POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China memberlakukan sensor tingkat ‘darurat’ atas protes virus corona | Cina

Pihak berwenang China telah memulai penyensoran tingkat tertinggi dalam “tanggapan darurat”, menurut arahan yang bocor. termasuk menindak VPN dan metode lain untuk melewati sensor internet setelah protes yang belum pernah terjadi sebelumnya menunjukkan rasa frustrasi publik yang meluas terhadap kebijakan nol Covid.

Tindakan keras, termasuk pelacakan dan interogasi terhadap pengunjuk rasa, dilakukan bersamaan dengan pelonggaran pembatasan pandemi dalam pendekatan wortel-dan-tongkat yang jelas terhadap pencurahan keluhan publik. Selama minggu yang tidak biasa di China, protes terhadap nol pembatasan Covid termasuk kritik terhadap pemerintahan otoriter Xi Jinping – yang lebih disorot dengan kematian Mantan pemimpin Tiongkok Jiang Zemin.

Pedoman bocor untuk platform online China, pertama kali diterbitkan oleh A Akun Twitter Didedikasikan untuk berbagi informasi yang berkaitan dengan protes, itu mengungkapkan keprihatinan khusus kepada pihak berwenang tentang meningkatnya minat warga untuk menghindari apa yang disebut “Tembok Api Besar” China. Demonstrasi telah disensor dengan ketat, tetapi minggu ini pengunjuk rasa dan warga lainnya menggunakan VPN untuk mengakses berita non-Cina dan aplikasi media sosial yang diblokir di Cina.

Dari kertas kosong hingga alpaka: Bagaimana pengunjuk rasa di China melampiaskan kemarahan mereka – video

Arahan juga telah diterbitkan dan diterjemahkan Waktu Digital Tiongkoksebuah situs berita berbasis di AS yang berfokus pada penyensoran China, berasal dari Cyberspace Administration of China, dan mengumumkan “Internet emergency level one, level manajemen konten tertinggi.”

Itu memerintahkan manajer untuk mengambil “pendekatan langsung” dan memperkuat manajemen konten untuk dengan cepat mengidentifikasi, memproses, dan melaporkan informasi tentang apa yang disebutnya “gangguan offline” dan “peristiwa profil tinggi baru-baru ini”. acara di berbagai provinsi.

“Itu kecelakaan Pada 24 November, dia menyampaikan berbagai keluhan,” menurut terjemahan CDT, mengacu pada kebakaran gedung Urumqi yang menewaskan 10 orang.

Slogan politik jahat muncul di Shanghai. Mahasiswa perguruan tinggi dan universitas telah mengadakan demonstrasi politik yang terkenal; peningkatan distorsi oleh media asing; Banyak situs web telah meningkatkan manajemen konten. “

Dia mencatat tanggal yang akan datang ketika para manajer harus sangat waspada, termasuk peringatan pertama kebakaran, Hari Hak Asasi Manusia Internasional, dan Hari Antikorupsi Internasional. Mereka juga memerintahkan platform e-niaga untuk “membersihkan” ketersediaan produk, aplikasi, dan “konten berbahaya” yang dirancang untuk menghindari batasan Internet, seperti VPN dan router yang melewati firewall.

Pengunjuk rasa dan warga yang ingin menyuarakan keluhan mereka tentang kebijakan zero covid atau aspek kehidupan lainnya di Cina Anda memainkan permainan kucing dan tikus dengan sensor minggu ini. Kematian Jiang yang berusia 96 tahun, diumumkan pada hari Rabu, memberikan hanya satu jalan bagi beberapa orang untuk secara kreatif mengekspresikan ketidaksenangan mereka terhadap Xi.

Karangan bunga diletakkan oleh pelayat di luar bekas rumah Ximen di timur kota Yangzhou. Foto: AFP/Getty Images

Jiang meninggalkan warisan campuran. Diangkat menjadi pemimpin Partai Komunis Tiongkok selama protes dan pembantaian Tiananmen pada tahun 1989, Jiang mengawasi tindakan keras selanjutnya, serta tindakan keras terhadap praktisi Falun Gong. Dia juga membawa China keluar dari isolasi internasional yang terjadi pada tahun 1989, dan ekonomi negara itu tumbuh dan membawanya ke partisipasi internasional yang lebih besar. Dia juga lebih pandai bicara, terlibat dengan media, sangat kontras dengan Xi yang terkenal tertutup.

Di bawah pemerintahan Xi yang semakin otoriter dan terisolasi secara global, kaum muda dalam beberapa tahun terakhir mulai melihat kembali ke era Jiang dengan lebih sayang.

Lebih dari setengah juta komentator membanjiri pos CCTV penyiar negara di platform Weibo yang mirip Twitter dalam waktu satu jam setelah kematiannya diumumkan, dengan banyak yang menyebutnya sebagai “Kakek Jiang”.

