POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CMA mengambil tempat di Backlash di Big Tech

Logo untuk Google, Facebook, Instagram, Twitter, Snapchat dan TikTok ditampilkan di layar komputer.

Denise Charlett | Agence France-Presse melalui Getty Images

Otoritas Persaingan Inggris tidak hanya memikirkan GIF.

Investigasi Otoritas Persaingan dan Pasar atas akuisisi Giphy oleh Facebook adalah langkah terbaru regulator karena mengambil peran yang lebih terkenal dalam mengatur Big Tech.

Pada bulan April, otoritas menciptakan divisi baru dalam jajarannya yang disebut Unit Pasar Digital, yang dibuat untuk mengarahkan lebih banyak sumber daya untuk mengatur persaingan di pasar digital Inggris.

Salah satu pelabuhan komunikasi pertama adalah pembuatan kode etik baru untuk pemain utama seperti Facebook, Google, dan Amazon.

CMA telah muncul di beberapa judul selama setahun terakhir. Dalam beberapa minggu terakhir, omong kosong telah melakukan penggabungan antara Seedrs dan Crowdcube, dua platform crowdfunding terbesar di Inggris.

Saya meneliti investasi Amazon di Deliveroo, menahan dana selama berbulan-bulan untuk menilai dampaknya pada pengiriman makanan di Inggris, dan akhirnya menyetujui kesepakatan tersebut.

Unit digital baru tampaknya menjadi langkah logis bagi pengawas saat bersiap untuk menindak perusahaan teknologi besar.

Vijay Raghavan, kepala analis di firma riset Forrester, mengatakan tindakan CMA yang meningkat terhadap perusahaan teknologi besar sesuai dengan topik global yang telah mulai terungkap selama beberapa tahun terakhir, terutama di Eropa dan Amerika Serikat.

“Cara kerja CMA dan beberapa keputusan yang mereka buat terkait dengan kesepakatan Seedrs dan pengawasan yang diperoleh dari kesepakatan Deliveroo, saya pikir topik yang dapat Anda lihat adalah tentang keinginan untuk memberikan lapangan bermain yang setara,” kata Raghavan.

Amerika Serikat dan Uni Eropa telah menjadi pemain utama dalam menyelidiki perusahaan teknologi besar dalam beberapa tahun terakhir, terutama dengan denda dan hukuman yang besar dari Uni Eropa terhadap Apple dan Google.

READ  Tim teknologi bola voli mengungkapkan jadwal musim gugur 2021

Raghavan berkata, “Tampaknya jangkauan dan kekuatan perusahaan teknologi ini saat ini sedang menjalani pemeriksaan lebih lanjut. Jumlah data yang mereka kumpulkan dari kita semua perlu dipahami dengan lebih baik.” “Di sini, di AS, ada banyak pengawasan dengan perusahaan teknologi besar selama pemilu dan semua itu.”

Pengawasan pasca-Brexit

Brexit telah menambahkan dimensi penting pada cara CMA bergerak maju dan bagaimana CMA beroperasi di luar Brussel.

Pada akhir Maret, CMA menerbitkan rencana tahunannya yang mengakui lanskap yang dihadapinya, dan pihak berwenang mengatakan berkomitmen untuk “memainkan peran yang lebih besar secara internasional untuk meningkatkan persaingan dan melindungi konsumen.”

Rencana tahunan itu muncul setelah sebuah laporan yang disajikan kepada pemerintah Inggris pada November yang mencatat bahwa persaingan di ekonomi negara itu telah menurun selama 20 tahun terakhir.

Di tengah latar belakang ini – bersama dengan tantangan ekonomi yang ditimbulkan oleh Covid-19 – CMA memainkan peran yang lebih besar dalam mengatur teknologi global.

