POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Clippers-Mavericks: 5 poin dari kegagalan kembali ke game keempat

Clippers-Mavericks: 5 poin dari kegagalan kembali ke game keempat

James Harden menjawab panggilan Clippers yang tidak memiliki pemain dalam kemenangan yang menentukan di Game 4.

Unduh aplikasi NBA

Dallas – Sedikit demi sedikit, keunggulan 31 poin Los Angeles hancur.

Saat Kyrie Irving melaju dengan waktu tersisa 2:15 untuk menyelesaikan drive Dallas yang akhirnya mendorong Mavericks unggul 105-104, sesuatu yang menarik terjadi.

“Saya melihat Anda, dan Anda tampak gila,” kenang pelatih Clippers Tyronn Lue. Saya berkata: Kami baik-baik saja. Mereka adalah tim yang hebat. Kerry dan Luke [Doncic] Mereka akan melakukan tembakan. Kami tahu mereka akan melarikan diri. Tapi juga, kami tidak berpikir kami akan masuk ke dalam gedung dengan keunggulan 31 poin.

Itu benar, Lue memperhatikan anggota media setelah Irving dan berkata “kami baik-baik saja” saat kekacauan terjadi di American Airlines Center, beberapa menit sebelum Los Angeles menutup kemenangan 116-111 atas Mavericks di Game 4.

Meskipun superstar Kawhi Leonard absen, Clippers sekarang yakin “kita telah melihat cetak biru” untuk memenangkan seri ini, menurut guard James Harden. Seri ini berpindah ke Los Angeles pada hari Rabu dengan hasil imbang 2-2 di pertandingan kelima (10 WIB, TNT).

Dalam sejarah NBA, tim yang mematahkan skor 2-2 di Game 5 dalam seri best-of-seven mampu memenangkan keseluruhan pertandingan lebih dari 80% keseluruhan pertandingan.

Berikut lima poin dari pertandingan tersebut:


1. James Harden: “Itu adalah sebuah pertunjukan”

Beginilah cara Harden menggambarkan apa yang terjadi di Game 4. Ternyata itu adalah duel antar bintang. Kuartet Harden, Paul George, Irving dan Doncic digabungkan untuk menghasilkan 135 poin.

Harden dan George mencetak 66 poin dan memberikan 15 assist, menjadi pasangan ketujuh rekan satu tim Clippers yang menyelesaikan pertandingan pascamusim dengan lebih dari 30 poin. Irving mencetak angka tertinggi dalam pertandingan itu, 40 poin dengan tujuh rebound dan lima assist, sementara Doncic mencetak triple-double pertamanya di postseason.

READ  Donovan Mitchell dari Utah Jazz mungkin tidak akan memainkan Game 1 melawan Memphis Grizzlies

Itu adalah triple-double keempat dalam karier Doncic di babak playoff. Menariknya, mereka semua melawan Clippers.

“Itu adalah sebuah pertunjukan,” kata Harden. “Para pemain bola basket Hall of Fame yang elit dan terampil terlibat dalam hal itu. Tidak banyak yang bisa Anda lakukan saat bertahan. Tentu saja, kami semua adalah pencetak gol. Tapi kami juga bisa mengoper. Itu membuatnya sulit. Saya pikir itu adalah hal yang baik.” yang datang dengan “Berhenti. Kamilah yang berhenti berturut-turut.”


2. Kuartal sempurna lainnya untuk Kerry

Kita sekarang telah melihat tiga perempat dari seri ini di mana Irving menembak 100% dari lapangan dalam lima atau lebih percobaan sasaran lapangan. Ya, Irving melakukan tujuh turnover playoff di Game 4. Namun mereka tidak mengurangi performa kuatnya.

Irving mencetak 5-dari-5 pada kuarter kedua dengan trio 3 detik pada hari Minggu untuk menghasilkan 16 poin saat Dallas memangkas keunggulan Los Angeles dari 31 poin menjadi 17 saat jeda.

Kyrie Irving mencetak 40 poin dan hampir membantu Dallas melakukan comeback bersejarah di Game 4.

Pada kuarter ketiga Game 1, Irving mencetak 8-untuk-8 dengan 20 poin. Irving melakukan kelima upaya field goalnya di kuarter kedua Game 2 dengan menghasilkan 16 poin.

Mavs bisa saja menyelesaikan comeback di Game 4 seandainya mereka tidak hanya mencetak 16 poin di frame pembuka sebelum tertinggal 31 poin. Dallas tertinggal sepanjang babak kedua hingga layup Irving dengan sisa waktu 2:15.


3. Aspek positif dari ketidakhadiran Kawhi Leonard

Presiden operasi bola basket Clippers Lawrence Frank mengumumkan sebelum Game 4 bahwa tim telah mengesampingkan Leonard tanpa batas waktu karena peradangan lutut kanan.

Meski terdengar menyedihkan, mungkin Los Angeles harus mengambil sisi positif dari kesulitan yang baru saja terjadi ini. Clippers telah menunjukkan kemampuan untuk unggul tanpa superstar mereka, yang terbaru ketika mereka unggul 2-0 tanpa dia sejauh ini di babak playoff.