“Kodok, kami salah menilai Anda sebelumnya,” kata salah satu komentar, yang telah disensor, menggunakan nama panggilan yang populer dan agak lucu untuk Jiang. Setelah pensiun, Jiang menjadi bahan meme lucu di kalangan penggemar milenial dan Generasi Z di Tiongkok, yang mengisi suara dia Mereka menamakan diri mereka “Pemuja Katak”, mengetahui rahasia dari penampilan dan kejenakaannya yang seperti katak.

Beberapa akun media sosial netizen disuspend setelah mereka membagikan lagu berjudul “Sayangnya Bukan Kamu”. Kata untuk “sayangnya” dalam bahasa Cina adalah “ke xi”, sedangkan “kamu” diterjemahkan menjadi “ni”—referensi untuk Winnie-the-Pooh, yang merupakan referensi tabu untuk Xi Jinping. Dalam terbitan populer lainnya, sebuah buku tentang Jiang berjudul “Dia Mengubah China” diubah menjadi “Dia mengubah China lagi”, dengan “Hu” yang umum mengacu pada Xi karena menyebutkannya dalam kritik dapat menarik hukuman yang cepat.

Ratusan orang berkumpul pada hari Kamis JiangKampung halamannya di kota timur Yangzhou memberikan penghormatan kepada mantan pemimpin Tiongkok itu pada Kamis malam, meninggalkan tumpukan karangan bunga yang tebal di sekeliling bekas kediamannya.

Seorang penjual bunga pinggir jalan mengatakan dia kehilangan hitungan krisan – bunga pemakaman Cina – yang dia jual pada hari Kamis. Beberapa doa berlutut dan pendek.

“Dia pemimpin yang hebat, patriotik, dan positif,” kata Li Yaling, seorang wanita berusia akhir 60-an, kepada AFP di Yangzhou. “Kami sangat mengaguminya, dan kami merasakan kehilangan dan nostalgia sekarang.”

Petugas keamanan di lokasi dengan sopan namun tegas memindahkan kelompok pelayat dengan cepat melalui gang sempit dan melewati bangunan bersejarah dalam upaya nyata untuk menghindari kerumunan orang. Ada tradisi di Tiongkok yang menggunakan pertemuan berkabung publik bagi para mantan pemimpin untuk mengungkapkan ketidakpuasan mereka terhadap rezim saat ini.

Sekelompok wanita memegang bunga krisan untuk memberikan penghormatan kepada mantan pemimpin Tiongkok itu.
Sekelompok wanita memegang bunga krisan untuk memberikan penghormatan kepada mantan pemimpin Tiongkok itu. Foto: Isaac Lawrence/AFP/Getty Images

Penguncian dicabut di kota-kota besar minggu ini, meskipun jumlah kasus yang relatif tinggi masih dilaporkan. Persyaratan pengujian dan karantina juga telah dilonggarkan di beberapa area, di tengah ekspektasi pergeseran kebijakan virus nasional. Beberapa komunitas di Beijing dan di tempat lain telah mengizinkan kontak dekat dengan orang yang terkena virus untuk dikarantina di rumah, dan banyak stan pengujian di daerah tersebut telah berhenti berfungsi. Di Chengdu, Provinsi Sichuan, penumpang tidak perlu lagi memiliki hasil tes negatif untuk naik bus atau metro. Di Jincheng, sekitar setengah jalan dari Beijing ke Shanghai, orang sekarang bisa masuk ke tempat karaoke, tapi tetap tidak bisa makan di dalam restoran.

Namun, pelonggaran pembatasan yang sembarangan tampaknya telah memicu kebingungan dan kecemasan, karena warga tiba-tiba merasa lebih terpapar virus yang, hingga minggu ini, digambarkan mematikan oleh pihak berwenang.

Dalam beberapa hari terakhir, telah terjadi pergeseran nyata dalam pengiriman pesan dari pejabat dan media pemerintah, yang menyebabkan kebangkitan kembali pandemi. Tampaknya pejabat telah menghentikan atau setidaknya mengurangi referensi kebijakan “Dynamic Zero Covid” dengan nama. Keparahan Omicron yang lebih rendah dibandingkan dengan jenis virus sebelumnya sedang didiskusikan dan dikonfirmasi secara terbuka untuk pertama kalinya.

Komentar di outlet berita resmi Xinhua pada hari Jumat menyerukan tanggung jawab individu yang lebih besar seputar penggunaan masker, mencuci tangan, ventilasi, dan mengurangi pertemuan. Mereka juga menekankan perlunya melindungi kelompok rentan, dan perlunya otoritas lokal lebih cepat dalam membuka kembali penguncian yang ditargetkan.

“Mengingat risiko itu dapat dikelola, apa yang perlu dikelola harus dikelola dengan baik, dan harus ada relaksasi yang sesuai,” kata analis China Bill Bishop.

Penelitian tambahan oleh Chi Hui Lin

READ  Warga Australia yang kebanjiran merasa dilupakan saat pemilu mendekat