Stephen Whitfield, mitra pesaing di firma hukum Travers Smith, mengatakan ini bisa berarti dua jalur di Inggris dan Uni Eropa, dengan perusahaan teknologi sekarang harus mempertimbangkan untuk memiliki dua pengaruh yang terlalu keras ketika mencoba untuk mendapatkan kesepakatan.

“Brexit adalah faktor yang berperan dalam hal ini. Saya pikir ini mungkin merupakan peluang bagi regulator Inggris. Dalam kasus di mana itu akan dipertahankan di tingkat Eropa, (sebuah kasus) sekarang akan dapat dilacak di tingkat Inggris bahkan jika Mereka dikejar di Eropa. “

Gelombang pengawasan yang meningkat terhadap perusahaan teknologi ini telah diketahui melalui berbagai investigasi yang diluncurkan oleh Komisi Eropa. Eropa ingin memperketat cengkeramannya dengan Hukum Pasar Digital Mendatang.

READ  Sarasota Coding School memberi anak-anak keterampilan teknis awal

Sementara itu, AS telah mulai berulang kali berparade melawan perusahaan teknologi besar, yang baru-baru ini terlihat dalam serangkaian audiensi kongres di mana para pemimpin Facebook, Google, Amazon, dan lainnya ditanyai tentang persaingan dan disinformasi.

Namun, Undang-Undang Pasar Digital belum disahkan dan anggota parlemen AS belum mengeluarkan undang-undang federal baru yang menargetkan sektor ini.

Gelombang mungkin akan berbalik, tetapi kita masih harus menunggu untuk melihat seberapa jauh mereka akan mengekspos organisasi gigi di kedua sisi Atlantik, termasuk Inggris Raya.

“Saya pikir salah satu keuntungan yang dimiliki CMA, yang tidak ada hubungannya dengan gigi dan lebih banyak berhubungan dengan jangkauan, adalah bahwa CMA memiliki ambang batas yudisial yang terlalu luas atau sangat luas sehingga dapat membawa banyak merger di dalamnya. kisaran dalam beberapa cara yang akan diperjuangkan oleh regulator lain mengingat cara ambang batas yurisdiksi mereka beroperasi, ”kata Whitfield.

Kontes prediksi

Selama dekade terakhir, regulator persaingan telah melewatkan pilihan merger besar di perusahaan teknologi besar yang berdampak besar pada pasar.

Whitfield menunjukkan akuisisi Instagram oleh Facebook pada tahun 2012. Kesepakatan itu adalah contoh perusahaan yang jauh lebih besar membeli perusahaan yang lebih kecil, tetapi tidak ada yang menyangka seberapa besar perusahaan kecil ini akan memengaruhi ruang lingkup pemilik barunya.

Pada akhir 2020, Federal Trade Commission dan beberapa negara bagian di Amerika Serikat Mereka mengalihkan pengawasan mereka ke kesepakatan Facebook-Instagram hampir delapan tahun setelah ditutup.

Whitfield mengatakan pengawas merger lebih sadar daripada sebelumnya tentang akuisisi kecil yang tampaknya tidak berbahaya, tetapi juga berada dalam posisi sulit untuk mencoba memprediksi jalan mana yang mungkin diambil kesepakatan itu.

READ  Industri teknologi ingin berekspansi ke daerah pedesaan

Otoritas Pasar Modal baru-baru ini menempatkan akuisisi Uber atas perusahaan Inggris Autocap di bawah lensa sebelum menyetujui kesepakatan tersebut. Ini mungkin juga menjadi inti dari penyelidikan Giphy, tetapi karena lebih banyak akuisisi dan investasi berada di jalur yang benar, regulator akan memiliki beban kerja yang lebih besar untuk memeriksa dan memprediksi dampaknya terhadap persaingan.

“Semakin Anda mencoba untuk melihat ke masa depan, dan semakin Anda mencoba untuk melihat persaingan potensial, semakin sulit dalam beberapa cara untuk membuktikan teori-teori itu,” kata Whitfield.