POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China mendenda Mituan $ 530 juta dalam kasus anti-monopoli kedua

China mendenda raksasa pengiriman makanan Meituan $ 530 juta untuk Pelanggaran antitrust Jumat, hukuman besar kedua tahun ini dalam upaya Beijing untuk merugikan perusahaan internet utama negara itu.

Kampanye pemerintah telah memberkati pimpinan tertinggi Partai Komunis. Ini telah melibatkan berbagai badan pengatur dan badan pembuat kebijakan. Ini telah menghapus ratusan miliar dolar kekayaan bagi pemegang saham beberapa perusahaan teknologi paling sukses di China – dan dunia.

Seperti regulator dan politisi di Amerika Serikat dan Eropa, para pemimpin China telah menyaksikan dengan waspada ketika perusahaan internet mendapatkan dampak yang semakin besar pada perdagangan, masyarakat, dan kehidupan sehari-hari. Mereka ingin memastikan bahwa perusahaan-perusahaan ini tidak menggunakan kekuatan mereka untuk mendapatkan keuntungan yang tidak adil atas pesaing atau mengeksploitasi konsumen yang ditawan.

Tetapi Beijing dapat bergerak dengan kecepatan dan ketegasan yang sulit dibayangkan oleh pejabat Barat, menghancurkan bisnis dan industri hanya dengan beberapa pukulan cepat.

Hukuman antitrust besar pertama China dijatuhkan terhadap perusahaan teknologi pada bulan April di Alibaba, raksasa e-commerce yang didirikan oleh Jack Ma, salah satu orang terkaya di dunia. Pengawas pasar negara bagian, Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar, telah mengenakan denda $2,8 miliar di Alibaba untuk mencegah pedagang di situs belanjanya menjual di platform lain.

Jumlah itu – rekor denda karena melanggar undang-undang antimonopoli China – mewakili 4% dari penjualan domestik Alibaba pada 2019.

Agensi yang sama mengumumkan segera setelah itu bahwa mereka sedang menyelidiki laporan praktik serupa di Mitwane.

Setelah regulator pasar mengumumkan penyelidikannya, pendiri dan CEO Meituan Wang Xing mengatakan kepada analis bahwa perusahaan telah merevisi operasinya dan melarang penggunaan kemitraan eksklusif untuk restoran dan pedagang lainnya.

READ  Para Rugrat membuat kekacauan dengan teknologi pintar yang memulai ulang TV

“Kami akan sepenuhnya menghormati pilihan pedagang independen,” kata Wang selama panggilan pendapatan pada bulan Mei.

Meituan didirikan pada 2010 sebagai layanan serupa Groupon untuk membeli kupon dari pedagang lokal. Wang sebelumnya telah memulai dan mengoperasikan dua situs media sosial. Lebih dari 510 juta orang menggunakan platform Meituan tahun lalu untuk memesan makanan cepat saji, bahan makanan, memesan hotel, dan perjalanan.

Albee Chang Berkontribusi untuk penelitian.