POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China memilih Australia setelah kesepakatan AUKUS, mengatakan Canberra ‘target potensial untuk serangan nuklir’

Setelah meluncurkan kemitraan keamanan trilateral AUKUS, China memilih Australia, dengan mengatakan Canberra sekarang menjadi “target potensial untuk serangan nuklir”. Sebuah surat kabar yang dikelola Partai Komunis China mengatakan Australia sekarang menjadi “target potensial untuk serangan nuklir” setelah peluncuran perjanjian AUKUS dengan AS dan Inggris untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir, The New York Post melaporkan.

Australia, Inggris dan Amerika Serikat pada hari Rabu mengumumkan kemitraan pertahanan yang dijuluki AUKUS, yang memungkinkan Australia untuk memiliki kapal selam bertenaga nuklir dari kedua mitra. Outlet propaganda menerbitkan sebuah artikel berjudul “Sub-Kesepakatan Nuklir yang Dapat Menjadikan Australia Target Potensial untuk Perang Nuklir.”

Artikel itu mengatakan, “Para ahli militer China telah memperingatkan bahwa (AUKUS) kemungkinan akan menjadikan Australia target serangan nuklir jika perang nuklir pecah bahkan ketika Washington mengatakan tidak akan mempersenjatai Canberra dengan senjata nuklir karena terlalu mudah bagi Amerika Serikat. Negara yang harus dilengkapi. Australia memiliki senjata nuklir dan rudal balistik yang meluncurkan kapal selam sementara Australia memiliki kapal selam,” lapor New York Post. Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan bahwa Universitas Amerika Kosovo “sangat merusak perdamaian dan stabilitas regional, mengintensifkan perlombaan senjata, dan merusak Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir.”

“China akan memperhatikan perkembangan kesepakatan AUKUS. Negara-negara yang terlibat harus meninggalkan mentalitas Perang Dingin dan permainan zero-sum, jika tidak mereka akan mengangkat batu yang jatuh ke kaki mereka,” kata Zhao. . Inisiatif AUKUS menerima reaksi keras yang tak terduga minggu ini dari Prancis, yang memiliki wilayah pulau di Samudra Pasifik dan Hindia. “Ini benar-benar menusuk dari belakang,” kata Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian kepada radio France Info.

READ  Anggota parlemen Denmark Meserschmidt menembaki PBB dan Uni Eropa secara berturut-turut atas upaya negaranya untuk menugaskan Rwanda dengan memproses klaim suaka - RT Op-ed

Prancis adalah pelopor dalam energi nuklir dan sekutu NATO bersama dengan Amerika Serikat dan Inggris. The New York Post melaporkan bahwa kesepakatan baru menyebabkan perusahaan Prancis kehilangan kerja sama dengan Australia untuk membangun kapal selam konvensional. Sebagai protes, Prancis membatalkan pesta Jumat malam di ibu kota yang dijadwalkan untuk merayakan ulang tahun ke-240 kemenangan Angkatan Laut Prancis dalam pertempuran yang membantu mengamankan kemerdekaan Amerika. (Ani)

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)