READ  Kekecewaan bersejarah ketika Austria menyalip Finlandia

“Jelas di Game 3 pergerakannya sangat dibatasi,” kata Frank. “Pada dasarnya, sampai dia dapat menunjukkan bahwa dia mampu melakukan semua gerakan yang dia perlukan, maka dia akan kembali.”

Leonard melewatkan delapan pertandingan terakhir musim reguler dan pertandingan pembuka pascamusim. Clippers finis 5-4 selama peregangan itu, sebelum tertinggal dua kali dengan Leonard kembali bermain.

“Tentu saja, Anda selalu ingin memiliki pemain terbaik Anda,” kata Lu. “Saya pikir berkah tersembunyi bagi kami adalah Kawhi tidak berada di sana selama tiga minggu terakhir musim ini dan bisa memainkan gaya tertentu saat dia absen. Jadi, bukan hal baru bagi kami untuk bisa memainkan gaya itu basket karena kami sedang latihan.


4. Paul George melangkah maju

Agresi telepon dari George terwujud sebagai salah satu dampak sampingan terpenting dari ketidakhadiran Leonard. Sayap veteran itu mencetak 33 poin dengan delapan assist dan empat steal.

Sebelum memasuki permainan, Lue memastikan untuk menunjukkan seberapa besar peran George perlu diubah.

“Dia memahami apa yang kami butuhkan darinya dan bagaimana kami membutuhkannya untuk bermain,” kata Law.

Jauhi masalah palsu telah diperiksa di #1.

Para ofisial bersiul kepada George karena empat pelanggaran di Game 1 dan lima pelanggaran di Game 2 dan 3. Hal ini membatasi agresivitas George di sisi pertahanan sekaligus mengganggu kemampuannya untuk mengikuti alur permainan.

Lue mengurangi potensi masalah pelanggaran bagi George dengan memotong tugas penjagaan untuk Luka Doncic dan Kyrie Irving.

Dengan melakukan hal itu, Lou berharap George akan “lebih ofensif”.

Tindakan tersebut membuat George mencetak 26 poin melalui 9 dari 14 tembakan di babak pertama. Pemain All-Star sembilan kali itu mengalahkan Dallas dari dalam, menghasilkan 6-dari-9 dalam 3 detik. Mavs, sebagai sebuah tim, menembakkan 4-dari-15 dari jarak jauh selama periode itu.

READ  Zac Brown akan tetap menjadi CEO McLaren Racing hingga tahun 2030

Menariknya, Paul hanya memasukkan tujuh lemparan tiga angka melalui tiga game pertama seri ini sebelum pada hari Minggu ia naik ke urutan ke-14 sepanjang masa dalam lemparan tiga angka pascamusim yang dibuat.

George memainkan seluruh kuarter pertama dan ketiga, menyelesaikannya dengan waktu 43 menit.


5. Harden mengurus bisnis

James Harden memberikan performa vintage di Game 4.

Harden menerima kritik atas kesalahan pascamusimnya. Namun melalui empat game pertama seri ini, mantan MVP Kia ini terbukti menjadi pemain paling konsisten di Los Angeles.

Harden memasuki Game 4 memimpin Clippers dalam poin (23,7), assist (7,0) dan menit per game (41,7).

Tanpa Leonard, mereka akan membutuhkan lebih banyak.

Pemain berusia 34 tahun itu mencetak 18 poin pada paruh pertama, menghasilkan 6 dari 8 tembakan dari lantai dan 4 dari 4 tembakan jarak jauh. Harden menyerang rak untuk enam poin berturut-turut pada kuarter keempat untuk menjaga jarak dari penonton Mavs.

Harden memperumit sore itu dengan hanya membuat satu gol di kuarter ketiga meski bermain delapan menit.

Gol pertamanya di babak kedua baru terjadi pada pukul 09:45 dan dia bertahan dalam permainan tersebut dengan jarak 11 kaki dari assist kedelapan George.

Hal itu berubah pada kuartal keempat, ketika lima mereknya muncul di pasaran. Harden mencetak 15 poin pada frame terakhir, 13 di antaranya terjadi pada waktu kopling.

“Saya beruntung bisa membalikkan keadaan dan menjadi asisten atau pencetak gol,” ujarnya. “Saya telah melakukan hal itu sepanjang karier saya di level elite. Game 1 kami tahu Kawhi tersingkir. Saya harus lebih agresif. Malam ini, kami tahu Kawhi tersingkir. Saya harus lebih agresif. Ini cukup sederhana bagi saya .”

* * *

Michael C. Wright adalah penulis senior untuk NBA.com. Anda dapat mengirim email kepadanya Di Sinicari arsipnya Di Sini Dan ikuti dia X.

Pendapat yang diungkapkan di halaman ini tidak mencerminkan pendapat NBA, klub-klubnya, atau Warner Bros. Penemuan