POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ciaran MacDonald mencegah Jake Dodd memesan tempat di final tinju kelas terbang | Pertandingan Persemakmuran 2022

Pada hari yang sibuk di semi final tinju, lintas ras, bobot dan gaya, Inggris Raya Permainan Persemakmuran Petinju disatukan oleh satu kesamaan: menang. Secara total, 17 petinju dari negara asal mencapai putaran medali emas dalam kompetisi, hanya menggarisbawahi kekuatan tinju amatir Inggris.

Di antara para pemenang di National Exhibition Centre adalah Ciaran MacDonald dari Sunderland, yang menunjukkan bahwa jatuh bisa menjadi kesempatan untuk mencapai ketinggian yang lebih tinggi.

Tiga bulan lalu, MacDonald melaju ke final Kejuaraan Eropa di Yerevan, Armenia. Dia sepenuhnya percaya diri akan kemampuannya untuk menang tetapi gagal kalah dengan keputusan bulat dari pembalap Spanyol Martin Molina. Meskipun memenangkan medali perak, dia jatuh.

“Saya benar-benar sedih,” katanya. “Saya mengalahkan anak laki-laki yang saya kalahkan di final sebelumnya, jadi itu lebih menyakitkan. Saya merasa baik, yang tidak dapat Anda lakukan pada level ini karena semua orang meningkatkan permainan mereka dan menjadi lebih baik setiap saat. Anda harus terus pergi. Saya pikir itu akan mendorong saya maju.”

Saat MacDonald menuju Final Persemakmuran pada hari Sabtu, rasa sakit dari kekalahan itu membuatnya pergi. Dia membuat tampilan komprehensif keterampilan dan kelembutan dalam pertandingan semi final satu sisi dengan pemain Wales Jake Dodd, sesama rekan setimnya GB. Sejak awal, kecerdasan dan kecepatan MacDonald berhasil menetralisir agresi Dodd yang terkadang nekat. Dia terus bergerak, mengambil pukulannya justru karena Dodd tidak bisa mengikutinya.

Setelah melalui ronde pertama, Dodd menjatuhkan dua kali di ronde kedua, mengacungkan hook kanan yang kuat yang kontras dengan tinggi badannya yang 5 kaki 5 inci. Di ronde ketiga, MacDonald menyingkirkannya. Dia menembakkan hook kanan yang mengerikan tepat di dagu Dodd, kekuatannya yang besar membuat kaki Dodd runtuh, menyebabkan dia meluncur mundur di atas kanvas dan mendorong MacDonald ke final.

“Saya memberikan hasil akhir yang bagus dan renyah di atasnya. Beri sedikit lapisan perak di atasnya,” katanya sambil tersenyum. “Tapi kita tidak bisa puas dengan itu. Kita pergi lagi besok. Saya ingin memuncaki podium itu.”

Saat ia berusaha untuk menyelesaikan balas dendamnya, MacDonald akan menghadapi Amit Bangal dari India, peraih medali perak Commonwealth Games 2018 di Gold Coast dan mantan peraih medali perak kejuaraan dunia. Ini adalah perusahaan yang sulit, tetapi MacDonald akan membawa pelajaran yang dia pelajari dari final Eropa.

Daftar ke The Recap, email mingguan pilihan editor kami.

“Saya tidak merasa sangat puas,” katanya. “Ketika kamu merasa tidak ada yang tersisa untukmu, kamu selalu dapat menggali lebih dalam dan menemukan sesuatu dalam dirimu. Aku merasa kamu tidak menginginkan perasaan itu lagi. Saat aku kalah, aku sangat sedih, jadi kali ini aku tidak bisa serahkan pada kesempatan. Saya akan berjuang sepenuh hati dan jiwa saya, dan seperti apa Dia pada hari itu. Dia adalah pesaing kelas dunia tetapi pesaing lain di resume saya.”

Pada hari yang sibuk di semifinal kedua jenis kelamin, beberapa petinju Inggris maju ke final. Sam Hickey dari Skotlandia membalaskan dendamnya sendiri di Kejuaraan Eropa dalam pertarungan lain antara rekan satu timnya di GB, kali ini mengendalikan Lewis Richardson di kelas menengah pria sebelum menjatuhkannya dengan hook kanan yang menghancurkan. Richardson mengalahkan Hickey di semifinal Eropa untuk memenangkan medali perak.

Sam Hickey (kanan) mendominasi rekan setimnya dari Inggris Louis Richardson untuk mencapai final kelas menengah putra. Fotografi: Peter Byrne/Penn

Kemenangan berlanjut selama periode 11 jam tinju, mulai dari petinju Inggris Demi-Jade Rishtan yang meraih kemenangan dominan atas Lithabo Modukanel pada pukul 10.45 pagi di divisi kelas bawah putri, hingga Deliches Ory, petinju kelas berat super Inggris, yang mencapai final. pukul 9.45. malam dengan cerdik mengungguli Leuila Mau’u dari Selandia Baru dengan kinerja yang halus dan efisien.

Meskipun kalah, tiga negara memastikan medali pertama mereka di Commonwealth Games tahun ini dengan Botswana, Mozambik dan Zambia memenangkan perunggu berkat Modukanelli, Alcinda Panjuan dan Patrick Chinimba.

READ  Pengarahan - Semua orang sangat khawatir tentang kematian kriket Uji, mereka lupa tentang ODI