah Diterbitkan oleh Institut Lowe.

READ  Jangan tinggalkan siapa pun di Indonesia yang sepenuhnya terhubung